Sejarah Kalender Yang Perlu Untuk Anda Ketahui

Sejarah Kalender Yang Perlu Untuk Anda Ketahui
image via freepik

Sejarah Kalender Yang Perlu Anda Ketahui - Umat Kristen Ortodoks merayakan Natal pada 7 Januari. "Tahun baru lama" mereka adalah seminggu kemudian, pada 14 Januari. Ini semua adalah kesalahan dari  Julius Caesar.

Orang-orang Romawi kadang-kadang diabaikan untuk memperkenalkan satu bulan tambahan setiap dua tahun untuk mengamortisasi perbedaan antara kalender bulan mereka dan tahun matahari alami. 

Julius Caesar memutuskan bahwa tahun 46 SM harus memiliki 445 hari (beberapa sejarawan dengan tidak sengaja mengatakan: 443 hari) untuk menjembatani perbedaan menguap yang terakumulasi selama tujuh abad sebelumnya. Itu tepat jika diberikan judul "Tahun Kebingungan". 

Untuk "mengatur ulang" kalender, Julius Caesar membubuhkan Tahun Baru pada 1 Januari (hari senat secara tradisional bersidang) dan menambahkan satu atau dua hari hingga beberapa bulan. 

Dia dengan demikian memunculkan Kalender Julian, hari terakhir dari kalender Aristarchus dari 239 SM. Setelah pembunuhannya, bulan Quintilis berganti nama menjadi Julius (Juli) untuk menghormatinya.

Kalender Julian memperkirakan panjang tahun matahari alami (waktu yang diperlukan bagi bumi untuk membuat satu orbit matahari) menjadi 365 hari dan 6 jam. Setiap tahun keempat tambahan enam jam dikumpulkan dan ditambahkan sebagai hari tambahan untuk tahun ini, menciptakan tahun kabisat 366 hari. 

Tapi perkiraan yang mendasari kalender adalah off oleh 11 menit dan 14 detik. Itu lebih lama dari tahun matahari alami. Menit tambahan terakumulasi menjadi satu hari penuh. Pada 325 AD, Spring Equinox tiba pada 21 Maret di Kalender Julian - alih-alih 25 Maret. 

Dewan Ekumenis Pertama bertemu di Nicea pada tahun 325 dan menentukan bahwa tanggal untuk merayakan Pascha adalah pada hari Minggu pertama, setelah bulan purnama pertama, setelah Ekuinoks Musim Semi pada 21 Maret. Dengan kata lain, itu mengabadikan penyimpangan kalender Julian. 

Dengan demikian, pada tahun 1582, Spring Equinox tiba pada 11 Maret. Langkah-langkah setengah hati oleh Paus Paulus III dan Pius V gagal mengembalikan korespondensi penting antara kalender dan musim. 

Paus Gregorius XIII memutuskan - pada tahun kesepuluhnya menjabat - untuk menjatuhkan 3 tahun kabisat setiap 400 tahun dengan menentukan bahwa setiap tahun yang jumlahnya berakhir dengan 00 juga harus dibagi secara merata oleh 400 untuk memiliki 29 hari Februari. 

Ini akan memiliki efek membawa kalender Julian lebih dekat ke panjang alami tahun matahari - meskipun kesalahan 26 detik per tahun masih akan tetap ada. 

Untuk mengkalibrasi kalender Julian dengan yang Gregorian dan memindahkan Ekuinoks Musim Semi kembali ke 21 Maret, 10 hari dijatuhkan dari kalender sipil pada Oktober 1582. Kamis, 4 Oktober diikuti oleh Jumat, 15 Oktober. Orang-orang rusuh di jalan-jalan di seluruh Eropa, yakin bahwa mereka telah dirampok selama 10 hari. 

Tapi ini hanya fiksi yang nyaman. Ekuinoks Musim Semi dalam kalender Gregorian, memang, dirayakan pada 21 Maret selamanya. Tetapi, menurut kalender Julian, pada abad ke-17 tiba pada 11 Maret, pada abad ke-18 pada 10 Maret, pada abad ke-19 pada 9 Maret, dan pada abad ke-20 pada 8 Maret - 13 hari sebelumnya bahwa bahkan tanggal yang salah diadopsi oleh Dewan Nicea. 

Kalender Gregoria kontroversial di negara-negara Protestan. Inggris dan koloninya mengadopsinya hanya pada tahun 1752. Mereka harus turun 11 hari dari kalender sipil dan memindahkan tahun baru resmi dari 25 Maret ke 1 Januari. 

Selama berabad-abad, tanggal yang diikuti oleh OS ("Gaya Lama") menurut kalender Julian dan tanggal diikuti oleh NS ("Gaya Baru") menurut yang Gregorian. Swedia mengadopsi Kalender Gregorian pada tahun 1753, Jepang pada tahun 1873, Mesir pada tahun 1875, Eropa Timur antara 1912 hingga 1919 dan Turki pada tahun 1927. 

Di Rusia ditetapkan oleh revolusioner (borjuis) bahwa tiga belas hari akan dihilangkan dari kalender, sehari setelah 31 Januari 1918 menjadi 14 Februari 1918. 

Paus Pius X lah yang pada tahun 1910 mengubah awal tahun gerejawi dari Hari Natal menjadi 1 Januari, berlaku mulai 1911 dan seterusnya. 

Selama itu, Ortodoks Kristen terus mengamati kalender Julian. Pada tahun 1923, Konferensi Gereja Ortodoks di Konstantinopel mengurangi jumlah tahun kabisat setiap 900 tahun dan mencapai perbedaan antara kalender dan tahun matahari alami hanya 2,2 detik per tahun. 

Menurut kalender ini, Spring Equinox akan mengalami kemunduran satu hari setiap 40.000 tahun. 

Mereka juga harus turun 13 hari untuk membawa Spring Equinox kembali ke 21 Maret. Oleh karena itu kesenjangan antara 25 Desember (kalender Gregorian) dan 7 Januari (kalender Julian-Ortodoks yang direvisi).

0 Response to " Sejarah Kalender Yang Perlu Untuk Anda Ketahui"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel