Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Penebangan Hutan Secara Liar Dan Kejahatan Kemanusiaan

 

Penebangan Hutan Secara Liar Dan Kejahatan Kemanusiaan

Penebangan Hutan Secara Liar Dan Kejahatan Kemanusiaan

Dapatkah deforestasi global benar-benar menyebabkan dampak negatif bagi lingkungan kita? Hampir mustahil bagi kita untuk menghitung seberapa besar tanggung jawab kita atas pemanfaatan hasil hutan selama ini. Konversi lahan hutan melalui keinginan dan tindakan manusia menunjukkan salah satu kekuatan besar dalam revolusi ekologis global dan salah satu yang besar menyebabkan kepunahan keanekaragaman hayati. 

Dampaknya terhadap orang-orang telah begitu mendalam dan intens. Hutan telah beralih menjadi tanah yang tandus, ternoda dan hancur oleh kegiatan ilegal loging (penebangan liar), transformasi ke lahan pertanian, konstruksi jalan, bencana buatan manusia, dan dengan banyak cara lain yang tidak dapat dijelaskan. Orang-orang memandang hutan sebagai sarana transformasi total di masyarakat, tanah, dan bahkan bisnis. Tingkat di mana ia tumbuh benar-benar tidak terbendung bahwa deforestasi global menjadi dampak besar bagi kelangsungan hidup di planet bumi ini.  

Jika jumlahnya terus meningkat, semakin banyak sumber kehidupan yang akan benar-benar habis. Dunia tidak hanya akan menderita efek yang tidak diinginkan dari bahaya kerusakan lingkungan tetapi bahaya lain seperti penyakit, perkelahian sosial dan kemiskinan. 

Saat ini, jika para investor jahat berpikir bahwa pembangunan adalah kunci untuk menyelamatkan populasi, maka mereka mungkin mempertimbangkan untuk berpikir dua kali. Meskipun seberapa jauh perkembangannya, tidak ada yang bisa menyelamatkan kita dari kekacauan jika alam balik menyerang kita.

Efek Deforestasi Global Pada Atmosfer

Ini adalah fakta ilmiah bahwa pohon membantu meminimalkan polusi melalui eliminasi zat karbon dioksida (CO2). Hutan kemudian dikondensasikan dari sejumlah besar karbon dioksida karena pohon - pohon tersebut adalah yang bertanggung jawab untuk menyerapnya. Namun, dalam kasus deforestasi, pohon - pohon yang terbakar memberikan gas yang tercemar kembali ke atmosfer, sehingga menyebabkan sejumlah besar polusi di udara. 

Tindakan jahat deforestasi global telah menyumbang sepertiga dari emisi karbon dioksida dari seluruh planet bumi. Nilai yang tersisa disebabkan oleh faktor lain seperti polutan udara yang berasal dari emisi kendaraan seperti mobil, motor dan sebagainya. Ketika sebagian besar pohon - pohon yang ada di bumi akan dihilangkan, maka udara yang kita hirup dapat berubah menjadi lebih dari 50% berupa karbon dioksida yang beracun.

Efek Penebangan Hutan Secara Liar Pada Siklus Air 

Penebangan hutan secara liar dapat mengakibatkan sejumlah konsekuensi yang sangat menyiksa, dan salah satunya adalah perubahan siklus air. Lingkungan hijau memegang banyak tanggung jawab dalam mencegah terjadinya bencana banjir, erosi, tanah longsor dan masalah - masalah lainnya. Hal ini karena pohon menahan air jika terjadi hujan lebat, sehingga dapat mencegah bencana banjir.

Pohon - pohon juga membantu melalui penguapan air berlebih dan kembali ke lingkungan kita di bumi, mereka juga mengurangi limpasan permukaan yang membantu mengurangi bencana. Secara keseluruhan, pekerjaan mereka untuk dunia kita masih belum dibayar terutama sekarang setelah penebangan hutan secara liar terus meningkat. 

Akibatnya, jumlah air di area permukaan dapat diubah dengan tidak adanya atau keberadaan pohon. Mereka mengendalikan air yang dapat ditemukan tidak hanya di tanah, tetapi juga atmosfer dan air tanah. Oleh karena itu ekosistem tidak dapat berfungsi dengan pohon - pohon yang lebih kecil. Dengan demikian, kelangsungan hidup manusia juga tergantung pada kemampuan yang dibawa oleh ekosistem. 

Hutan benar-benar telah memberi kita banyak kehidupan, dari udara yang kita hirup, hingga air yang kita konsumsi, dan makanan yang kita makan. Jika deforestasi dan penebangan hutan secara liar yang merajalela tidak bisa dihentikan, maka hal itu pasti akan mengakibatkan beberapa masalah yang sangat kompleks.

Penebangan Hutan Secara Liar Dan Kejahatan Kemanusiaan

Penebangan Hutan Secara Liar Dan Kejahatan Kemanusiaan
image via pixabay

Dunia melukis gambaran suram tentang kondisi tanah yang tandus dan hutan yang gundul. Sayangnya, itu adalah pekerjaan tangan dan ulah keji yang dilakukan oleh manusia sendiri. Penebangan hutan secara liar dan tindakan menghancurkan bumi lainnya meningkat begitu cepat dan satu-satunya yang dapat menghentikan semua kegiatan tersebut adalah manusia itu sendiri. 

Bagaimana dan kapan harus berhenti akan menjadi dua pertanyaan yang akan membutuhkan jawaban yang sangat penting dan mendesak. Jika tindakan seperti itu tidak dapat dikendalikan, maka bumi kita bisa berubah menjadi tanah yang terbuang dalam waktu singkat.

Mungkin orang-orang yang berani melakukan penebangan hutan secara liar dan membunuh semua mahluk hidup yang ada di dalamnya dapat disebut sebagai sebuah kejahatan kemanusiaan. Lagi pula, tidak ada makhluk manusiawi yang bisa melakukan tindakan melenyapkan seperti itu ketika dia tahu dalam pikirannya bahwa itu adalah sebuah praktek pembunuhan biologis. 

Juga, untuk orang yang memiliki pikiran waras tidak akan berpikir untuk menyakiti siapa pun atau apa pun. Hanya monster yang bisa melakukan pembantaian yang begitu signifikan untuk keuntungan diri mereka sendiri. Anda tidak ingin disebut sebagai monster itu, bukan?

Deforestasi Untuk Keuntungan

Setiap hari kita melihat gambar melalui internet dan televisi yang menggambarkan penghapusan lahan hutan hujan tropis kita. Apakah kita pernah mempertanyakan diri kita sendiri mengapa hal-hal seperti itu bisa terjadi dan siapa yang bertanggung jawab atas tindakan itu? Mungkin itu bukan karena kita kurang peduli tentang apa yang terjadi, akan tetapi karena posisi kita yang lemah dan tidak bisa menghentikan hal tersebut terjadi. Tapi, ingatlah, bahwa hal-hal besar menjadi mungkin bahkan jika kita maumemulainya dari hal - hal yang kecil.

Deforestasi adalah salah satu sarana untuk mencari nafkah. Ya, ini adalah realitas yang menyedihkan. Karena hutan adalah rumah bagi banyak flora dan fauna serta merupakan sumber daya penting yang harus di jaga. Orang-orang telah menemukan bahwa hutan menjadi jalan dan tempat untuk menghasilkan uang, misalnya dengan membuat furnitur yang di buat dari kayu yang di ambil dari hutan dan kemudian menjualnya. Namun, jika kayu tersebut berasal dari kawasan hutan lindung yang merupakan hutan konservasi maka itu artinya adalah sebuah tindakan ilegal. Bagaimana ini bisa terjadi?

Perusahaan furnitur mapan telah memproduksi barang-barang dari bahan kayu mereka, secara mengejutkan melalui cara sesuai hukum yang berlaku dari hutan. Tentang bagaimana mereka mendapatkan izin ini, kita tidak tahu. Namun, satu hal yang pasti, bahwa mereka telah mengambil potongan besar pada hutan terbesar di bumi dan tepat di bawah hidung kita! 

Orang-orang harus ingat bahwa dengan melakukan cara-cara kecil mereka dapat menghentikan kehancuran di bumi. Jika semua orang bersatu untuk mendukung gerakan hijau, kita mungkin bisa menghentikan monster-monster ini mengambil keuntungan dari hutan kita.

Membalikkan Deforestasi

Mungkin, menghentikan deforestasi atau membalikkan lahan yang sudah rusak adalah salah satu hal tersulit untuk dilakukan. Pada kenyataannya, seseorang harus cukup kuat untuk mengendalikan situasi ini. Namun, jika kita memberikan banyak dukungan terhadap gerakan yang melawan deforestasi dan percaya pada pemulihan bumi, kita dapat berjalan seiring dengan alam.

Cobalah membayangkan ini: jika setiap individu akan berkontribusi bahkan dengan sebuah upaya kecil, akan ada kemungkinan yang lebih besar bahwa bumi akan bisa diselamatkan. Tidak peduli seberapa kecil  andil Anda, itu pasti akan sangat berarti dalam pemulihan sumber daya alam kita yang terganggu. 

Deforestasi Dan Perubahan Iklim

Planet bumi ini pernah dilindungi dengan hutan kuno dan itu telah menjadi tempat berlindung bagi hampir 50% dari semua hewan dan tanaman yang terbatas di bumi. Juga, populasi di seluruh dunia tergantung pada mereka untuk bertahan hidup. 

