Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Dimensi Wajah Sempurna Menurut Sains

Dimensi Wajah Sempurna Menurut Sains
credit:https://m0.her.ie/

Berdasarkan gambar diatas, terdapat tujuh kualitas berbeda untuk panduan pengukuran bagi seorang penata rias untuk menggambarkan sebuah bentuk wajah yang sempurna dan ideal ideal, yaitu: 

  • Panjang wajah harus sama dengan panjang tiga hidung.
  • Jarak antara kedua mata Anda harus selebar satu mata.
  • Bibir atas dan bawah memiliki lebar yang sama.
  • Garis kuning simetris yang sesuai dengan garis hidung.
  • Jarak antara kelopak mata bagian bawah hingga kelopak mata bagian atas sama dengan jarak antara kelopak mata bagian atas dan alis.
  • Alis dimulai pada garis yang sama dengan sudut mata yang paling dekat dengan hidung.
  • Lebar wajah di pipi sama dengan dua panjang hidung.

Tentu saja, hal ini sangat subjektif karena sangat tergantung dari rasa dan selera seseorang. Dan yang cukup mengejutkan, opini dan selera telah berubah sejak tahun 1930-an silam.

Kita mungkin hanya mengambil pensil dan mengukur alisnya. Itu hanya permainan alis yang kuat. Mereka mengatakan kecantikan ada di mata yang melihatnya, tetapi jika Anda seorang wanita di tahun 1930-an, itu lebih berkaitan dengan pengukuran wajah Anda.

Menggunakan snap model bernama Sylvia Sidney, wanita itu dipuji seperti yang memiliki "wajah sempurna" di Ahli Kosmetologi California Selatan untuk simetri dan bentuk oval.

Apa yang Membuat Wajah Tampak Cantik?

Hewan, termasuk manusia secara naluri sangat tertarik pada keindahan, yang dapat ditentukan oleh kesimetrisan atau kesehatan.

Kita semua tahu bahwa kita tidak boleh menilai seseorang hanya berdasarkan pada penampilan mereka. Kecantikan hanya sedalam kulit, seperti kata pepatah. 

Selain itu, penampilan seseorang tidak memberi tahu kita apa pun tentang betapa baiknya mereka. Atau seberapa bisa diandalkan. Atau apa pun tentang kepribadian mereka.

Tapi sulit untuk mengabaikan penampilan seseorang. Sesuatu tentang orang yang menarik membuat kita ingin menonton mereka. Kita tidak bisa mengalihkan pandangan dari aktor, aktris, atau model yang tampan. Karena itu, kecantikan menguasai kita. 

Tapi apakah kecantikan itu?

Tidak ada jawaban yang sederhana. Namun, para peneliti mulai menyelidiki bagaimana kecantikan memengaruhi perilaku manusia dan hewan lain. Melalui karya ini, khususnya, mereka telah menemukan beberapa fitur yang membuat seseorang menarik bagi orang lain.

Ilmuwan juga mempelajari bahwa mungkin ada sisi praktis dari obsesi kita terhadap kecantikan. Wajah cantik mungkin milik orang yang lebih sehat. Atau mungkin lebih mudah bagi otak kita untuk memprosesnya.

Semua tentang rata-rata

Melihat sekumpulan foto, mudah untuk mengatakan wajah mana yang menurut kami menarik. Orang yang berbeda biasanya akan setuju dengan wajah mana itu. Tetapi hanya sedikit yang bisa mengatakan dengan tepat mengapa wajah-wajah itu tampak begitu cantik.

Namun, para peneliti mulai menemukan beberapa jawaban. Seperti simetri. Wajah yang kita anggap menarik cenderung simetris. Wajah yang menarik juga rata-rata simetris.

Secara simetris, sisi kiri dan kanan terlihat mirip satu sama lain. Itu bukan bayangan cermin yang sempurna. Tapi mata kita membaca wajah dengan proporsi yang sama di kedua sisi sebagai simetris.

