Siapakah Ilmuwan Yang Menemukan Listrik?

 

Siapakah Ilmuwan Yang Menemukan Listrik?
image via pixabay

Siapakah Ilmuwan Yang Menemukan Listrik?

Sejarah perkembangan peradaban manusia tidak bisa dilepaskan dari penemuan listrik dan penggunaannya. Dengan ditemukannya listrik telah mendorong ditemukannya berbagai macam peralatan dan teknologi lainnnya yang menunjang kehidupan manusia.

Semua perkakas dan mesin - mesin modern yang di ciptakan, menggunakan aliran listrik untuk dapat mengoperasikannya. Tanpa adanya aliran listrik, maka dapat dipastikan bahwa semua peralatan modern tersebut tidak akan dapat berfungsi.

Dengan bahasa yang sangat sederhana dapat kita simpulkan bahwa penemuan listrik menjadi penemuan terbesar dalam sejarah peradaban manusia di dunia ini.

Namun demikian, apakah kita tahu siapa yang mula - mula menemukan listrik? Siapa saja ilmuwan yang terlibat dalam sejarah perkembangan listrik dari awal penemuannya hingga saat ini?

Untuk mengetahui jawabannya, saya mencoba untuk mengulas hal ini dengan harapan agar para pembaca bisa mendapatkan pengetahuan terkait dengan sejarah ditemukannnya listrik dan juga perkembangannya hingga saat ini. Dengan mengetahui hal tersebut, maka kita akan selalu merasa bersyukur kepada Tuhan dan selalu  menghargai upaya dan jasa dari para ilmuwan yang telah menemukan listrik tersebut.

Dari tulisan "Thales of Miletus" menunjukkan bahwa  orang - orang Barat pada zaman dahulu sudah mengetahui hal ini sejak 600 tahun SM, dimana mereka menyadari bahwa listrik akan terjadi dengan cara menggosok sebuah benda. Tetapi selain itu, hanya ada sedikit kemajuan sampai akhirnya seorang ilmuwan dari Inggris yang bernama William Gilbert pada tahun 1600 menjelaskan elektrifikasi banyak zat dan menciptakan istilah "Listrik" yang berasal dari kata Yunani untuk "Amber".

Alhasil, William Gilbert kemudian disebut sebagai bapak tenaga listrik modern. Pada tahun 1660, Otto von Guericke menemukan mesin mentah untuk menghasilkan listrik statis. Itu adalah sebuah bola belerang, yang diputar dengan engkol dengan satu tangan dan digosok dengan tangan lainnya. 

Ilmuwan lainnya, seperti Francis Hauksbee, kemudian membuat perbaikan yang menyediakan sumber listrik statis siap pakai bagi para peneliti. Keturunan yang sangat berkembang saat ini dari prototipe mesin awal ini adalah generator Van de Graaf, yang terkadang digunakan sebagai akselerator partikel. 

Robert Boyle menyadari bahwa gaya tarik dan tolakan saling menguntungkan dan gaya listrik dapat disalurkan melalui ruang hampa. Kemudian Stephen Grey membedakan antara konduktor dan nonkonduktor. CF Du Fay mengenali dua jenis kekuasaan, yang mana Benjamin Franklin dan Ebenezer Kinnersley dari Philadelphia, adalah orang-orang yang kemudian dinamai positif dan negatif.

Kemajuan tenaga listrik kemudian mengalami percepatan setelah Kendi Leyden ditemukan pada tahun 1745 oleh Pieter van Musschenbroek. Stoples Leyden menyimpan listrik statis yang dapat dilepaskan sekaligus. 

Pada tahun 1747 William Watson mengeluarkan botol Leyden melalui sirkuit, dan pemahaman arus dan sirkuit memulai bidang eksperimen baru. Henry Cavendish, mengukur konduktivitas material (dia membandingkan guncangan simultan yang dia terima dengan mengeluarkan botol Leyden melalui material), dan Charles A. Coulomb, mengungkapkan secara matematis daya tarik benda yang dialiri listrik, dan memulai studi kuantitatif tenaga listrik.

Terlepas dari apa yang telah Anda pelajari, Benjamin Franklin tidak "Menemukan" tenaga listrik. Nyatanya, tenaga listrik tidak dimulai ketika Benjamin Franklin pada saat dia menerbangkan layang-layang saat badai petir atau ketika bola lampu dipasang di rumah-rumah di seluruh penjuru dunia.

