Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Biografi Louis Braille, Penemu Huruf Braille

 

Biografi Louis Braille, Penemu Huruf Braille

Biografi Louis Braille, Penemu Huruf Braille - Louis Braille adalah penemu sistem membaca Braille untuk orang buta. Ia lahir pada tanggal 4 Januari 1809 di sebuah kota kecil bernama Coupvray di Prancis dan merupakan anak bungsu dari Simon-René dan Monique Braille. 

Simon-René memiliki bisnis pembuatan barang-barang kulit dan memiliki bengkel sendiri di rumah. Sebagai seorang anak, Braille senang menghabiskan waktu di bengkel ayahnya. 

Ketika dia berumur tiga tahun, dia tanpa sengaja menusuk matanya dengan alat tajam bernama penusuk yang dia temukan di bengkel ayahnya. Infeksi menyebar dan Braille segera kehilangan penglihatan di kedua matanya.

Orang tua Braille sangat mendukung dan memberinya pendidikan terbaik yang tersedia saat itu. Dia terus pergi ke sekolah dan mempelajari apa yang dia bisa melalui instruksi lisan. Karena kecakapan akademisnya yang luar biasa, dia dikirim untuk belajar di Royal Institution for Blind Youth di Paris ketika dia berusia 10 tahun, di mana dia juga menerima beasiswa. 

Para siswa di sini kebanyakan diajar melalui instruksi lisan tetapi ada juga beberapa buku yang tersedia dalam cetakan yang diangkat. Ini adalah sistem yang dikembangkan oleh pendiri sekolah Valentin Haüy, yang tidak buta dirinya sendiri tetapi adalah seorang dermawan yang setia.

Haüy membuat buku-buku ini di atas kertas tebal dengan menorehkan huruf Latin di atasnya. Pembaca bisa menelusuri kertas untuk melihat huruf-hurufnya dengan jari. Ini adalah satu-satunya metode yang tersedia bagi mereka pada saat itu, tetapi ini adalah proses yang lambat dan sulit, dengan jumlah informasi yang tersedia terbatas. 

Buku-buku itu juga sulit untuk dipegang karena ukurannya. Braille memanfaatkan sepenuhnya pengetahuan dan sumber daya yang tersedia baginya, dan segera menjadi siswa terbaik, khususnya yang ahli dalam musik. 

Setelah dia menyelesaikan studinya, dia diminta untuk tetap menjadi asisten guru, dan kemudian sebagai profesor. Dia mengajar sejarah, geometri, dan aljabar dan mengejar minatnya pada musik, menjadi organis dan pemain cello yang ulung. Di kemudian hari, dia memainkan organ di gereja-gereja di seluruh Prancis.

Braille selalu merasa bahwa sistem membaca yang dipelajarinya terlalu rumit untuk pembelajaran ekstensif. Dia mendapatkan inspirasinya untuk mengembangkan sistem yang lebih baik setelah mempelajari metode titik timbul yang dirancang oleh Kapten Charles Barbier dari Angkatan Darat Prancis. 

Penemuan Babier terutama ditujukan bagi tentara untuk berkomunikasi satu sama lain dalam kegelapan selama masa perang. Itu didasarkan pada larik 12 titik, yang dapat diatur ulang untuk membentuk huruf dan kata yang berbeda. 

Kata-katanya didasarkan pada bunyi fonetik, bukan ejaan sebenarnya. Braille memutuskan untuk menyesuaikan sistem agar lebih mudah dan efisien. Dia mengurangi 12 titik menjadi enam yang lebih kecil, dan membuat kolom dengan ukuran seragam agar sesuai dengan setiap huruf. Keuntungan utamanya adalah setiap huruf dapat dibaca dengan satu sentuhan, yang membuat prosesnya lebih cepat.

Braille juga mengembangkan sistem not musik dan menerbitkan temuannya dalam bukunya. Meskipun ia terus meningkatkan dan menyempurnakan sistemnya, itu tidak diadopsi untuk penggunaan populer sampai setelah kematiannya karena ada beberapa permusuhan di antara administrasi sekolah untuk beralih dari metode yang telah ditetapkan yang diajukan oleh Haüy. 

Namun, metodenya kini telah menjadi standar dunia yang digunakan oleh para tunanetra. Braille meninggal pada tahun 1852, pada usia 43 tahun karena penyakit pernapasan. 

Dia sekarang dianggap sebagai salah satu pionir terhebat dalam membantu orang buta untuk maju. Rumah masa kecilnya telah terdaftar sebagai bangunan bersejarah, dan patung dirinya telah didirikan di alun-alun kota. 

Peringatan 200 tahun kelahirannya dirayakan di seluruh dunia pada tahun 2009 dengan mengeluarkan koin dan perangko dengan wajahnya di berbagai negara, serta mengadakan pameran tentang kehidupannya.

sumber: https://www.famousscientists.org/

Post a Comment for "Biografi Louis Braille, Penemu Huruf Braille"