"Wajah orang biasanya hanya sedikit berbeda dalam simetri," kata Anthony Little, seorang psikolog di University of Stirling di Skotlandia. Wajah setiap orang sedikit asimetris, tetapi dengan cara yang berbeda.

Pada akhirnya, banyak dari wajah-wajah ini yang tampak simetris. Jadi, dia menjelaskan, simetris terlihat normal bagi kita. Dan kita kemudian menyukainya.

Rata-rata ini, kata Little, mengacu pada kemiripan wajah dengan sebagian besar wajah lain dalam suatu populasi. Rata-rata, di sini, tidak berarti "biasa saja". 

Sebaliknya, wajah rata-rata adalah rata-rata matematis dari fitur kebanyakan orang. Dan, secara umum, orang menganggap wajah seperti itu cukup menarik.

"Averageness mencakup semua jenis faktor," kata Little. "Seperti ukuran fitur wajah Anda dan penataannya."

Misalnya, jarak antara pusat mata seorang wanita memengaruhi apakah dia dianggap cantik. Orang menganggapnya paling menarik ketika jarak itu hanya di bawah setengah dari lebar wajah. Peneliti di Universitas California, San Diego dan Universitas Toronto di Kanada menemukan rasio itu. 

Yang tidak kalah penting, mereka menemukan, jarak antara mata dan mulut wanita. Ini harus lebih dari sepertiga tinggi wajahnya. Kedua jarak tersebut cocok dengan rata-rata populasi, atau dekat dengannya.

Alam atau pengasuhan?

Apakah kita terlahir dengan preferensi untuk jenis wajah tertentu? Ataukah itu hanya sesuatu yang dipelajari orang, tanpa disadari? Untuk mencari tahu, psikolog Judith Langlois dan timnya di University of Texas di Austin menangani anak-anak dan bayi.

Beberapa rekrutan muda mereka baru berusia dua hingga tiga bulan. Para peneliti menunjukkan masing-masing foto bayi dari dua wajah. Satu wajah lebih menarik dari yang lain. Para ilmuwan kemudian mencatat berapa lama bayi memandang setiap wajah.

Bayi menghabiskan waktu lebih lama untuk melihat wajah yang menarik daripada yang tidak menarik. Itu berarti mereka lebih suka wajah cantik, kata psikolog Stevie Schein. 

Dia bekerja dengan Langlois. Temuan ini menunjukkan bahwa orang lebih menyukai wajah cantik sejak awal kehidupan. Namun, kami masih mungkin mempelajari preferensi itu. 

Bagaimanapun, Schein menunjukkan, "Saat kami menguji bayi, mereka sudah memiliki pengalaman dengan wajah."

Pengalaman itu bisa membuat perbedaan. Penelitian yang dilakukan di University of Delaware menemukan bahwa otak bayi lebih baik dalam mengolah wajah dari ras mereka sendiri. Jadi bayi dengan cepat menyukai wajah-wajah ini, kata Schein.

Sudah terkenal dalam psikologi bahwa hal-hal yang akrab lebih menarik, kata Coren Apicella. Dia adalah seorang psikolog di University of Pennsylvania di Philadelphia. “Mungkin wajah rata-rata lebih menarik karena mereka tampak lebih akrab.”

Memang, penelitiannya mendukung hal ini. Apicella dan Little bekerja dengan dua kelompok dewasa muda: Inggris dan Hadza. Suku Hadza adalah pemburu-pengumpul di Tanzania, sebuah negara di Afrika Timur. 

Apicella memilih mereka untuk eksperimennya karena mereka belum terpapar pada budaya dan standar kecantikan Barat.

Dia menunjukkan dua gambar kepada orang-orang dari kedua kelompok dan bertanya mana yang lebih menarik. Satu gambar menunjukkan rata-rata lima wajah Inggris atau lima wajah Hadza. Yang lainnya rata-rata 20 wajah Inggris atau 20 wajah Hadza. 

