Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Ilmuwan Muslim: Ibnu Battuta

Ilmuwan Muslim: Ibnu Battuta

Seorang cendekiawan dan penjelajah Muslim Maroko bernama Abu Abdullah Muhammad Ibn Battuta. Dia terkenal karena sering bepergian dan ekspedisi Rihla. Petualangannya membutuhkan waktu lebih dari tiga puluh tahun untuk diselesaikan. 

Ini membentang dari Afrika Utara, Afrika Barat, Eropa Selatan, dan Eropa Timur di barat ke Timur Tengah, anak benua India, Asia Tengah, Asia Tenggara, dan Cina di timur, jarak yang dengan mudah melampaui para pendahulunya. Dia kembali ke Maroko setelah perjalanannya dan memberitahu Ibn Juzayy tentang petualangannya.

Awal kehidupan dan karir: Abu Abdullah Muhammad Ibn Battuta lahir pada 24 Februari 1304 M (703 Hijrah) di Tangier, Maroko, selama dinasti Marinid. Syams ad-Din adalah nama umumnya. Keluarganya adalah Berber, dan dia memiliki sejarah panjang sebagai hakim. 

Ia memilih merantau setelah mengenyam pendidikan hukum Islam. Dia meninggalkan rumahnya pada bulan Juni 1325, ketika dia berusia dua puluh satu tahun, dan memulai haji (ziarah) 16 bulan ke Mekah.

Setelah itu, dia tidak kembali ke Maroko setidaknya selama 24 tahun. Dia melakukan perjalanan sebagian besar melalui darat. Dia sering lebih suka bergabung dengan karavan untuk mengurangi kemungkinan diserang. Dia menikah di kota Sfax. Dia adalah orang yang selamat dari pertempuran, kapal karam, dan pemberontakan.

Dia memulai perjalanannya dengan melakukan perjalanan melalui Timur Tengah. Dia berlayar menyusuri Laut Merah ke Mekah setelah itu. Dia melakukan perjalanan ke Irak dan Iran setelah melintasi Gurun Arab yang luas. Pada tahun 1330, ia berlayar sekali lagi, kali ini menyusuri Laut Merah ke Aden, lalu ke Tanzania. 

Kemudian, pada tahun 1332, Ibnu Batutah mengambil keputusan untuk melakukan perjalanan ke India. Sultan Delhi memeluknya dengan tangan hangat. Dia diangkat sebagai hakim di sana. Dia tinggal di India selama delapan tahun sebelum pindah ke Cina. Pada 1352, Ibnu Batutah memulai perjalanan baru. Dia kemudian melakukan perjalanan ke selatan, melintasi gurun Sahara dalam perjalanannya ke Mali, sebuah negara Afrika.

Akhirnya, pada tahun 1355, ia kembali ke Tangier. Mereka yang menyimpan daftar Timur Barat karya Ibnu Batutah tidak percaya dia telah mengunjungi semua situs yang dia gambarkan. Mereka mengklaim bahwa Ibnu Batutah harus mengandalkan bukti desas-desus dan menggunakan laporan dari perjalanan sebelumnya untuk memberikan deskripsi lengkap tentang situs di dunia Muslim dalam waktu yang singkat.

Di daerah yang dikunjunginya, Ibnu Batutah sering mengalami gegar budaya. Pendidikan Muslimnya yang taat berbenturan dengan norma-norma lokal dari orang-orang yang baru pindah agama. Dia tercengang melihat perilaku wanita di antara orang Turki dan Mongol. Mereka diberi hak untuk berbicara dengan bebas. Dia juga menganggap aturan berpakaian Maladewa dan beberapa negara Afrika Sub-Sahara terlalu terbuka.

Sedikit yang diketahui tentang kehidupan Ibnu Batutah setelah selesainya Rihla pada tahun 1355. Pada tahun 1368, ia diangkat sebagai hakim di Maroko dan meninggal. Meskipun demikian, Rihla memberikan gambaran yang berharga tentang banyak aspek kehidupan di abad ke-14.

Post a Comment for " Ilmuwan Muslim: Ibnu Battuta "