Definisi dan Pengertian Ilmu Sains

Definisi dan Pengertian Ilmu Sains

Sains adalah sistem pengetahuan apa pun yang berkaitan dengan dunia fisik dan fenomenanya dan yang memerlukan pengamatan yang tidak bias dan melalui eksperimen sistematis. Secara umum, ilmu melibatkan pengejaran pengetahuan yang mencakup kebenaran umum atau operasi hukum secara fundamental.

Sains dapat dibagi dan dikelompokkan menjadi beberapa cabang berbeda berdasarkan subjek studinya. Misalnya, ilmu fisika mempelajari dunia anorganik dan terdiri dari bidang astronomi, fisika, kimia, dan ilmu Bumi. 

Ilmu biologi seperti biologi dan kedokteran mempelajari dunia organik kehidupan dan prosesnya. Ilmu sosial seperti antropologi dan ekonomi mempelajari aspek sosial dan budaya dari perilaku manusia.

Pengertian tentang sains ini telah banyak dibahas secara mendalam di sejumlah artikel populer. Untuk sejarah sains barat dan timur, maka lihatlah sejarah tentang ilmu pengetahuan yakni sejarah. Untuk konseptualisasi sains dan keterkaitannya dengan budaya, lihat ilmu pengetahuan lainnya yakni filsafat. Untuk aspek dasar dari pendekatan ilmiah, maka lihatlah ilmu fisika, prinsip, dan metode ilmiah.

Apakah sains itu?

Kata "sains" mungkin mengingatkan kita pada banyak gambar yang berbeda, seperti misalnya sebuah  buku teks yang tebal, jas laboratorium putih dan mikroskop, astronom yang mengintip melalui teleskop, naturalis di hutan hujan, persamaan Einstein yang ditulis di papan tulis, peluncuran pesawat ulang-alik, gelas menggelegak dan sebaginya.

Semua gambaran tersebut mencerminkan beberapa aspek sains, tetapi tidak satupun yang memberikan gambaran lengkap karena sains memiliki begitu banyak aspek.

Diantara aspek - aspek tersebut adalah:

1. Sains adalah badan pengetahuan sekaligus proses

Di sekolah, sains terkadang tampak seperti kumpulan fakta terisolasi dan statis yang tercantum dalam buku teks, tetapi itu hanya sebagian kecil dari cerita. Sama pentingnya, sains juga merupakan proses penemuan yang memungkinkan kita menghubungkan fakta-fakta terisolasi ke dalam pemahaman yang koheren dan komprehensif tentang dunia alam.

2. Sains itu mengasyikkan

Sains adalah cara untuk menemukan apa yang ada di alam semesta ini dan bagaimana hal-hal itu bekerja saat ini, bagaimana mereka bekerja di masa lalu, dan bagaimana kemungkinannya untuk bekerja di masa depan. 

Ilmuwan sangat termotivasi oleh kegairahan saat melihat atau memikirkan sesuatu yang belum pernah ada sebelumnya.

3. Sains bermanfaat

Pengetahuan yang dihasilkan oleh sains sangat kuat dan dapat diandalkan. Ini dapat digunakan untuk mengembangkan banyak hal, seperti teknologi baru, mengobati penyakit, dan menangani banyak jenis masalah lainnya.

4. Sains sedang berlangsung

Sains, seperti yang kita ketahui secara terus-menerus menyempurnakan dan memperluas pengetahuan kita tentang alam semesta, dan seiring perkembangannya, itu mengarah pada pertanyaan baru untuk penyelidikan di masa depan. Dengan kata lain, sains tidak akan pernah "selesai".

5. Sains adalah usaha manusia global

Orang-orang di seluruh dunia berpartisipasi dalam proses sains. Dan itu artinya Anda juga bisa ikut didalamnya!

Sains terdiri dari bagaimana mengamati dunia dengan melihat, mendengarkan, dan merekam. Sains adalah keingintahuan dalam tindakan bijaksana tentang dunia dan bagaimana perilakunya.

Dengan kata lain, Sains adalah:

  • Mengamati dunia.
  • Menonton dan mendengarkan
  • Mengamati dan merekam.
  • Sains adalah keingintahuan dalam tindakan bijaksana tentang dunia dan bagaimana perilakunya.

Siapapun dapat memiliki gambaran tentang bagaimana alam semesta ini bekerja. Beberapa orang mengira idenya benar karena "sepertinya benar" atau "masuk akal". 

Tetapi bagi seorang ilmuwan (yang bisa jadi adalah diri Anda!), Ini tidak cukup. Seorang ilmuwan akan menguji idenya di dunia nyata. Ide yang memprediksi cara kerja dunia disebut hipotesis.

Jika sebuah ide, atau hipotesis, memprediksi dengan benar bagaimana sesuatu akan berperilaku, maka itu disebut dengan teori. Jika sebuah ide menjelaskan semua fakta, atau bukti, yang kita temukan, maka kita juga menyebutnya teori.

"Metode ilmiah" berarti serangkaian langkah yang diikuti para ilmuwan untuk menemukan cara kerja alam.

Dari Observasi ke Teori

Terkadang observasi datang sebelum adanya ide atau teori.

Selama ribuan tahun, orang telah mengamati "bintang" tertentu yang berkeliaran di langit malam dalam pola melingkar. Akhirnya, pada tahun 1514 Nicolaus Copernicus muncul dengan ide "Heliosentrisme" (artinya berpusat pada Matahari). 

Dia mengira Matahari adalah pusat dari alam semesta, dengan Bumi sebagai salah satu dari banyak bola yang mengorbit Matahari. Ide itu menjelaskan pola pengembaraan planet. Itu juga meramalkan ke mana mereka akan "mengembara" selanjutnya. 

Ide ini selanjutnya menjadi sebuah teori. Tentu saja, kita kemudian memperbaiki teori itu. Bagaimanapun, Matahari bukanlah pusat dari seluruh alam semesta, tetapi hanya merupakan pusat dari sistem tata surya kita sendiri.

Terkadang sains terjadi sebagian besar di dalam kepala ilmuwan. Sebagai contoh misalnya, Albert Einstein dan teorinya seperti itu. Butuh waktu lama sebelum para ilmuwan dapat mengujinya dan menunjukkan bahwa mereka benar.

Sains bukan hanya paket pengetahuan yang rapi. Sains bukan hanya pendekatan langkah demi langkah untuk sebuah penemuan.

Sains lebih seperti misteri yang mengundang siapa saja yang tertarik menjadi detektif dan ikut bersenang-senang.

Poin Poin Penting

Sains adalah pengejaran dan penerapan pengetahuan dan pemahaman tentang alam dan dunia sosial mengikuti metodologi ilmiah sistematis berdasarkan bukti (Evidence)

Metodologi ilmiah tersebut meliputi:

  • Pengamatan obyektif berupa pengukuran dan data (mungkin meskipun tidak harus menggunakan matematika sebagai alat).
  • Bukti (Evidence).
  • Eksperimen dan / atau observasi sebagai tolok ukur untuk menguji hipotesis.
  • Induksi berupa penalaran untuk menetapkan aturan umum atau kesimpulan yang diambil dari fakta atau contoh.
  • Pengulangan.
  • Kritis analisis.
  • Verifikasi dan pengujian berupa paparan kritis terhadap pemeriksaan, tinjauan sejawat, dan penilaian.

Demikianlah ulasan artikel tentang Definisi dan Pengertian Ilmu Sains. Semoga bermanfaat dan dapat menambah wawasan serta pengetahuan Anda.

Sumber : https://sciencecouncil.org/

0 Response to "Definisi dan Pengertian Ilmu Sains"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel