Informasi Tentang Pembangkit Listrik Tenaga Surya

 

Informasi Tentang Pembangkit Listrik Tenaga Surya
credit image:freepik.com

Informasi Tentang Pembangkit Listrik Tenaga Surya - Pembangkit listrik tenaga surya ibarat secercah harapan bagi umat manusia untuk bertahan hidup ketika semua bahan bakar fosil telah habis dan tidak ada lagi yang tersisa untuk menghasilkan energi dan menunjang kehidupan manusia.

Pembangkit listrik tenaga surya memanfaatkan energi panas matahari yang melimpah, tersedia, terputus-putus, namun murah. Energi panas ini selanjutnya diubah menjadi energi listrik dengan menggunakan panel fotovoltaik. 

Ini adalah salah satu jenis pembangkit listrik tenaga surya. Sederhananya, sejumlah besar panel surya dipasang dalam konfigurasi optimal dan memanen energi cahaya dari matahari dan mengubahnya menjadi energi listrik yang disalurkan ke jaringan. 

Jenis lain dari pembangkit listrik tenaga surya adalah pembangkit listrik tenaga surya terkonsentrasi, yang terdiri dari cermin atau lensa yang ditempatkan secara terorganisir untuk memusatkan panas yang terkumpul ke satu posisi tertentu. Panas ini selanjutnya digunakan untuk menggerakkan turbin uap yang menghasilkan listrik. 

Namun, pembangkit listrik tenaga surya yang paling umum adalah fotovoltaik tradisional (PV). Kapasitas matahari untuk setiap negara berbeda-beda tergantung pada pancaran sinar matahari serta lahan yang tersedia. 

Pembangkit listrik jenis ini dianggap sebagai pilihan terbarukan karena sumber energinya adalah matahari yang merupakan sumber bersih, terbarukan, melimpah, dan murah. Pertanian PV surya dapat dipasang di tanah atau di atap. Selain itu, sistem yang dipasang di tanah dapat berupa array tetap, atau dipasang dengan pelacak sumbu tunggal atau ganda. 

Modul biasanya diorientasikan ke arah ekuator, dengan sudut kemiringan yang sedikit lebih rendah dari garis lintang bumi. Sudut kemiringan yang berbeda dapat dieksplorasi untuk menemukan produksi daya yang optimal. 

Pelacak sumbu digunakan untuk mengoptimalkan kinerja karena memungkinkan panel melacak matahari saat ia berpindah posisi sepanjang hari. Setelah energi panas dipanen, panel surya mengubahnya menjadi listrik arus searah (DC). Untuk mengubahnya menjadi listrik arus bolak-balik (AC), komponen lain yang menjadi penting dalam pembangkit listrik tenaga surya, yaitu inverter. 

Ada berbagai jenis inverter termasuk inverter terpusat dan string. Inverter terpusat memiliki kapasitas yang lebih tinggi, di urutan 1 MW, sedangkan inverter string secara signifikan memiliki kapasitas yang lebih rendah, biasanya di urutan 10 kW. 

Biasanya, pembangkit listrik tenaga surya dibangun di ruang terbuka yang luas dan lebar, membangun ladang surya, yang menghasilkan listrik dalam jumlah besar. Jenis pembangkit listrik ini memenuhi permintaan yang memuncak, karena sumbernya terbatas dan terputus-putus. 

Kecuali jika opsi penyimpanan menjadi berkelanjutan dan tahan lama, jenis pembangkit listrik ini akan tetap terbatas pada permintaan yang memuncak dan bukan permintaan beban dasar. Kinerja pembangkit listrik tenaga surya merupakan fungsi dari keadaan iklim beserta kualitas peralatan yang digunakan dalam sistem. 

Selain itu, lokasi dengan insolasi matahari yang lebih tinggi menghasilkan produksi listrik yang lebih tinggi. Selain itu, efisiensi tata surya juga bervariasi tergantung jenis panel yang digunakan. Efisiensi konversi ini sangat penting karena mempengaruhi efisiensi sistem secara keseluruhan. Selain itu, kerugian sistem lainnya termasuk kerugian antara output DC dan input AC.

Tenaga surya terkonsentrasi (CSP) adalah metode lain untuk menghasilkan tenaga menggunakan energi matahari. Setelah mengkonsentrasikan sejumlah besar cahaya ke dalam satu sumber, panas digunakan untuk menghasilkan turbin uap, yang dihubungkan ke generator untuk menghasilkan listrik. 

CSP kurang umum dibandingkan pembangkit listrik PV, terutama karena pembangkit listrik PV masih dapat beroperasi dengan tutupan awan, sedangkan CSP sangat dipengaruhi oleh tutupan awan apa pun. 

