Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Informasi Lengkap tentang Komodo Dragon

Informasi Lengkap tentang Komodo Dragon

Komodo (Varanus komodoensis) adalah anggota keluarga biawak, dinamakan demikian karena spesies ini dianggap memantau atau memperingatkan keberadaan buaya. Komodo adalah spesies kadal monitor terbesar, dan dapat ditemukan di Asia, Afrika, dan Australia. Naga ini dikenal di kalangan penduduk setempat sebagai ora, atau buaya darat.

Fosil mirip naga telah ditemukan sejak 130 juta tahun yang lalu. Sejak periode Jurassic, spesies ini telah punah di mana-mana kecuali di sana. Keberadaan kadal itu dipastikan oleh pengasingan daerah itu dan arus laut yang kuat.

Sejak penemuan mereka pada tahun 1912, komodo, yang dinamai oleh ilmuwan Belanda PA Ouwens, telah memikat pengunjung. Tiga tahun kemudian, pada tahun 1915, Sultan Bima memberlakukan undang-undang untuk menjaga komodo. 

Meskipun demikian, perburuan terus berlanjut hingga tahun 1937, ketika Belanda mengakhirinya. Dalam 60 tahun terakhir, sekitar 600 ora telah terperangkap, ditembak, atau dibalsem untuk museum. 

Kini, Dinas Pengelolaan Satwa Bogor telah memberlakukan larangan lima tahun terhadap komodo yang disembelih hanya untuk kepentingan ilmiah. 

Komodo, kadal paling ganas di dunia, dapat mencabik-cabik rusa, kambing, dan babi hutan dengan taringnya yang seperti gergaji. Gigi pengiris kadal yang sangat berkembang, serta kebiasaan predatornya, membedakannya dari reptil lainnya.

Komodo dapat berlari hingga 18 kilometer per jam dengan mengangkat ekor dan kepercayaannya yang besar, tetapi hanya untuk jarak pendek. 

Naga juga masuk ke laut dan berenang hingga 1.000 meter ke pulau-pulau lepas pantai, terkadang melawan arus pasang surut yang kuat. Mereka bisa menyelam hingga kedalaman empat meter dan dengan mudah berenang 100 meter saat terendam.

Komodo adalah salah satu reptil paling cerdas di planet ini, dengan indera penciuman dan sentuhan yang luar biasa. Hanya penjaga kebun binatang tertentu yang dapat mengenali dan mematuhi mereka di penangkaran. 

Di luar Indonesia, hanya beberapa ratus contoh spesies yang terancam punah ini dapat ditemukan di kebun binatang di seluruh dunia, dan jika disimpan di penangkaran untuk waktu yang lama, komodo menjadi kelebihan berat badan dan apatis, dan biasanya mati karena parasit amuba dalam beberapa tahun.

Habitat

Informasi Lengkap tentang Komodo Dragon

Predator besar mana pun di dunia memiliki kisaran habitat permanen yang lebih kecil daripada komodo. Luas total mereka sedikit di bawah 1.000 kilometer persegi, dan mereka terbatas pada pulau Komodo, Padar, Rinca, Uwada, Sami, Gili motong, dan Flores barat. Pulau Komodo adalah ekosistem komodo terbesar dan paling utuh di dunia. 

Jumlah keseluruhan kadal di daerah itu diyakini antara 5.000 dan 7.000. Kepadatan penduduk. Di Komodo, ada 17 kadal per kilometer persegi, sedangkan Padar, Rinca, dan Flores bagian barat memiliki enam hingga tujuh kadal per kilometer persegi.

Biawak Komodo lebih menyukai terowongan yang digali secara alami di sepanjang sisi dasar sungai yang kering atau di lereng bukit terbuka yang curam, sering kali tersembunyi oleh vegetasi yang menjorok, batu besar, atau akar pohon. 

Tempat-tempat terbaik dikenal oleh warga Komodo. Selama hari-hari yang sangat panas, naga mencari perlindungan di lubang-lubang ini; mereka jarang digunakan selama musim hujan. 

Dalam cuaca panas, liang bertindak sebagai heat sink, melestarikan air tubuh kadal terengah-engah. Ketika suhu turun di malam hari, liang beroperasi sebagai ruang terisolasi. 

