Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Deforestasi Dan Degradasi Lingkungan Hidup

 

Deforestasi Dan Degradasi Lingkungan Hidup
image via freepik

Deforestasi Dan Degradasi Lingkungan Hidup

Selama sejarah manusia, keserakahan manusia akan tanah dan lahan pertanian telah menghancurkan hutan hujan tropis kita selama ini.  Pemukim dari berbagai suku dan ras biasanya akan menebang dan membakar pohon - pohon di hutan untuk membuka ladang pertanian untuk ditanami dengan tanaman pangan, dan beberapa bahkan membakar hutan secara membabi buta dan menciptakan padang rumput yang tandus dan gersang. 

Melalui koridor waktu, manusia telah menjadi aktor utama dari hampir semua lingkup kejahatan lingkungan yang terjadi di bumi ini, dan salah satu masalah terbesar yang memberikan ancaman besar bagi kelangsungan hidup dunia adalah masalah deforestasi atau penebangan hutan. 

Deforestasi dan degradasi lingkungan hidup adalah masalah yang saling terkait antara satu dengan lainnya. Hal ini menjadi sangat penting bahwa akar masalah diantara keduanya harus segera dipotong. Namun beberapa tindakan deforestasi memang tidak meninggalkan banyak kerusakan dan tanda di Bumi. Tetapi tidak peduli seberapa besar atau kecil kesengsaraan itu, tindakan deforestasi harus dihadapkan dengan tanggung jawab total dan akuntabilitas tindakan manusia. 

Deforestasi menjadi ancaman global utama sejak pergantian abad ke-19 yang lalu. Para ilmuwan dan aktivis pecinta lingkungan sama-sama membayangkan seperti apa dunia ini jika habis dan dirampas dari hutan-hutan tersebut. 

Kita mungkin hanya bangun suatu hari dan mengetahui bahwa kita hidup di dunia yang telah ditinggalkan oleh Tuhan. Meskipun hal-hal seperti itu tampaknya sulit untuk dipercaya, kemungkinan itu selalu benar terutama jika manusia tidak pernah berhenti untuk menghancurkan dan membahayakan keseimbangan alam. Perlu diingat bahwa semakin kita mengeksploitasi alam secara membabi buta, maka akan semakin banyak bencana yang akan terjadi pada kita.  

Masalah Deforestasi Di Benua Yang Berbeda

Masalah deforestasi tidak hanya terbatas pada satu area atau wilayah lokal yang kecil. Seluruh dunia biasanya mengalami semua masalah yang dibawa oleh deforestasi. Oleh karena itu, setiap manusia telah mengambil bagian dalam penghancuran beberapa area paling vital di dunia ini. 

Oleh karena itu, hal-hal seperti itu harus segera dihentikan. Untuk memulainya, masalahnya tidak hanya dihadapi oleh satu benua saja, tetapi seluruh dunia sebagai gantinya. Beberapa benua dan landmark yang sangat terpengaruh oleh masalah deforestasi antara lain Afrika, Amerika Selatan, Eropa, Oseania, dan Asia. 

Orang kaya telah menyebabkan budaya di benua Afrika hancur oleh masalah deforestasi. Jika Anda berpikir bahwa benua Afrika hanyalah hutan yang luas dengan sabana yang sangat terbuka, maka Anda telah salah dalm berpikir. Dataran terbukanya sekarang telah dikurangi menjadi peternakan sapi dan penggembalaan hewan. Ini menjadi semakin berkurang dari suatu alam, dan efek dari tindakan umat manusia di atasnya telah benar-benar menyangkal apa yang dulunya merupakan tanah yang makmur. 

Di sisi lain, Amerika Selatan untungnya tetap menjadi yang paling tidak tersentuh dari semua hutan huja tropis yang ada di seluruh Bumi. Namun secara drastis, tingkat kehancurannya juga akan terjadi dalam waktu yang tidak lama lagi.

Eropa adalah salah satu benua atau wilayah yang paling tidak berhutan di dunia, tetapi memiliki hutan yang paling tidak terganggu juga. Untuk alasan ini, tanah hijau Eropa hampir tidak terlihat di peta.

Asia adalah salah satu benua yang merupakan wilayah terkaya dengan luasnya area hutan hujan tropis disana. Tetapi karena faktor-faktor tertentu seperti ekonomi, kesalahan pengelolaan, dan korupsi, sehingga praktik deforestasi telah menyebar ke seluruh benua Asia secara luas. 

Benua terakhir yang sangat terpengaruh adalah Oseania. Dengan setiap detik yang lewat, tingkat hutan yang berkurang selalu meningkat dan sama seperti yang terjadi di benua Asia, itu sangat dipengaruhi oleh faktor politik dan ekonomi.

Pencegahan Masalah Deforestasi

Masalah deforestasi telah terjadi seiring dengan berjalannya waktu, dan langkah-langkah telah datang di setiap sudut dunia dalam upaya untuk mencoba membalikkan dan memperbaiki masalah ekologis. Cara-cara biologis untuk melestarikan hutan telah dicoba dan dipraktekkan, dan ini telah terbukti sangat membantu dalam konservasi sumber daya kita. Hal terakhir yang kita butuhkan saat ini adalah partisipasi dari seluruh masyarakat dunia untuk mencegah deforestasi dan degradasi lingkungan hidup agar tidak terjadi.

Mengapa Deforestasi Terjadi Secara Global?