Yang benar adalah bahwa tenaga listrik selalu ada karena secara alami memang ada di dunia. Petir, misalnya, hanyalah aliran elektron antara bumi dan awan. Saat Anda menyentuh sesuatu dan mendapat kejutan, itu benar-benar listrik statis yang bergerak ke arah Anda.

Berikut ini adalah para ilmuwan yang menemukan listrik, antara lain:

1. Benjamin Franklin

Benjamin Franklin merupakan seorang penulis, penerbit, ilmuwan, dan diplomat Amerika Serikat, yang membantu menyusun Deklarasi Kemerdekaan dan Konstitusi AS yang terkenal. Pada tahun 1752 Benjamin Franklin membuktikan bahwa kilat dan percikan dari ambar adalah satu hal yang sama. 

Kisah yang kemudian menjadi tonggak sejarah yang terkenal ini adalah kisah yang tidak asing lagi bagi kita, di mana Benjamin Franklin mengikatkan paku besi ke layang-layang sutra, yang diterbangkannya saat badai, sambil memegang ujung tali layang-layang dengan kunci besi. 

Saat kilat menyala, percikan kecil melompat dari kunci ke pergelangan tangannya. Eksperimen tersebut telah membuktikan teori Franklin.

2. Luigi Galvani Dan Alessandro Volta

Pada tahun 1786, Luigi Galvani, seorang profesor kedokteran Italia, menemukan bahwa ketika kaki katak mati disentuh oleh pisau logam, kakinya bergerak-gerak dengan hebat. Galvani mengira bahwa otot katak pasti mengandung sinyal listrik. 

Pada tahun 1792, ilmuwan Italia lainnya, Alessandro Volta, tidak setuju dengan hal tersebut, kemudian dia menyadari bahwa faktor utama dalam penemuan Galvani adalah dua logam yang berbeda, yakni pisau baja dan pelat timah, apon tempat katak berbaring. 

Alessandro Volta menunjukkan bahwa ketika uap air berada di antara dua logam yang berbeda, maka tenaga listrik akan tercipta. Hal ini membawanya untuk menemukan baterai listrik pertama, tumpukan volta, yang dibuatnya dari lembaran tipis tembaga dan seng yang dipisahkan oleh papan karton lembab.

Dengan cara ini, jenis tenaga listrik baru ditemukan, tenaga listrik yang mengalir secara konstan seperti arus air dan bukannya keluar sendiri dalam satu percikan atau kejutan. Volta menunjukkan bahwa tenaga listrik dapat dibuat untuk melakukan perjalanan dari satu tempat ke tempat lain dengan menggunakan kabel, sehingga memberikan kontribusi penting bagi ilmu kelistrikan. Satuan potensial listrik, Volt, dinamai sesuai dengan namanya yaitu Volta.

3. Michael Faraday

Penghargaan untuk menghasilkan arus listrik pada skala praktis diberikan kepada ilmuwan Inggris yang cukup terkenal yaitu Michael Faraday. Faraday sangat tertarik dengan penemuan elektromagnet, tetapi pikirannya yang cemerlang membawa eksperimen sebelumnya melangkah lebih jauh lagi. Jika listrik bisa menghasilkan magnet, lalu kenapa magnet tidak bisa menghasilkan tenaga listrik?

Pada tahun 1831, Michael Faraday menemukan solusinya. Listrik dapat diproduksi dengan menggunakan magnet melalui gerakan. Dia menemukan bahwa ketika magnet digerakkan di dalam gulungan kawat tembaga, arus listrik kecil mengalir melalui kawat tersebut. 

Tentu saja, menurut standar sekarang ini, dinamo listrik atau generator listrik Faraday masih mentah, dan asalkan arus listriknya kecil, dia menemukan metode pertama menghasilkan tenaga listrik dengan cara bergerak dalam medan magnet.