Naga yang berdarah dingin ini biasanya baru keluar dari lubangnya setelah pukul 08.00 – 09.00, saat udara mulai memanas. Mereka diurnal dan pensiun ke liang mereka pada 19.30. Mereka tidur cukup dalam.

Liang diambil dari tikus atau landak dan panjangnya rata-rata hanya 1,5 meter. Akibatnya, kepala dan bahu reptil sering menonjol dari lubang, dan ekornya bengkok seperti jepit rambut di dalam terowongan. Beberapa naga mungkin berbagi liang yang sama, dan kelompok liang mungkin memiliki hingga 18 liang.

Bentuk Tubuh

Seekor jantan di Kebun Binatang St. Louis mencapai 3,13 meter dari ekor hingga moncong, menjadikannya spesimen terpanjang di dunia. 

Penduduk desa di kabupaten Lenteng Flores bersumpah bahwa ora sepanjang 3,5 meter tinggal di dekatnya, dan ada laporan menggelikan yang belum dikonfirmasi tentang komodo berukuran hingga 14,5 meter sepanjang tahun. 

Orang dewasa dapat memiliki berat hingga 150 kilogram, tetapi sebagian besar spesimen dewasa hanya memiliki panjang 1,7 hingga 1,8 meter dan berat sekitar 35 kilogram. Rata-rata wanita hampir dua pertiga ukuran pria.

Perlindungan terbaik dan senjata paling berbahaya bagi orang dewasa adalah ekornya. Seekor orang dewasa memutar ekornya seperti ular dan memberikan serangan kuat sambil berlari melalui rumput dengan ekornya tinggi dari tanah, meronta-ronta. 

Kadal dapat memanjat medan berbatu dan menahan bangkai sambil mencabik-cabik karena kaki depannya yang lebar dan berotot serta cakarnya yang besar. Naga adalah penggali yang luar biasa, mampu menggali lubang sedalam satu meter hanya dalam satu jam. 

Mereka dapat dengan mudah menggali di bawah dinding untuk melarikan diri ketika terjebak dalam benteng. Naga mulai kehilangan kulitnya pada bulan Februari dan berakhir pada akhir bulan.

Yang paling tak terduga, tercepat, dan paling pemanjat pohon adalah naga muda. Mereka kadang-kadang terlihat bertengger di pohon menangkap monyet, dan beberapa bisa tinggal di pohon berlubang.

Spesimen jantan besar memiliki tanda hijau kekuningan di moncongnya, dan perubahan warna dari sub dewasa berbintik-bintik, multihued, kuning kehijauan menjadi dewasa abu-abu belang-belang normal. 

Rona tanah liat ora dewasa menyamarkannya saat menunggu dalam penyergapan, sementara warna bayi ora melindungi mereka saat mereka berlari melalui cabang-cabang berdaun.

Indra Penciuman

indra-penciuman-komodo

Komodo terutama berorientasi pada aroma, namun mereka dapat melihat dengan baik hingga jarak lima hingga enam meter. Terlepas dari asumsi populer, naga dapat mendengar dengan cukup baik; mereka hanya memilih untuk tidak memperhatikan kebisingan kecuali jika itu terkait dengan makanan atau bahaya. 

Banyak informasi yang ditransfer dari kadal ke kadal melalui aroma: pelet kotoran naga yang lebih besar yang sangat berbau sering dibaca oleh naga yang lebih kecil, yang berhenti di sepanjang jalan dan melakukan pemeriksaan penciuman menyeluruh.

Ora dapat melacak spoor rusa di alam liar serta anjing pemburu apa pun, dan bangkai busuk yang matang dapat menarik di antara jarak 11 kilometer. 

Lidah reptil yang panjang, bercabang dan menonjol seperti ular, adalah organ penciuman dan pengecap, yang menjulur keluar dan menempelkan sampel pewangi sebelum makan. Karnivora ini juga menggunakan indra penciuman mereka yang sangat berkembang untuk mengidentifikasi batas teritorial.

Diet

Ora yang baru menetas memakan kadal kecil dan serangga. Kerang, hewan pengerat, belut, tokek, telur penyu, dan telur burung adalah mangsa bagi anak-anak di bawah umur. Rusa roe, kera pemakan kepiting, anjing liar, dan babi hutan termasuk di antara sumber makanan dewasa. 

