Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

8 Hewan Laut Paling Mematikan di Dunia

singa-laut

Meskipun dasar laut terlihat damai dan menyenangkan, perlu diingat bahwa habitat ini juga cukup mematikan, beberapa organisme paling mematikan di dunia dapat ditemukan di laut atau di dasar lautan. 

Anehnya, tidak semuanya seperti yang Anda pikirkan dalam hal ukuran; beberapa hewan laut paling mematikan di dunia mungkin berukuran sekecil bola bisbol, sementara yang lain, seperti hiu macan, bisa mencapai panjang hingga 5 meter.

Berikut adalah beberapa makhluk laut yang paling berbahaya. Ini adalah daftar subjektif, tetapi kami telah berupaya untuk memeriksa spesies dasar laut dalam yang membangkitkan kombinasi paling kuat antara permusuhan, teror, penderitaan nyata, dan, dalam beberapa kasus, kematian pada manusia.

1. Ular Laut 

ular-laut

Bahkan jika dianggap sebagai ular darat, ular laut masih merupakan ular paling mematikan di dunia. Jumlah racun yang bisa disuntikkan ular laut cukup untuk mengubah king cobra menjadi cacing tanah yang tidak berbahaya; hanya beberapa miligram racunnya dapat membunuh hingga seribu manusia! 

Ular laut, umumnya dikenal sebagai hydrophiinae atau ular terumbu karang, adalah ular elapid berbisa yang termasuk dalam keluarga hydrophiinae. Meskipun nenek moyang mereka terestrial, mayoritas dari mereka telah beradaptasi dengan keberadaan akuatik dan tidak dapat bermigrasi di darat. Mereka dapat ditemukan di perairan lepas pantai Asia Tenggara dan Australia Utara.

2. Stones Fish

stone-fish

Stonefish harus menjadi salah satu ikan paling jelek yang pernah saya lihat; itu tidak menyerang Anda, tetapi Anda tidak ingin menginjaknya. Ia hidup di perairan dangkal daerah tropis dan dapat ditemukan di samudera Pasifik dan Hindia, Laut Merah, dan Great Barrier Reef. Ini memiliki kulit seperti batu yang membuatnya terlihat tidak menarik. 

Pada dasarnya, racunnya menghasilkan penderitaan yang hebat, dan jika tidak diobati, dapat menyebabkan syok, kelumpuhan, kematian jaringan, dan kematian. Hal ini juga dapat menyebabkan berbagai komplikasi jika pengobatan tidak diberikan dengan cepat, dan rasa sakitnya sangat menyiksa sehingga korban mungkin meminta agar anggota tubuh yang terkena diamputasi.

3. Buaya Air Asin

buaya-air-asin

Buaya air asin dapat ditemukan di pantai timur India, di Asia Tenggara, dan di pantai timur Australia dan Afrika. Buaya air asin adalah predator yang menakutkan dan adaptif yang dapat melahap hampir semua hewan yang masuk ke wilayahnya. Ini adalah predator yang bersembunyi di bayang-bayang, menunggu saat yang tepat untuk menyerang. 

Giginya dimaksudkan untuk mencengkeram mangsa daripada mengoyak daging, mengurangi peluang hewan untuk melarikan diri. Karakteristik ini memungkinkan buaya untuk menangkap dan menyeret korban ke dalam air, di mana ia akhirnya dimakan utuh atau dicabik-cabik. Buaya air asin adalah yang paling mematikan bagi manusia dari semua spesies buaya.

4. Gurita dengan Cincin Biru 

gurita-cincin-biru

Gurita cincin biru, yang panjangnya hanya 8 inci, memiliki racun yang cukup untuk membunuh manusia—bahkan, mereka memiliki racun yang cukup untuk membunuh sekitar 30 manusia dalam hitungan menit. Mereka dikenal sebagai salah satu organisme laut paling berbisa di planet ini. 

Racunnya 10.000 kali lebih kuat daripada sianida, meskipun ukurannya kecil dan sifatnya relatif jinak. Empedu dari gurita cincin biru menyebabkan kelumpuhan, yang dapat menyebabkan kematian jika obat tidak segera diberikan.

Mungkin juga mengejutkan Anda mengetahui bahwa gigitannya tidak menimbulkan rasa sakit, jadi Anda mungkin tidak menyadari bahwa Anda telah disuntik sampai Anda mulai mengalami gejala. Karena gurita cincin biru hanya menggigit ketika diprovokasi, menjaga jarak adalah tindakan terbaik, terutama karena makhluk laut yang mematikan ini tidak memiliki anti-racun.

5. Ubur-ubur dalam Kotak

ubur-ubur

Ubur-ubur kotak (kadang-kadang dikenal sebagai tawon laut) adalah spesies berbahaya yang hidup di timur laut Australia. Ubur-ubur memiliki 60 menit yang parah pada tentakelnya, yang dapat mengganggu fungsi kartio-pernapasan dalam tiga menit jika bersentuhan dengan manusia. Menurut Yayasan Nasional Amerika Serikat, 20 hingga 40 orang meninggal setiap tahun di Filipina karena sengatan ubur-ubur kotak.

Racun ubur-ubur kotak cukup kuat untuk membunuh 60 manusia dewasa dalam waktu singkat. Racunnya mempengaruhi jantung, sistem saraf, dan sel-sel kulit, menjadikannya salah satu ular paling mematikan di planet ini. Korban manusia diketahui mengalami syok dan tenggelam atau mati karena gagal jantung bahkan sebelum mencapai pantai karena rasa sakit yang menyiksa.

6. Singa Laut

singa-laut

Daun telinga bagian luar, sirip depan yang panjang, kemampuan untuk bergerak dengan keempat kakinya, dan bulu yang pendek dan lebat membedakan singa laut. Mereka dapat dilatih dan populer di kebun binatang, namun mereka dikenal suka menggigit orang. Singa laut biasanya ramah, tetapi mereka bisa agresif dan mematikan selama musim kawin. 

Mereka dapat menyerang orang dengan cara yang sama seperti mereka dapat dilatih. Menurut beberapa ahli biologi setempat, perilaku singa laut tidak dapat diprediksi dan dapat berubah menjadi musuh setiap saat.

7. Ikan Puffer

ikan-puffer

Manusia diracuni oleh racun yang ditemukan pada ikan buntal. Satu ikan buntal mengandung racun yang cukup untuk membunuh 30 orang, dan tidak ada obat penawar yang diketahui. Terlepas dari kenyataan bahwa satu potongan yang salah berarti kematian langsung, ikan ini dianggap sebagai makanan lezat di Jepang.

Manusia diracuni oleh racun yang ditemukan pada ikan buntal. Tetrodotoxin (TTX), racun mematikan, ditemukan pada ikan bertubuh gemuk ini. Toksin ini dilaporkan lebih kuat dari sianida dan mampu membunuh 30 individu sekaligus. Hal itu menyebabkan pernapasan seseorang menjadi sulit, yang akhirnya berujung pada kematian.

8. Ikan Pari

ikan-pari

Ikan Pari, meskipun mematikan, hanya menyerang untuk membela diri atau jika tidak sengaja diinjak. Untuk menyerang, ia harus berhadapan langsung dengan mangsanya sehingga ia dapat membalik ekor panjangnya dari belakang dan memukul wajah korbannya. 

Ikan pari memukul dengan ekornya, dan kekuatan yang digunakan ikan pari menembus tubuh korban merobek selubung pelindung korban, memungkinkan racun meresap ke dalam luka. Tapi itu tidak berhenti di situ; sementara racunnya mematikan, mengeluarkan sengatan dari tubuh korban bisa sangat menyakitkan, bahkan fatal.

Itulah 8 Hewan Laut Paling Mematikan di Dunia, semoga informasi ini bermanfaat untuk Anda.

Post a Comment for " 8 Hewan Laut Paling Mematikan di Dunia "