4. Thomas Alva Edison Dan Joseph Swan

Siapakah Ilmuwan Yang Menemukan Listrik?
image via pixabay

Hampir 40 tahun telah berlalu sebelum akhirnya generator DC (Direct Current) yang sangat praktis diciptakan oleh Thomas Alva Edison di Amerika Serikat. Banyak penemuan Edison termasuk fonograf dan telegraf pencetakan yang kemudian di kembangkan. Pada tahun 1878 Joseph Swan, seorang ilmuwan asal Inggris, menemukan lampu filamen pijar dan dalam dua belas bulan kemudian Thomas Alva Edison juga membuat penemuan serupa di Amerika Serikat.

Joseph Swan dan Thomas Alva Edison kemudian mendirikan perusahaan patungan untuk memproduksi lampu filamen praktis pertama di dunia. Sebelumnya, penerangan listrik telah menjadi angan - angan dari seluruh orang di dunia ini.

Thomas Alva Edison menggunakan generator DC-nya untuk menyediakan listrik untuk menerangi laboratoriumnya dan kemudian untuk menerangi jalan - jalan di kota New York pertama kalinya. New York menjadi kota pertama yang diterangi oleh lampu listrik, pada bulan September 1882. 

Namun, keberhasilan Edison bukan dicapai tanpa adanya kontroversi , meskipun ia yakin akan manfaat generator DC untuk menghasilkan listrik, para ilmuwan lainnya di Eropa dan Amerika menyadari bahwa DC membawa kerugian besar.

5. George Westinghouse Dan Nikola Tesla

George Westinghouse adalah seorang ilmuwan dan penemu serta industrialis Amerika terkenal yang membeli dan mengembangkan motor paten milik Nikola Tesla untuk menghasilkan arus bolak-balik. 

Pekerjaan Westinghouse, Tesla, dan lainnya secara bertahap meyakinkan masyarakat Amerika Serikat bahwa masa depan terletak pada penggunaan listrik AC (Alternating Current) dan bukan DC (Direct Current).

Penggunaan generator AC memungkinkan transmisi listrik dalam skala besar, dimana daya listrik menggunakan tegangan yang lebih tinggi melalui transformator, yang tidak mungkin terjadi jika menggunakan listrik DC. Saat ini satuan pengukuran untuk medan magnet menggunakan satuan Tesla yang diambil dari nama penciptanya yaitu Nikola Tesla.

6. James Watt

Ketika generator Edison dipasangkan dengan mesin uap James Watt, maka pembangkit listrik dalam skala besar menjadi proposisi praktis. James Watt, yang merupakan ilmuwan penemu mesin kondensasi uap dari Skotlandia, lahir pada tahun 1736. 

Penemuannya tentang mesin uap dipatenkan selama 15 tahun, dimulai pada tahun 1769 dan namanya kemudian di gunakan sebagai satuan tenaga listrik yaitu Watt.

Mesin uang hasil penemuan James Watt menggunakan piston reciprocating, namun, pembangkit listrik tenaga panas saat ini menggunakan turbin uap, mengikuti siklus Rankine, yang ditemukan oleh ilmuwan Skotlandia terkenal lainnya yang bernama William JM Rankine, pada tahun 1859.

7. Andre Ampere Dan George Ohm

Andre Marie Ampere, adalah seorang matematikawan asal Prancis yang mengabdikan dirinya pada studi tentang listrik dan magnet. Dia adalah orang pertama yang menjelaskan tentang teori elektro-dinamis. Namanya kemudian diabadikan sebagai satuan arus listrik yaitu Ampere. 

Sedangkan George Simon Ohm, adalah seorang matematikawan dan fisikawan asal Jerman. Dia adalah seorang guru di perguruan tinggi di kota Cologne. Pada tahun 1827 ia menerbitkan sebuah buku yang berjudul "The Galvanic Circuit Investigated Mathematically". 

Teorinya diterima dengan dingin oleh para ilmuwan Jerman tetapi hasil penelitiannya diakui di Inggris dan dia dianugerahi Copley Medal pada tahun 1841. Namanya kemudian diabadikan sebagai satuan hambatan listrik yaitu Ohm.

Demikianlah ulasan artikel terkait dengan Siapakah Ilmuwan Yang Menemukan Listrik? Semoga artikel ini bisa menjawab keingintahuan Anda tentang siapa saja ilmuwan yang terlibat dan terkait dengan sejarah penemuan listrik.

referensi : https://www.electricityforum.com/

0 Response to " Siapakah Ilmuwan Yang Menemukan Listrik?"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel