Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Biografi Benjamin Franklin

 

Biografi Benjamin Franklin
image by pixabay

Benjamin Franklin menjalani hidupnya dalam semangat seorang pria kebangkitan: dia sangat tertarik pada dunia di sekitarnya, dan dia unggul dalam beberapa bidang usaha manusia yang sangat berbeda.

Dia memiliki pengaruh yang sangat besar pada pemahaman kita tentang listrik dan membentuk bahasa yang kita gunakan ketika kita membicarakannya, bahkan sampai hari ini.

Di sini kita akan berkonsentrasi pada kehidupannya sebagai ilmuwan dan penemu, hanya menyinggung pencapaiannya yang lain.

Kehidupan Awal dan Pendidikan

Benjamin Franklin lahir pada tanggal 17 Januari 1706, di Boston, Massachusetts. Ayahnya, Josiah, adalah pembuat lilin lemak, pembuat lilin, dan pemanas sabun yang pindah ke Koloni Amerika dari Inggris. 

Ibunya, Abiah Folger menjaga rumah dan merupakan ibu dari sepuluh anak, termasuk Benjamin, yang merupakan anak kedelapan dalam keluarga. Dia lahir di Nantucket, Massachusetts.

Benjamin hanya mengenyam pendidikan formal selama dua tahun, yang selesai ketika dia berusia sepuluh tahun, karena keluarganya tidak mampu membayar biaya tersebut. Pendidikan informal kemudian dipercepat, karena pikirannya terlalu gelisah untuk berhenti belajar.

Dia harus bekerja di bisnis ayahnya, tetapi di waktu luangnya dia membaca semua yang dia bisa, tentang setiap subjek di bawah matahari.

Ketika berusia dua belas tahun, Benjamin mulai bekerja sebagai magang di sebuah toko percetakan milik salah satu kakak laki-lakinya, James. Ketika saudara laki-lakinya mulai mencetak koran, Benjamin menulisnya atas nama “Ny. Dogood ”untuk membela kebebasan berbicara.

Pada usia 17 tahun, Benjamin Franklin berangkat ke Philadelphia, melarikan diri dari magang, yang melanggar hukum. Namun, dia bebas. 
Setelah beberapa bulan di Philadelphia, dia pergi ke London, Inggris, di mana dia belajar lebih banyak tentang percetakan, sebelum kembali ke Philadelphia pada usia 20 untuk melanjutkan karir percetakannya.

Benjamin Franklin - Penerbit

Pada usia 23 tahun, Franklin telah menjadi penerbit Philadelphia Gazette.

Pada usia 27 tahun, pada bulan Desember 1732, edisi pertama publikasi yang akan membuatnya menjadi orang kaya meluncurkan mesin cetaknya: Poor Richard's Almanac, yang akan diterbitkan Franklin setiap tahun selama 25 tahun ke depan. 

Itu adalah pamflet minat umum yang menawarkan minat dan hiburan bagi pembacanya, termasuk: panduan 'cara', tip praktis, cerita, ramalan astrologi, dan asah otak.

Dengan setiap tahun dia menerbitkan Almanak, posisi keuangannya semakin aman, dan pikiran subur Franklin mulai mencari outlet baru.

Dia terus membaca sebanyak yang dia bisa, meningkatkan pengetahuannya tentang sains dan teknologi hingga dia berada dalam posisi untuk mulai berinovasi.

Masa Hidup Franklin dalam Konteks Tempat

Sains, Inovasi, dan Penemuan Benjamin Franklin

Franklin adalah pemikir, ilmuwan, dan penemu orisinal. Mengencani penemuannya tidak selalu mudah, karena Franklin tidak mematenkannya. Dia mengatakan bahwa siapa pun yang ingin menghasilkan uang dari idenya bebas melakukannya. Ini berarti tanggal penemuannya adalah perkiraan.

Bifocal Spectacles

Franklin memakai kacamata hampir sepanjang hidupnya. Dia merasa dibatasi oleh mereka, karena lensa apa pun yang bagus untuk membaca mengaburkan penglihatannya ketika dia melihat ke atas. Bekerja sebagai pencetak, ini menjadi menyebalkan.

Dia mengatasi masalah tersebut pada sekitar tahun 1739, pada usia 33, dengan penemuan kacamata bifokal lensa terpisah. Setiap lensa sekarang memiliki dua jarak fokus. 