Deforestasi Dan Degradasi Lingkungan Hidup
image via freepik

Ada sebuah konsekuensi yang sangat jelas ketika Anda mencoba untuk bertarung dengan alam, tetapi terlepas dari semua pengetahuan ini, mengapa gangguan ekologis masih ada? Mengapa deforestasi terjadi ketika semua orang tahu fakta bahwa itu akan menyebabkan lebih banyak bahaya dan masalah daripada kebaikan bagi alam? Jawabannya agak rumit, dan selalu datang dengan cara yang kompleks. 

Mungkin manusia terlibat dalam pertempuran seperti itu hanya untuk tujuan mempertahankan kebutuhannya. Manusia berusaha untuk bisa mendapatkan sesuatu manfaat dari alam untuknya. Kebutuhan dasar kehidupan harus dipenuhi setiap hari, dan memenuhi kebutuhan ini berarti mencari cara untuk memperolehnya. Salah satu tempat yang baik untuk menyelidiki adalah alam, tetapi semakin kita menggambar sesuatu dari itu, maka akan semakin banyak hutan yang dikonsumsi dan akhirnya menyebabkan degradasi lingkungan hidup.. 

Manusia Telah Membuat Sebuah Fenomena

Hutan terus dilucuti pada tingkat yang mengkhawatirkan sejak tahun 1900-an, dan baik masyarakat maupun pemerintah tidak membuat langkah agresif untuk menyelamatkan planet ini dari pemusnahan total. Mungkin alasan mengapa manusia tidak bisa begitu saja mengambil tangan mereka dari alam adalah karena kebutuhan untuk hidup. Demikian juga, pemerintah tidak dapat melihat cara lebih lanjut untuk menghentikan masalah karena telah berada pada tingkat yang mengkhawatirkan dan terus meningkat. 

Alasan baik pertama mengapa tanah kita dihapuskan dengan semua alam adalah karena nilai-nilainya. Semakin banyak produk yang mereka lihat di alam, maka akan semakin banyak manusia yang menjadi bersemangat untuk menembus alam liar dan hutan hujan tropis kita. Di mana pun ada uang yang terlibat, akan selalu ada manusia yang melayang di atasnya. 

Yang terpenting, penipisan hutan adalah untuk dikonsumsi oleh manusia. Meskipun itu adalah kebenaran yang mengerikan, orang-orang semua telah menyadarinya. Akan tetapi beberapa diantaranya hanya akan membiarkannya melewati mata mereka dengan tujuan semata-mata untuk mendapatkan keuntungan. 

Selain makanan, sumber daya lain juga dapat berasal dari alam. Di antara yang paling populer adalah manfaat yang kita dapatkan dari pohon-pohon seperti kertas, serbet, kayu untuk digunakan sebagai kayu bakar di rumah, kayu untuk membangun bangunan dan membuat furnitur. 

Dengan penggunaan kayu yang luas, dipastikan akan berdampak pada pertumbuhan ekonomi tetapi dengan kematian dalam nilai-nilai hutan. Tren ini menjadi sangat mengejutkan karena kenaikan tarif yang sedang berlangsung yang mencerminkan kemungkinan manusia parasit dan menghancurkan keseimbangan alam dan menyebabkan degradasi lingkungan hidup. 

Mengapa Deforestasi Mengakibatkan Kehancuran?

Beberapa ahli percaya bahwa deforestasi tidak sepenuhnya jahat dalam segala hal. Ini memiliki beberapa hasil yang baik dengan alam juga, tetapi masalah mengendalikan dan mendisiplinkan manusia masih menjadi pertanyaan terbesar kita. Perhatikan, kita tidak hanya berbicara tentang menipisnya kehidupan ekologis, tetapi dengan kepunahan kehidupan manusia juga.

Daerah yang dikosongkan dari kehidupan hijau, terutama di hutan hujan tropis, bisa sangat reseptif terhadap deforestasi. Hutan hujan tropis hanya terdiri dari lapisan halus tanah atas yang mudah dipakai jika tidak ada semak-semak yang menggenggamnya di tempatnya. 

Satwa liar yang  hidup di hutan biasanya juga tidak dapat terus -menerus berada di tempat terbuka. Hutan juga bertindak sebagai peredam panas di planet bumi ini, dan berfungsi sebagai penerima karbon dioksida terbesar di udara. 

Tanah hijau yang kaya menjebak kelembaban dan menciptakan cadangan makanan untuk hewan dan satwa liar. Tanpa kehidupan tanaman yang melindungi kelembaban dari merembes ke udara tipis, maka hewan-hewan liar didalam hutan dapat menjadi punah juga. 

Jadi mengapa deforestasi terjadi? Mungkin, jawaban untuk itu adalah diri kita sendiri. Kita tidak pernah bisa menunjuk jari pada siapa pun karena kita semua berkontribusi pada degradasi lingkungan hidup di bumi. Dari hal-hal kecil yang kita lakukan dan dari ancaman terbesar seperti perusahaan - perusahaan ternama, maka semua orang secara realistis telah berpartisipasi dalam pembunuhan secara bertahap terhadap planet bumi ini. 

Demikianlah uraian artikel tentang Deforestasi Dan Degradasi Lingkungan Hidup. Semoga artikel ini semakin menambah wawasan kita semua.

Post a Comment for "Deforestasi Dan Degradasi Lingkungan Hidup"