Kerbau dapat dibunuh oleh komodo besar yang beratnya 10 sampai 15 kali beratnya. Naga mengkonsumsi hampir semua hal yang bisa mereka tangkap atau bunuh, termasuk jenis mereka sendiri.

Preferensi ditunjukkan oleh karnivora terhadap hewan berkuku hamil. Dan mampu membedakan betina ini berdasarkan aroma mereka. 

Seekor naga akan menunggu di bawah kuda betina di Flores dan Pulau Rinca untuk memakan bayi yang baru lahir, membuat kuda betina tidak punya pilihan selain menendang kadal saat ia melahirkan. 

Naga tidak hanya menyukai janin dan keturunannya setelah lahir, tetapi pelecehan mereka terhadap betina sering menyebabkan keguguran, membuatnya hampir tidak berdaya dan lebih rentan terhadap serangan.

Berburu

komodo-berburu-mangsa

Rusa dan babi hutan disergap oleh komodo di sepanjang jalur yang biasa dilalui korbannya, baik dengan bersembunyi di samping dan menunggu, atau dengan licik merayap dalam jarak dekat sementara korban beristirahat di semak-semak. Ora jarang berburu di lereng terbuka karena kurangnya perlindungan. 

Naga juga dilaporkan memasuki kota dan mengambil kambing di siang hari bolong. Ora menggerebek komunitas di malam hari untuk mencari kambing atau ikan yang dipelihara di bawah rumah, sementara pada siang hari mereka aktif.

Ketika naga berlutut ke tanah dan menundukkan kepala, sedikit condong ke satu sisi, mereka membentuk posisi menyerang. Yang besar sering memukul mangsanya dengan ekornya, lalu meraih tenggorokan dan kepala, menariknya dari sisi ke sisi dengan keras. 

Meskipun kesalahpahaman umum bahwa naga menyebabkan gigitan fatal, sejumlah besar rusa yang berhasil melarikan diri akhirnya menyerah pada penyakit yang sangat besar.

Naga mencari makan hingga 10 kilometer setiap hari, dari permukaan laut hingga 500 meter, melalui pulau-pulau lepas pantai, rawa bakau, rerumputan, dan bahkan di atas karang dan jeruji, mengejar mangsanya. Mereka makan dengan cara yang tidak konsisten; itu baik pesta atau kelaparan.

Memberi makan

Varanids mengkonsumsi mangsa lebih cepat daripada predator besar lainnya, termasuk singa dan buaya, dengan pengecualian ular raksasa. 

Mereka memiliki baris lateral gigi bergerigi, bergerigi dan melengkung dengan titik tajam dan dasar lebar, mirip dengan pisau pisau bedah melengkung, dan dikembangkan khusus untuk memotong daging. Naga akan memakan tanduk, kuku, tanduk, rambut, dan tulang jika mereka lapar.

Untuk mengeluarkan usus dan perutnya, mereka terlebih dahulu memasukkan kepalanya ke dalam perut bangkai. Varanid adalah satu-satunya reptil yang membagi makanannya menjadi beberapa bagian sebelum menelannya, bergoyang-goyang sambil menggigit dan mengunci setiap potongan setelah digergaji dari tubuhnya. 

Seekor ora seberat 40 kilogram dapat memakan babi liar seberat 30 kg, memakan seluruh bagian belakangnya, tetapi seekor kerbau seberat 1.200 kg membutuhkan beberapa kadal tiga hingga lima hari untuk dikonsumsi. Rahangnya yang seperti ular memungkinkannya menyesuaikan struktur aneh seperti kepala bertanduk dan bagian panggul ke dalam perut mereka.

Untuk menahan bangkai, menarik kulit yang membusuk, merobek bagian bawah perut, dan menggali sarang megapoda dan liang hewan pengerat, kaki depan naga yang berotot, cakar yang tajam, dan kaki tas yang tebal sangat penting. Dibandingkan dengan karnivora besar lainnya di seluruh dunia, komodo memiliki saingan bangkai paling sedikit. 

Pemangsa yang luar biasa hanya akan berbagi bangkainya dengan lalat, anjing liar, kumbang, burung, dan layang-layang. Babi hutan yang bermusuhan dan gigih bahkan dapat mengusir naga terbesar dari pembunuhan di hari yang panas.

Varanid dapat bertahan hingga 1,5 bulan tanpa minum, dan ketika mereka melakukannya, mereka menempelkan kepala mereka ke bola mata mereka, meneguk air, dan kemudian mengangkat kepala mereka seperti ayam untuk membiarkan air turun ke tenggorokan mereka.

Reproduksi Dan Hirarki

Sebuah perjamuan hingga 20 ora, bervariasi dalam ukuran dari remaja ke dewasa terbesar, sering, dengan kelompok tiga sampai empat ora makan bersama-sama atau makan bangkai. Varanid yang lebih kecil hanya ditoleransi saat ini. Selama makan, perilakunya cukup bermusuhan, dengan urutan kekuasaan yang jelas. 

Bangkai, lokasi terbaik di sekitarnya, dan sebagian besar makanan semuanya diambil oleh jantan yang lebih besar dan dominan. Dia memutuskan di mana bangkai akan dipindahkan dan kapan akan dipindahkan. Ora yang lebih muda membantu pejantan dominan dalam mematahkan ligamen dan tendon, mencegahnya memakan bagian tubuh yang besar.

Menari, berteriak, memposisikan diri, dan perilaku visual yang menonjol dan tidak biasa lainnya digunakan oleh pria yang merayu untuk menampilkan diri mereka kepada wanita. Wanita mengikutinya, melakukan push-up, melengkungkan punggung, dan menggelengkan kepala. Masa pacaran berlangsung hampir sepanjang tahun. 

Populasi sebenarnya sering terjadi di dekat bangkai dan sering didahului oleh gerakan lidah di atas punggung betina atau rahang pejantan mencengkeram kulit leher betina. 

Selama bercumbu, betina sangat agresif, menggigit jantan yang mencoba menaikinya, terkadang melukai serius atau bahkan membunuhnya. Agar berhasil bersanggama, seorang pria harus sepenuhnya mendominasi wanita.

Dua minggu kemudian, betina menggali lubang sedalam setengah meter di pasir di bawah semak hidup atau di lereng, kemudian menyimpan telur-telur seukuran bola golf yang lembut, halus, dan kasar. 

Yang muda biasanya menetas pada bulan April atau Mei setelah masa inkubasi delapan bulan. Jantan dan betina kadang-kadang akan memakan sebagian atau seluruh induk telur. Komodo mungkin satu-satunya kadal yang menggunakan strategi pengendalian populasi ini.

Berkelahi

Saat bertarung, kadal Komodo menggunakan rahangnya yang lebar untuk menyerang dan menangkis. Ini disebut sebagai "anggar rahang" oleh ahli zoologi, dan ini adalah perilaku kadal yang umum. Mereka juga menggigit, merobek, mencakar, dan mengguncang lawan mereka, menyebabkan kematian dalam beberapa kasus.

Ketika ora berpangkat tinggi mendekati bangkai, generasi muda ora berpangkat rendah sering kali menyebar ke semak-semak. Untuk menghindari diserang, Komodo yang lebih kecil melakukan pertunjukan penenangan yang rumit di depan naga yang lebih besar. 

Dan dengan alasan yang bagus: hanya beberapa vertebrata yang memiliki perbedaan ukuran yang begitu besar antara remaja dan dewasa. Semakin besar ora, semakin besar kemungkinan dia akan menyerang dan membunuh orang lain.

Mortalitas

Ora memiliki umur maksimum 50 tahun di alam liar dan setengahnya di penangkaran. Ukuran reptil sebanding dengan usianya. Ora yang panjangnya kurang dari satu meter dimangsa oleh tikus, anjing, kucing, elang laut, layang-layang brahmana, osprey, dan ular, sedangkan kerbau, ular gurun, dan babi hutan dapat membunuh spesimen yang lebih besar. 

Runtuhnya liang, terjebak dalam depresi tanah, kekurangan air, kekurangan gizi, dan perburuan liar adalah di antara penyebab kematian bagi yang lain.

Pesaing utama kadal adalah manusia dan anjing; anjing mengejar rusa dan anak babi dalam kawanan dan bahkan bersaing untuk mendapatkan bangkai, sementara orang-orang yang tinggal di lingkungan naga secara ilegal memburu sekitar 150 rusa setiap tahun.

Post a Comment for " Informasi Lengkap tentang Komodo Dragon"