Melihat melalui bagian bawah lensa bagus untuk membaca, sementara melihat melalui bagian atas menawarkan penglihatan yang baik pada jarak yang lebih jauh.

Kompor Franklin

Saat Franklin membaca lebih banyak tentang sains, dia belajar lebih banyak tentang perpindahan panas. Dia melihat desain kompor yang khas dan menyimpulkan bahwa kompor itu tidak efisien. Jauh lebih banyak panas yang hilang dari cerobong asap daripada yang diperlukan.

Dia memutuskan untuk mendesain ulang kompor dengan menggunakan konsep pertukaran panas / pemulihan panas.

Idenya adalah bahwa gas panas yang biasanya hanya akan naik ke cerobong asap akan menukar panas mereka dengan udara dingin dari ruangan, memanaskannya, dan memanaskan ruangan.

Pada tahun 1741, Kompor Franklin masuk ke pasar, memungkinkan pemilik rumah mendapatkan lebih banyak panas ke dalam rumah mereka untuk setiap unit bahan bakar yang mereka bakar.

Biografi Benjamin Franklin
https://www.famousscientists.org/

Franklin Stove

Udara dingin (biru) memperoleh panas dari kontak dengan kompor panas. Saat udara yang memanas ini berlanjut di jalurnya, ia memperoleh lebih banyak panas melalui kontak dengan logam, yang sisi lainnya bersentuhan dengan asap panas (merah) menuju cerobong asap.

Franklin menulis: "Penggunaan perapian ini di banyak rumah, baik di sini maupun di koloni-koloni tetangga, telah, dan sedang, sangat menghemat kayu bagi penduduknya."

American Philosophical Society

Pada 1743, Franklin mendirikan American Philosophical Society. (Pada masa itu, ilmuwan disebut filsuf.) Society menawarkan forum ilmiah untuk ide-ide baru, termasuk teori kelistrikan Franklin.

Ukuran Satuan Materi

Pierre-Gilles de GennesBenjamin Franklin melakukan eksperimen yang indah menggunakan surfaktan; di sebuah kolam di Clapham Common, dia menuangkan sedikit asam oleat, surfaktan alami yang cenderung membentuk lapisan film padat pada antarmuka air-udara. 

Dia mengukur volume yang dibutuhkan untuk menutupi semua kolam. Mengetahui luasnya, dia kemudian mengetahui ketinggian film, sekitar tiga nanometer dalam satuan kita saat ini.

Listrik

Pada musim panas 1743, Franklin mengunjungi kampung halamannya di Boston. Selalu mencari pengetahuan baru, dia mengunjungi pertunjukan sains. 

Di sana ia melihat Dr. Archibald Spencer, yang datang dari Skotlandia, mendemonstrasikan berbagai fenomena ilmiah. Bagian kelistrikan dari pertunjukan itu paling menarik minat Franklin: menampilkan efek listrik statis.

Franklin meninggalkan acara itu dengan tekad untuk mempelajari lebih lanjut tentang listrik. Baginya, Dr. Spencer tidak begitu memahaminya. Ini, tentu saja, benar: tidak ada yang memahaminya! Itu lebih merupakan sumber hiburan daripada sains.

Pada 1747, Franklin mendapatkan tabung kaca panjang untuk menghasilkan listrik statis yang efisien dari Peter Collinson di London.

Franklin menghabiskan banyak waktunya untuk mempelajari listrik. Dia menulis: "Bagi saya sendiri, saya belum pernah terlibat dalam studi apa pun yang begitu menyita perhatian dan waktu saya seperti yang telah saya lakukan akhir-akhir ini."

Membentuk pemahaman kita tentang listrik

Pengamatan Franklin segera mulai membentuk pemahaman dunia tentang listrik dan membentuk bahasa yang kita gunakan bahkan saat ini ketika kita membicarakannya.

Dia mengidentifikasi bahwa ada fluida listrik yang dapat mengalir dari A ke B. Untuk menggambarkan prosesnya, dia menciptakan istilah positif dan negatif untuk menggambarkan perbedaan antara A dan B setelah fluida listrik itu mengalir. 

Tentu saja, hari ini kita akan menyebut elektron fluida listrik, tetapi ingat: ini adalah tahun 1747; Penemuan elektron oleh JJ Thomson terletak 150 tahun di masa depan!