Orang dari kedua budaya lebih menyukai wajah yang lebih rata-rata - yaitu, disusun dari 20 wajah, bukan lima. Para peserta dari Inggris menganggap wajah Hadza dan orang Inggris cantik. Sebaliknya, kaum Hadza lebih menyukai wajah-wajah Hadza.

“Suku Hadza memiliki sedikit pengalaman dengan wajah Eropa dan mungkin tidak tahu seperti apa wajah orang Eropa pada umumnya,” Apicella menyimpulkan. "Jika mereka tidak tahu seperti apa bentuknya, bagaimana mereka bisa lebih menyukainya?"

Penemuannya menunjukkan bagaimana biologi dan lingkungan bekerja sama untuk membentuk nilai-nilai kita. “Preferensi untuk averageness itu sendiri berdasarkan biologis,” kata Apicella. 

Tetapi orang-orang harus terlebih dahulu melihat wajah lain untuk mempelajari seperti apa wajah rata-rata seharusnya.

Sebuah studi yang lebih baru oleh Kaitlin Ryan dan Isabel Gauthier menunjukkan betapa pentingnya eksposur terhadap wajah. Para peneliti di Vanderbilt University di Nashville, Tenn, menemukan ini benar - bahkan ketika wajah-wajah itu bukan manusia.

Pasangan tersebut meminta 297 dewasa muda untuk melihat gambar pria, wanita, boneka Barbie dan wajah Transformer (mainan). Wanita biasanya lebih baik dalam mengenali wajah daripada pria. 

Tetapi pria yang telah bermain dengan mainan Transformer saat masih anak-anak lebih baik daripada wanita dalam mengidentifikasi wajah Transformer. 

Paparan masa kecil Transformers melekat pada para pria, meningkatkan kinerja mereka, mereka melaporkan dalam Vision Research Desember 2016.

Wanita Tercantik di Dunia, Menurut Sains

1. Bella Hadid

Bella Hadid
credit:[email protected]_.bellaahadid._

Menurut pengukuran "Golden Ratio",  supermodel Bella Hadid memiliki wajah yang 94,35 persen sempurna.

Bella Hadid adalah wanita tercantik di dunia. Setidaknya itulah yang dikatakan matematika Yunani. Para ilmuwan yang menentukan wanita tercantik di planet ini menurut "Rasio Emas Standar Kecantikan Phi" telah memilih wajah model Victoria's Secret sebagai yang paling mendekati kesempurnaan, lapor goss.ie.

"Rasio Emas Kecantikan Phi" mendefinisikan kecantikan menurut perhitungan klasik Yunani. Pengukuran proporsi wajah dilakukan dengan standar yang diterapkan para sarjana Yunani saat mencoba mendefinisikan kecantikan dengan rumus ilmiah.

Menurut pengukuran "Golden Ratio", Bella yang berusia 23 tahun memiliki wajah sempurna 94,35 persen.

2. Beyonce

Beyonce

Posisi kedua wanita tercantik di dunia di tempati oleh penyanyi wanita yakni Beyonce. Dia memiliki wajah sempurna 92,44 persen.

3. Amber Heard

Amber Heard

Aktris Amber Heard berada di urutan ketiga dengan rasio 91,85 persen, sedangkan bintang pop Ariana Grande di urutan keempat dengan 91,81 persen.

Pengukuran tersebut dilakukan oleh Dr Julian De Silva, seorang ahli bedah kosmetik wajah terkemuka di Harley Street yang terkenal di London.

Itulah ulasan artikel mengenai Dimensi Wajah Sempurna Menurut Sains. Semoga ulasan ini bermanfaat untuk Anda.

sumber: https://www.sciencenewsforstudents.org/, https://m0.her.ie/,https://www.ndtv.com/

Post a Comment for "Dimensi Wajah Sempurna Menurut Sains"