Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

15 Ilmuwan Muslim Yang Berpengaruh Di Dunia dan Penemuannya

15 Ilmuwan Muslim Yang Berpengaruh Di Dunia dan Penemuannya

Muslim Arab, yang terdiri dari orang Arab, Persia, dan Turki, mungkin ratusan tahun lebih maju dari rekan-rekan mereka di Abad Pertengahan Eropa dalam hal sains dan penemuan. Filsafat Aristotelian dan Neo-platonis, serta Euclid, Archimedes, Ptolemy, dan lainnya, mempengaruhi mereka. 

Ilmuwan Muslim menghasilkan banyak penemuan dan menerbitkan banyak publikasi dalam bidang kedokteran, bedah, fisika, kimia, filsafat, astrologi, geometri, dan berbagai mata pelajaran lainnya.

Topik esai hari ini adalah ilmuwan dan penemu Muslim paling terkenal, serta inovasi mereka yang luar biasa.

1. Al-Farabi, Abu Nasr (872-950)

Alpharabius adalah nama lain dari Al-Farabi. Fisikawan dan filsuf Arab, secara luas dianggap sebagai salah satu filsuf paling berpengaruh di Abad Pertengahan.

2. Al-Battani (859-929)

Albatenius adalah nama lain dari Al-Battani (858-929). Astronom, matematikawan, dan ilmuwan Arab yang meningkatkan angka saat ini untuk panjang tahun dan musim.

3. Ibn Sina (980-1037)

ibnu-sina
credit:[email protected]_muslimin

Ibn Sina, sering dikenal sebagai Avicenna, hidup dari tahun 980 hingga 1037. Filsafat dan kedokteran Aristotelian termasuk di antara pencapaiannya sebagai filsuf dan ilmuwan Persia.

4. Ibnu Battuta (1304-1369)

Ibnu Batutah (1304-1369), juga dikenal sebagai Syams ad-Din, adalah seorang musafir dan sarjana Arab yang menyusun Rihlah, salah satu buku perjalanan paling terkenal dalam sejarah.

5. Ibnu Rusyd (1126-1198)

Averroes adalah nama lain untuk Ibn Rusyd (1126-1198). Filsuf dan cendekiawan Arab yang menulis ringkasan dan komentar pada sebagian besar karya Aristoteles serta Republik Plato.

6. Al-Khawarizmi (780-850)

Algoritmi atau Algaurizin adalah nama lain dari Muhammad ibn Musa Al-Khawarizmi (780–850). Tulisannya adalah yang pertama memasukkan angka Hindu-Arab dan prinsip aljabar ke dalam matematika Eropa.

7. Omar Khayyam (1048-1131)

Omar Khayyam (1048-1131) adalah seorang matematikawan, astronom, dan penyair Persia yang terkenal karena Rubaiyat ("quatrain") dan penemuan ilmiahnya.

8. Tsabit ibn Qurra (826–901)

Tsabit ibn Qurra (826–901) adalah nama lain untuk Thebit. Matematikawan, dokter, dan astronom Arab yang mendirikan statika dan merupakan pembaharu pertama sistem Ptolemeus.

9. Abu Bakar Al-Razi (865–925)

Rhazes adalah nama lain dari Abu Bakar Al-Razi (865–925). Salah satu dokter terbaik dalam sejarah, seorang alkemis dan filsuf Persia.

10. Geber Ibn Hayyan (722–804)

Geber Ibn Hayyan (722–804) adalah nama lain untuk Jabir Ibn Hayyan. Bapak kimia Arab, terkenal karena upaya alkimia dan metalurginya.

11. Al-Kindi (801–873)

Alkindus adalah nama lain untuk Ibn Ishaq Al-Kindi (801–873). Filsuf peripatetik Muslim paling awal, seorang filsuf dan ilmuwan Arab.

12. Ibn Al-Haytham 965-1040)

Ibn Al-Haytham, sering dikenal sebagai Alhazen, hidup dari tahun 965 hingga 1040. Astronom dan matematikawan Arab yang memberikan kontribusi signifikan pada teori optik dan eksperimen ilmiah.

13. Ibn Zuhr (1091–1161)

Ibn Zuhr (1091–1161) adalah nama lain untuk Avenzoar. Al-Taisir Fil-Mudawat Wal-Tadbeer, sebuah karya berpengaruh oleh seorang dokter dan ahli bedah Arab (Book of Simplification Concerning Therapeutics and Diet).

14. Ibn Khaldun (1332–1406)

Ibnu Khaldun (1332–1406) adalah seorang sejarawan dan historiografi Arab yang menciptakan salah satu filsafat sejarah nonreligius pertama. Sering dianggap sebagai pendahulu sejarah modern, sosiologi, dan ekonomi.

15. Ibn Al-Baitar (1197-1248)

Ibn Al-Baitar (1197-1248) adalah seorang sarjana Arab, ahli botani, dan dokter yang dengan cermat mendokumentasikan penemuan Abad Pertengahan yang dibuat oleh petugas medis Islam.

Post a Comment for " 15 Ilmuwan Muslim Yang Berpengaruh Di Dunia dan Penemuannya"