Franklin menemukan bahwa kelebihan fluida menyebabkan muatan positif (oke, kita harus berpura-pura bahwa elektron bermuatan positif untuk ini) dan defisit fluida menyebabkan muatan negatif.

Franklin adalah orang pertama yang menulis bahwa muatan listrik tidak dapat dibuat; itu hanya bisa 'dikumpulkan'. Ini adalah hukum dasar fisika - Hukum Kekekalan Muatan Listrik. Artinya, Anda tidak dapat membuat (atau menghancurkan) muatan listrik.

Franklin juga orang pertama yang menggunakan kata baterai listrik. Tapi maknanya tidak sama dengan kita. Baterainya terbuat dari kapasitor (dikenal sebagai botol Leyden) yang disambungkan secara seri untuk menyimpan lebih banyak daya daripada yang bisa dilakukan sendiri. 

Ini memungkinkan Franklin menghasilkan pelepasan listrik statis yang lebih besar dalam eksperimennya.

Pada 1751, Franklin menerbitkan hasil kerjanya dalam sebuah buku berjudul Eksperimen dan Pengamatan tentang Listrik, yang banyak dibaca di Inggris dan kemudian Eropa, membentuk pemahaman baru tentang listrik.

Pada 1752, Franklin melakukan karya ilmiahnya yang paling terkenal, membuktikan bahwa petir adalah listrik. Dia melakukan ini dengan menggunakan salah satu penemuannya sendiri: bahwa listrik statis dilepaskan ke benda tajam dan runcing lebih mudah daripada ke benda tumpul.

Berikut adalah kata-katanya sendiri tentang masalah ini:

Dari Benjamin Franklin's Experiments and Observations on Electricity

"Saat awan yang dialiri listrik melewati suatu negara, bukit-bukit tinggi dan pepohonan tinggi, menara tinggi, menara, tiang kapal, cerobong asap, dan sebagainya, seperti begitu banyak tempat menonjol dan titik, tarik api listrik, dan seluruh awan lenyap di sana."

Jika hal-hal ini memang demikian, semoga kekuatan titik tidak berguna bagi umat manusia, dalam melestarikan rumah, gereja, dari sambaran petir, dengan mengarahkan kami untuk memasang bagian tertinggi dari bangunan itu, batang besi tegak yang dibuat tajam seperti jarum, dan dari kaki batang itu sebuah kawat di bagian luar bangunan ke tanah ...?"

Kotak Penjaga

"Saya akan mengusulkan sebuah percobaan. Di atas beberapa menara atau menara tinggi, tempatkan semacam kotak penjaga yang cukup besar untuk memuat orang dan penyangga listrik. 

Dari tengah dudukan, biarkan batang besi naik dan melewati pembengkokan keluar dari pintu, lalu tegak 20 atau 30 kaki, runcing sangat tajam di ujungnya. 

Jika penyangga listrik tetap bersih dan kering, orang yang berdiri di atasnya ketika awan seperti itu lewat rendah mungkin akan tersengat listrik dan menghasilkan percikan api, tongkat yang menarik api dari awan kepadanya. 

Jika ada bahaya bagi pria itu yang harus ditangkap (meskipun saya pikir tidak akan ada) biarkan dia berdiri di lantai kotaknya, dan sesekali bawa ke dekat batang sebuah lingkaran kawat yang salah satu ujungnya diikatkan ke ujungnya. pegangannya dengan pegangan lilin; jadi percikan api, jika tongkat dialiri arus listrik, akan menyerang dari batang ke kawat dan tidak mempengaruhi dia. "

Raja Louis XV melihat terjemahan Eksperimen dan Pengamatan tentang Listrik, dan dia meminta ilmuwan Prancis untuk menguji konsep penangkal petir Franklin. Di Paris pada Mei 1752 Jean Francois Dalibard menggunakan ide Franklin untuk mengkonfirmasi melalui eksperimen bahwa petir memang listrik.

Franklin sendiri melakukan pekerjaan serupa pada 1752, menggunakan layang-layang dengan kunci logam yang dihubungkan ke Leyden Jar untuk membuktikan teorinya. Dia tidak menulis tentang percobaan ini, bagaimanapun, sampai 1772.

Pentingnya percobaan penangkal petir adalah bahwa mereka menetapkan studi kelistrikan sebagai disiplin ilmiah yang serius.

Franklin telah menunjukkan bagaimana membuktikan bahwa fenomena kelistrikan, seperti kilat, adalah kekuatan fundamental alam. Listrik tidak akan pernah lagi dianggap sebagai mainan yang menarik bagi para ilmuwan dan pemain sandiwara untuk disulap menggunakan batang kaca.

Segera, pada 1753, ketika dia berusia 47, transformasi ilmu pengetahuan yang dibawa Franklin diakui. Royal Society Inggris menghormati pekerjaan kelistrikannya dengan penghargaan tertinggi, Copley Medal - setara dengan Hadiah Nobel modern.

The Lightning Rod

Biografi Benjamin Franklin
image by pixabay

Sebuah bangunan yang dilindungi oleh penangkal petir. Kabel membawa listrik dari petir ke ground. Bahkan hari ini, kami masih menggunakan penangkal petir Benjamin Franklin.

Seperti gagasannya yang lain, dia tidak mematenkannya: dia mendapat untung dari penangkal petir secara intelektual, bukan secara finansial.

Sejak saat ia menemukannya, ia telah menghemat banyak waktu dan uang bagi masyarakat di seluruh dunia dengan melindungi bangunan dari kerusakan. Itu juga, tentu saja, telah menyelamatkan banyak nyawa.

Pendinginan

Pada 1758, bekerja sama dengan John Hadley di Cambridge, Inggris, Franklin menyelidiki prinsip pendinginan melalui penguapan.

Di ruangan bersuhu 18 ° C (65 ° F), para ilmuwan berulang kali membasahi termometer dengan eter, kemudian menggunakan bellow untuk menguapkan eter dengan cepat.

Benjamin-franklin-refrigeration

Mereka akhirnya dapat mencapai pembacaan suhu pada termometer -14 ° C (7 ° F).

Kami sekarang tahu alasan efek pendinginan. Kami telah mempelajari bahwa molekul dalam cairan memiliki berbagai energi. Beberapa memiliki energi tinggi, dan beberapa memiliki energi rendah. 

Molekul yang membawa energi paling banyak keluar dari cairan dengan paling mudah - mereka menguap. Ini meninggalkan molekul energi yang lebih rendah dalam cairan. Hasilnya adalah suhu cairan turun.

Tentang penemuannya, Franklin berkata:

"Seseorang mungkin melihat kemungkinan membekukan seseorang sampai mati pada hari musim panas yang hangat."

Faktanya, prinsip pendinginan melalui penguapan telah didemonstrasikan secara terbuka oleh William Cullen di Edinburgh, Skotlandia pada tahun 1756. Cullen telah menggunakan pompa untuk menurunkan tekanan di atas eter dalam sebuah wadah. 

Penurunan tekanan menyebabkan eter menguap dengan cepat melalui pendidihan, menyerap panas dari udara di sekitarnya, dan menyebabkan es terbentuk di sisi wadah.

Meteorologi

Dengan mengamati badai dan angin, Franklin menemukan bahwa badai tidak selalu bergerak sesuai arah angin yang berlaku. Ini merupakan penemuan penting dalam pengembangan disiplin ilmu meteorologi.

Lebih dari seorang Ilmuwan dan Penemu

Franklin hidup dalam masa-masa sulit, yang berpuncak pada Deklarasi Kemerdekaan Amerika Serikat pada tahun 1776: Franklin adalah salah satu dari lima orang yang menyusunnya. 

Dia sebelumnya bertindak sebagai kepala pos Inggris untuk koloni; dia adalah Duta Besar Amerika di Prancis dari 1776 - 1785; dan gubernur Pennsylvania dari 1785 - 1788.


Poin - Point Penting


Benjamin Franklin meninggal pada tanggal 17 April 1790, pada usia 84 tahun. Dia terbunuh oleh radang selaput dada - radang paru-paru.

Istrinya, Deborah, telah meninggal enam belas tahun sebelumnya. Franklin meninggalkan putrinya, Sarah, yang merawatnya di tahun-tahun terakhirnya dan putranya, William. William meninggalkan Amerika untuk tinggal di Inggris pada tahun 1782.

Saat ini, Medali Benjamin Franklin, dinamai untuk menghormati Franklin, adalah salah satu penghargaan paling bergengsi dalam sains. Pemenangnya termasuk Alexander Graham Bell, Marie dan Pierre Curie, Albert Einstein dan Stephen Hawking.

Post a Comment for "Biografi Benjamin Franklin"