Unit ekologis yang paling beragam ada di hutan ini, dan mereka melayani bantuan penting untuk planet kita terutama dalam hal-hal yang mengatur iklim. Ini adalah alasan mengapa deforestasi dan perubahan iklim berjalan seiring. Di mana ada deforestasi, maka bahaya perubahan iklim akan selalu mengikuti. 

Sayangnya, hutan yang seharusnya menjadi perisai dunia terhadap pemanasan global yang berkembang sekarang berada di bawah ancaman, karena hampir 80% dari luas tanah di seluruh bumi telah musnah. Semuanya berjalan dalam hitungan 30 tahun, dan fondasinya disebabkan oleh tindakan manusia seperti penebangan hutan secara liar dan transformasi lahan pertanian. 

Fakta bahwa deforestasi adalah penyebab kedua perubahan iklim harus mengingatkan setiap manusia untuk menghentikan apa pun yang dapat mengganggu keseimbangan ekosistem normal kita. Jika tidak ada gerakan yang dilakukan, maka pembalasan lebih lanjut dari alam pasti akan datang kepada kita. 

Gudang Karbon Utama

Semakin jelas bahwa hutan kuno kita memainkan peran penting dalam pengaturan iklim dunia melalui penyimpanan karbon dan daur ulang air kembali ke atmosfer. Ini adalah fakta bahwa daerah hijau di bumi adalah regulator iklim, dan penghancuran daerah itu berarti berkontribusi pada perubahan iklim. 

Delapan belas persen dari semua jenis emisi karbon berasal dari deforestasi. Alih-alih hutan melindungi kita dari efek bencana, manusia membuat fenomena menjadikan mereka sumber kehancuran kita sebagai gantinya. 

Hutan dewasa adalah penjaga karbon dioksida terbesar. Hal ini termasuk tanah, kehidupan tanaman, dan pohon terkecil dan terbesar. Beberapa hutan populer seperti Kongo di Afrika mewakili salah satu sumber karbon besar planet ini di darat, dan penghancuran itu dapat menyebabkan lebih banyak gas rumah kaca yang terjebak di atmosfer. 

Karbon dipancarkan dari kehidupan hijau melalui penebangan hutan secara liar, pembakaran dan pembusukan. Jika kegiatan ilegal ini sering terjadi dan berlangsung secara terus menerus di seluruh belahan dunia, maka kadar karbon yang terperangkap di lingkungan kita akan terus meningkat. Perubahan iklim terjadi secara tiba-tiba dan perubahan di lingkungan dunia perlahan-lahan akan terjadi. 

Deforestasi Dan Pengaruhnya Terhadap Perubahan Iklim

Deforestasi Dan Pengaruhnya Terhadap Perubahan Iklim
image via freepik

Ketika deforestasi terus - menerus dilakukan, perubahan iklim mulai berkembang selama periode waktu tertentu. Modifikasi bertahap dalam iklim menunjukkan angka yang tidak signifikan, tetapi dapat mempengaruhi bumi dengan cara yang hebat. 

Berikut ini adalah beberapa contoh perubahan global setelah deforestasi secara besar-besaran: 

  • Suhu permukaan bumi telah meningkat menjadi 1 ° F
  • Peristiwa curah hujan yang ekstrim terjadi di seluruh dunia
  • Pegunungan yang tertutup salju telah menurun 
  • Permukaan air laut telah meningkat
  • Pencairan permafrost perlahan-lahan telah terjadi selama bertahun-tahun

Dikatakan bahwa dalam hitungan 50 dekade, dunia mungkin sudah berada dalam keadaan yang tidak dapat diubah kembali. Jika hal-hal tersebut dapat dicegah mulai sekarang, maka sangat disarankan bahwa setiap manusia mengambil bagian dalam melestarikan dunia.

Mengendalikan Perubahan Iklim

Jika deforestasi dan perubahan iklim berjalan bersama-sama, maka tidak mengikat mereka akan menjadi langkah pertama untuk memecahkan masalah. Deforestasi dan penyebab perubahan iklim lainnya pada awalnya harus dihentikan sehingga efek lebih lanjut tidak dapat terjadi. Namun, satu-satunya kunci untuk mengakhiri deforestasi adalah melalui sikap dan dari seluruh umat manusia itu sendiri.

Jika tidak ada upaya manusia yang diberikan, maka semua yang lainnya juga tidak akan mungkin bisa dilakukan. 

Demikianlah uraian artikel tentang Penebangan Hutan Secara Liar Dan Kejahatan Kemanusiaan. Semoga artikel ini bermanfaat dan bisa menambah wawasan Anda. Silahkan kunjungi blog saya di www.duniasains.my.id untuk membaca artikel - artikel menarik lainnya.

Post a Comment for "Penebangan Hutan Secara Liar Dan Kejahatan Kemanusiaan"