Selain itu, biaya operasi dan produksi pembangkit listrik PV jauh lebih tinggi daripada biaya operasi dan produksi CSP. Selain itu, harga per Watt dari panel surya telah menurun secara signifikan, sementara efisiensi sistem meningkat, membuat pembangkit listrik melalui sumber ini agak menguntungkan. 

CSP menggunakan berbagai jenis konsentrator untuk menghasilkan suhu puncak yang berbeda, yang kemudian berdampak pada efisiensi termodinamika. 

Informasi Tentang Pembangkit Listrik Tenaga Surya
credit image:https://www.sciencedirect.com/

Pembangkit listrik melalui tenaga surya telah bertahan secara ekonomi melalui berbagai insentif dan hibah pemerintah seperti feed in tariff, program pengukuran bersih, kredit pajak, dan jaminan pinjaman. 

Kinerja keuangan tata surya adalah fungsi pendapatan dan biaya. Pendapatan dikaitkan dengan keluaran listrik dan tingkat pembelian listrik. Meskipun harga listrik dapat berubah sewaktu-waktu, program dukungan seperti yang disebutkan di atas memungkinkan harga jual tetap kompetitif dan stabil. 

Sedangkan untuk biaya, biaya modal yang terkait dengan pembangkit listrik tenaga surya merupakan biaya yang dominan. Biaya pengoperasian dan pemeliharaan juga dipertimbangkan dalam hal biaya yang terkait dengan jenis pembangkit listrik ini.

Pembangkit listrik tenaga surya dapat berupa sistem off-grid dan stand-alone atau dapat dihubungkan ke jaringan dalam kapasitas tertentu. Selain itu, sistem ini berbeda ukurannya karena beberapa hanya untuk penggunaan perumahan dan berkisar antara 6 dan 10 kW sementara pembangkit tenaga surya lainnya mungkin memiliki kapasitas besar mulai dari MW. 

Selain itu, solusi penyimpanan baterai masih berlangsung dengan jenis pembangkit listrik ini dan dapat sangat mempengaruhi pasar jika dikembangkan hingga mencapai daya saing komersial.

Energi dapat dimanfaatkan langsung dari matahari, bahkan dalam cuaca mendung. Energi matahari digunakan di seluruh dunia dan semakin populer untuk menghasilkan listrik atau pemanas dan desalinasi air. 

Tenaga surya dihasilkan dengan dua cara utama, yaitu:

1. Fotovoltaik (PV), juga disebut sel surya, adalah perangkat elektronik yang mengubah sinar matahari langsung menjadi listrik. Sel surya modern kemungkinan merupakan gambar yang akan dikenali kebanyakan orang - mereka berada di panel yang dipasang di rumah dan di kalkulator. 

Mereka ditemukan pada tahun 1954 di Bell Telephone Laboratories di Amerika Serikat. Saat ini, PV adalah salah satu teknologi energi terbarukan yang tumbuh paling cepat, dan siap memainkan peran utama dalam bauran pembangkit listrik global di masa depan.


Instalasi PV surya dapat digabungkan untuk menyediakan listrik dalam skala komersial, atau diatur dalam konfigurasi yang lebih kecil untuk jaringan mini atau penggunaan pribadi. Menggunakan panel surya untuk memberi daya pada jaringan mini adalah cara terbaik untuk memberikan akses listrik kepada orang-orang yang tidak tinggal di dekat saluran transmisi listrik, terutama di negara berkembang dengan sumber daya energi surya yang sangat baik.

Biaya pembuatan panel surya telah anjlok secara dramatis dalam dekade terakhir, menjadikannya tidak hanya terjangkau tetapi seringkali merupakan bentuk listrik termurah. Panel surya memiliki umur kira-kira 30 tahun, dan tersedia dalam berbagai warna tergantung pada jenis bahan yang digunakan dalam pembuatan.

2. Tenaga surya terkonsentrasi (CSP), menggunakan cermin untuk memusatkan sinar matahari. Sinar ini memanaskan fluida, yang menghasilkan uap untuk menggerakkan turbin dan menghasilkan listrik. CSP digunakan untuk menghasilkan listrik di pembangkit listrik skala besar.

Pembangkit listrik CSP biasanya memiliki bidang cermin yang mengarahkan sinar ke menara tipis yang tinggi. Salah satu keuntungan utama pembangkit listrik CSP dibandingkan pembangkit listrik PV adalah dapat dilengkapi dengan garam cair di mana panas dapat disimpan, sehingga listrik dapat dihasilkan setelah matahari terbenam.

Itulah uraian artikel tentang Informasi Tentang Pembangkit Listrik Tenaga Surya. Semoga bermanfaat dan bisa menambah wawasan serta pengetahuan Anda.

referensi: https://www.sciencedirect.com/

0 Response to "Informasi Tentang Pembangkit Listrik Tenaga Surya "

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel