Protokol Kyoto Dan Pemanasan Global

Protokol Kyoto Dan Pemanasan Global


Protokol Kyoto Dan Pemanasan Global

Protokol Kyoto didirikan pada sesi konferensi umumu PBB pada tahun 1997.  Inisiatif ini ditetapkan untuk mengurangi emisi berbahaya dan untuk mengurangi pemanasan global.  Aturan ini kemudian diadopsi oleh banyak negara dan berisi tujuan untuk mengurangi emisi gas berbahaya, termasuk emisi gas rumah kaca dan memiliki konsekwensi hukum yang mengikat bagi negara-negara yang terlibat didalmnya. 

Tujuan Protokol Kyoto adalah untuk mencegah hal - hal yang menyebabkan pemanasan global akibat dari aktivitas manusia melalui peran negara. Ada beberapa kekuatan alam yang berkontribusi terhadap pemanasan global.  Namun, penyebab dari masalah dan gangguan iklim paling banyak dilakukan oleh manusia dan itu adalah penyebab yang paling merusak.  Ini adalah apa yang dituangkan dalam Protokol Kyoto. 

Negara-negara yang sedang berkembang di dunia ini telah membuat komitmen untuk mengurangi emisi gas berbahaya tersebut tepat waktu.  Mereka memiliki target tanggal dan angka target yang akan mereka capai dalam kurun waktu tertentu..  Ada enam jenis emisi gas rumah kaca yang dimaksudkan dalam protokol Kyoto untuk dikurangi dan tidak lebih dari 5% dalam beberapa tahun ke depan.  Tiga dari jenis gas berbahaya tersebut adalah karbon dioksida (CO2), metana, dan nitrous oksida.  Jika negara-negara berkembang ini berhasil, maka hal itu akan membantu untuk mengurangi terjadinya pemanasan global. 

Protokol Kyoto Dan Pemanasan Global


Hal ini menarik bahwa, sementara banyak negara telah setuju untuk mengurangi emisi gas berbahaya, akan tetapi di beberapa negara justru mereka diizinkan untuk meningkatkan emisinya.  Negara-negara ini adalah Norwegia, Australia, dan Islandia.  Negara-negara ini mengendalikan pemanasan global dengan menjaga peningkatan mereka ke tingkat tertentu. 

Negara lain diminta untuk menjaga tingkat emisi yang sudah mereka miliki.  Negara-negara seperti Rusia, Ukraina, dan Selandia Baru melakukan bagian mereka terhadap pemanasan global dengan mempertahankan status quo. 

Tujuan dari Protokol Kyoto adalah untuk menurunkan pemanasan global yang seharusnya diwujudkan antara tahun 2008-2012 yang lalu.  Tampaknya ini akan menjadi hampir mustahil saat ini untuk banyak negara.  Terutama Amerika Serikat yang kemudian memilih mundur dari ketentuan Protokol Kyoto.  

Salah satu cara negara-negara berkembang dapat menerima kredit di bawah Protokol Kyoto adalah untuk membantu orang lain.  Jika negara-negara maju mensponsori emisi program di negara-negara berkembang, mereka menerima kredit untuk ini.  Ini menunjukkan komitmen mereka untuk penurunan pemanasan global. 

Namun, tidak semua negara maju telah mengadopsi Protokol Kyoto.  Satu contoh mencolok adalah Amerika Serikat.  Pada bulan Desember 2006, Amerika Serikat adalah salah satu dari 169 negara yang telah menandatangani perjanjian untuk mengurangi pemanasan global.  Namun, itu tidak mengesahkan perjanjian, sehingga perjanjian tidak memiliki kekuasaan di AS.  Kasus lainnya juga sama seperti yang terjadi pada Australia. 

Ada dua kondisi yang harus dipenuhi untuk menempatkan perjanjian ini dalam kekuatan hukum penuh.  Salah satunya adalah bahwa 55 negara perlu mendaftar terlebih dahulu. Pertemuan itu terwujud pada tahun 2002.  Pada tahun 2005, mereka kembali bertemu dan ketika itu sekitar 55% dari negara-negara berkembang telah bergabung dalam upaya untuk menghentikan pemanasan global. 

Protokol Kyoto dirancang untuk mempertahankan negara maju dengan standar yang tinggi.  Negara-negara berkembang tidak hanya diharapkan untuk menciptakan cara untuk mengurangi pemanasan global.  Mereka juga dihargai jika mereka membantu negara lain untuk melakukan hal yang sama.  Ketika setiap negara berkembang bergabung dalam perjuangan untuk mengurangi pemanasan global, maka bumi akan menuai keuntungan dan terhindar dari akibat pemanasan global tersebut.

Demikianlah uraian artikel tentang Protokol Kyoto Dan Pemanasan Global. Semoga berguna dan bermanfaat.

0 Response to "Protokol Kyoto Dan Pemanasan Global"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel