Akibat Pemanasan Global Dalam Pertanian


Akibat Pemanasan Global Dalam Pertanian

Akibat Pemanasan Global Dalam Pertanian- Ketika Anda memikirkan tentang pemanasan global, Anda mungkin membayangkan adegan dramatis seperti adanya badai dan mencairnya gletser di kutub utara dan selatan bumi.  Namun sayangnya hal tersebut tidak seratus persen benar, karena yang benar adalah bahwa hal tersebut adalah sesuatu yang biasa sebagaimana yang sektor pertanian sudah tunjukkan tanda-tandanya sebagai akibat dari pemanasan global tersebut.

Beberapa penelitian menunjukkan bahwa berita tentang pemanasan global tidak semua buruk untuk pertanian, setidaknya tidak dalam jangka pendek saat ini.  Sementara sikap manusia telah berubah banyak dimana sebagian besar mereka telah membuat lingkungan menjadi rusak oleh aktivitas mereka.

Karena efek dari pemanasan global, maka suhu udara sudah jelas meningkat. Di sisi lain, suhu yang lebih tinggi ini dapat membawa masalah di daerah lain.  Di daerah yang sudah hangat, pemanasan global akan menyebabkan tanaman akan mengalami kekeringan.  Penguapan tanah akan sangat tinggi, dan meninggalkan bumi yang sangat kering.  Ditambah lagi, kekeringan yang akan membuat kedua tanah dan udara kering dan bahkan mungkin menyebabkan terjadinya kebakaran hutan dan lahan pertanian.. 

Pemanasan Global pasti membawa perubahan pada pola curah hujan.  Ini akan menyebabkan perubahan kelembaban pada tanah.  Terkadang hujan akan turun dengan intensitas yang sangat lebat dan waktu yang lama.  Ini akan menyebabkan lebih dari sekedar erosi tanah biasa.  Faktor-faktor ini sangat mempengaruhi sektor pertanian. 

Pertanian dan perikanan sangat tergantung pada iklim. Peningkatan suhu dan karbon dioksida (CO2) dapat meningkatkan beberapa hasil panen di beberapa tempat. Tetapi untuk menyadari manfaat ini, tingkat nutrisi, kelembaban tanah, ketersediaan air, dan kondisi lainnya juga harus dipenuhi. 

Perubahan frekuensi dan keparahan kekeringan dan banjir dapat menimbulkan tantangan bagi petani dan peternak dan mengancam keamanan pangan. Sementara itu, suhu air yang lebih hangat cenderung akan menyebabkan rentang habitat banyak spesies ikan dan kerang bergeser, yang dapat mengganggu ekosistem. 

Secara keseluruhan, perubahan iklim bisa membuat tanaman menjadi lebih sulit untuk tumbuh, beternak, dan menangkap ikan dengan cara yang sama dan tempat yang sama seperti yang telah kita lakukan di masa lalu. Dampak perubahan iklim juga perlu dipertimbangkan bersama dengan faktor-faktor lain yang berkembang yang mempengaruhi produksi pertanian, seperti perubahan dalam praktik pertanian dan teknologi.

Anehnya, semua tambahan karbon dioksida di udara yang membawa masalah pemanasan global juga memiliki efek fertilisasi pada tanaman.  Pupuk jenis ini paling membantu untuk tanaman seperti gandum, kedelai, dan beras.  CO2 fertilisasi adalah keuntungan dari produk untuk pemanasan global

Bagaimanapun, keuntungan ini mungkin akan sia-sia.  Ketika pemanasan global terus mendorong tingkat ozon tanah ke tahap yang lebih tinggi, pembuahan karbon dioksida yang dirobohkan oleh ozon tropospheric.  Tingkat ozon ini dipengaruhi oleh kedua emisi dan suhu.  Hasilnya adalah bahwa ketika perubahan iklim, tingkat ozon tanah akan naik juga. 


Akibat Pemanasan Global Dalam Pertanian
image via freepik

Selalu ada banyak hambatan dan rintangan untuk bertani.  Pemanasan Global hanya membuat masalah - masalah tersebut menjadi lebih intens.  Sekarang, bahkan lebih mungkin bahwa petani akan menghadapi kekeringan, banjir, gelombang panas, dan badai di beberapa negara.  

Prediksi secara keseluruhan untuk Amerika Serikat sendiri misalnya tidak semuanya buruk atau baik.  Tanaman diharapkan untuk mendapatkan manfaat dari efek pemanasan global di banyak daerah untuk sementara waktu, walaupun di beberapa daerah yang lain tanaman akan menderita karena adanya variasi regional (wilayah). Apa yang terjadi di Amerika Serikat juga terjadi di Indonesia, dimana terkadang curah hujan tidak merata di berbagai daerah.

Lahan pertanian sekarang lebih rentan terhadap kekeringan, sebagai dampak dari pemanasan global.  Dan jika akibat pemanasan global dalam pertanian ini tidak di tangani dengan baik oleh pemerintah, maka sangat mungkin akan menyebabkan berkurangnya stok pangan di negara kita.

Sekarang, dan dalam waktu dekat ini, pemanasan global tampaknya memang belum menjadi situasi yang sangat berbahaya bagi para petani termasuk di Indonesia.  Bahkan mungkin dalam jangka pendek justru ada beberapa efek yang positif.  Namun, dalam jangka panjang, kita tidak akan dapat mengurangi kerusakan yang disebabkan oleh pemanasan global jika tidak dihentikan mulai dari sekarang.

Beberapa Poin Utama Terkait Dengan Akibat Pemanasan Global Dalam Pertanian, yaitu:

1. Pemanasan moderat artinya akan ada lebih banyak karbon dioksida di atmosfer yang dapat membantu beberapa jenis tanaman untuk tumbuh lebih cepat. Namun, pemanasan yang lebih parah, banjir, dan kekeringan dapat mengurangi hasil panen.

2. Beternak mungkin juga sangat beresiko, baik secara langsung akibat dari cuaca panas yang ekstrim atau secara tidak langsung dari penurunan kualitas pasokan makanan ternak mereka.

3. Seperti halnya sektor pertanian, maka sektor perikanan juga akan dipengaruhi oleh perubahan suhu air yang membuat perairan lebih ramah terhadap spesies invasif dan menggeser rentang atau waktu siklus hidup spesies ikan tertentu. 

Itulah uraian artikel tentang Akibat Pemanasan Global Dalam Pertanian. Semoga bermanfaat dan bisa menginspirasi kita semua.

0 Response to "Akibat Pemanasan Global Dalam Pertanian"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel