Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

5 Sumber Energi Alternatif Utama

 

5 Sumber Energi Alternatif Utama
image via freepik

Dengan semakin gencarnya pemberitaan tentang masalah pemanasan global yang terus mengemuka akibat dari penggunaan bahan bakar fosil, maka kini para ahli dan ilmuwan mulai melakukan penelitian untuk mencari sumber - sumber energi alternatif yang ramah lingkungan, murah dan mudah di operasikan.

Mereka telah menemukan beberapa jenis sumber energi alternatif tersebut yang tentu saja ramah lingkungan dan bisa di perbarui. Energi alternatif tersebut tersedia secara melimpah bahkan di sediakan secara gratis oleh alam.

5 Sumber Energi Alternatif Utama, antara lain:

  • Tenaga Panas Bumi (Geothermal)
  • Bio Fuel
  • Turbin Angin (Wind Turbin)
  • Sel Surya (Solar Cell) 
  • Ocean Thermal

1. PANAS BUMI (GEOTHERMAL)

Kita harus melakukan segala yang mungkin untuk mengembangkan teknologi energi panas bumi. Ini adalah area yang sebagian besar belum dimanfaatkan dari potensi energi alternatif yang luar biasa, karena hanya mengetuk energi yang secara alami diproduksi oleh Bumi sendiri. Sejumlah besar kekuatan hadir di bawah kerak permukaan di mana kita bergerak dan memiliki hidup kita. Yang perlu kita lakukan adalah memanfaatkannya dan memanfaatkannya.

Pada bagian inti Bumi, suhunya 60 kali lebih besar dari panas air yang mendidih. Panas yang luar biasa tersebut menciptakan tekanan yang mengerahkan diri hanya beberapa mil di bawah kita, dan tekanan ini mengandung sejumlah besar energi. 

Cairan super panas dalam bentuk magma, yang kita lihat sebagai sebuah kekuatan dan energi setiap kali ada letusan gunung berapi, menunggu untuk kita manfaatkan. Dengan perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi saat ini kita telah mampu mengubah semua energi ini menjadi listrik untuk menerangi rumah kita. 

Dalam pembuatan pembangkit listrik tenaga panas bumi, sumur akan digali di mana ada sumber magma yang baik atau cairan yang dipanaskan. Sistem pipa ini akan dipasang ke sumbernya, dan cairan tersebut akan dipaksa naik ke permukaan untuk menghasilkan uap yang dibutuhkan. Uap akan mengggerakkan mesin turbin, yang akan menghasilkan listrik.

5 Sumber Energi Alternatif Utama
image via freepik

Ada beberapa kalangan yang mengkritik terhadap penyadapan energi panas bumi yang menghambat implementasi pemanfaatan panas bumi tersebut dalam skala besar seperti yang seharusnya. Para kritikus mengatakan bahwa studi dan penelitian untuk menemukan area yang banyak mengandung panas bumi terlalu mahal dan memakan waktu terlalu lama. 

Kemudian ada biaya yang lebih besar yang diperlukan untuk membangun pembangkit listrik tenaga panas bumi, dan tidak ada jaminan bahwa pembangkit listrik tersebut akan menghasilkan keuntungan. Selain itu, ada kekhawatiran dari aktivis dan pecinta lingkungan bahwa ide memunculkan magma berpotensi untuk membahayakan kehidupan manusia.

Namun, manfaat besar yang ada pada energi panas bumi akan mengurangi kritik ini jika saja kita bisa mengeksplorasinya lebih banyak. Fakta bahwa energi panas bumi hanyalah energi Bumi itu sendiri berarti tidak menghasilkan polutan. 

Energi panas bumi sangat efisien. Pembangkit listrik panas bumi tidak memerlukan bangunan pembangkit listrik yang sangat besar, bendungan raksasa, atau fasilitas energi atom, dan itu artinya lingkungan hidup tidak akan terganggu. Dan, tak perlu dikatakan lagi, bahwa panas bumi itu adalah salah satu bentuk dari energi alternatif.

Dengan memanfaatkan dan menggunakannya maka berarti kita menjadi jauh lebih sedikit tergantung pada minyak dan batu bara. Mungkin yang paling penting dari semua itu adalah bahwa kita tidaka akan pernah kehabisan energi panas bumi, dan itu bukan komoditas yang akan terus-menerus menjadi lebih mahal karena ada di mana-mana. Energi panas bumi akan, pada akhirnya, menjadi sangat murah, setelah penyelidikan dan biaya pembangunan pembangkit listrik diolah kembali.

2. BIOFUEL

5 Sumber Energi Alternatif Utama
image via freepik

Biofuel dihasilkan dengan mengubah bahan - bahan organik menjadi bahan bakar untuk menggerakkan mesin kendaraan kita. Biofuel ini adalah merupakan sumber energi alternatif sebagai pengganti dari bahan bakar fosil yang saat ini selalu kita andalkan. Biofuel dihasilkan dari tanaman yang mengandung bahan - bahan etanol seperti tebu, serta minyak sayur dan jagung. 

Namun, tidak semua produk etanol dirancang untuk digunakan sebagai pengganti dari bensin. Badan Energi Internasional (IEA) memberika informasi kepada kita bahwa etanol bisa menguarangi hingga 10 persen dari bahan bakar bensin yang dapat digunakan di dunia pada tahun 2025, dan akan mencapai angka 30 persen pada tahun 2050. Saat ini, angka persentasenya masih berada di kisaran angka dua persen.

Namun, kita masih harus melalui jalan yang amat panjang untuk memperbaiki dan membuat etanol ini menjadi ekonomis dan praktis sehingga penelitian terkait dengan hal tersebut masih terus dilakukan. Sebuah studi oleh Oregon State University telah membuktikan hal ini. Kita belum bisa mengembangkan biofuel yang hemat energi seperti halnya bensin yang terbuat dari minyak bumi.

Efisiensi energi adalah ukuran berapa banyak energi yang dapat digunakan untuk tujuan yang kita butuhkan yang berasal dari sejumlah energi input. (Tidak ada yang pernah digunakan umat manusia telah memperoleh lebih banyak energi dari output daripada dari apa input yang diperlukan. Yang selalu penting adalah konversi energi produk akhir adalah apa yang berguna untuk kebutuhan kita, sementara energi input hanyalah upaya yang diperlukan untuk menghasilkan produk akhir.) 

Hasil studi dari OSU menemukan bahwa etanol yang berasal dari jagung hanya 20% hemat energi (bensin yang terbuat dari minyak bumi adalah 75% hemat energi). Bahan bakar biodiesel tercatat sebesar 69% efisiensi energi. Namun, dari hasil penelitian ini muncul satu hal yang  positif bahwa etanol yang berasal dari selulosa bisa mencapai angka efisiensi 85%, yang bahkan lebih tinggi daripada energi nuklir yang fantastis dan efisien.  

Dan memang, diprediksi oleh konsensus para analis bahwa biofuel akan memasok tujuh persen dari seluruh bahan bakar transportasi dunia pada tahun 2030. Salah satu analis pasar energi tertentu mengatakan, pertumbuhan permintaan solar dan bensin dapat melambat secara dramatis, jika pemerintah mensubsidi perusahaan yang mendistribusikan biofuel dan mendorong lebih lanjut untuk mempromosikan penggunaan bahan bakar yang ramah lingkungan.

Berikut ini adalah beberapa negara yang terlibat serius dalam pengembangan biofuel, antara lain: 

a. Brasil

Brasil merupakan produsen etanol terbesar di dunia yang berasal dari gula. Negara ini menghasilkan sekitar tiga setengah miliar galon etanol per tahun. 

b. Amerika Serikat

Amerika Serikat sementara ini menjadi penghasil minyak guzzler terbesar di dunia, dan sudah menjadi produsen biofuel terbesar kedua di belakang Brasil. 

c. Negara - negara Uni Eropa

Kapasitas produksi biodiesel Uni Eropa sekarang ini mencapai lebih dari empat juta ton. Sebanyak 80 persen bahan bakar biodiesel Uni Eropa berasal dari minyak rapeseed, minyak kedelai, minyak kelapa sawit, dan bahan - bahan lainnya sebesar  20 persen.

3. ENERGI ANGIN (WIND TURBIN)

5 Sumber Energi Alternatif Utama
image via freepik

Meskipun terlihat jauh lebih murah untuk awalnya dengan terhubung ke jaringan perusahaan listrik lokal daripada mengatur dan menghubungkan kebutuhan energi listrik ke turbin angin, dalam jangka panjang kita justru akan bisa menghemat uang dengan memanfaatkan angin untuk kebutuhan energi kita dan membuat kita menjadi lebih mandiri. Tidak menerima tagihan listrik sambil menikmati keunggulan gaya hidup modern yang digerakkan oleh listrik adalah perasaan yang menakjubkan. 

Tagihan listrik dan tagihan bahan bakar setiap tahun terus meningkat, akan tetapi biaya tagihan energi turbin angin adalah nol, dan biaya pemasangan dan menghubungkan turbin angin terus turun ketika permintaan naik dan lebih banyak keberhasilan komersial diwujudkan oleh berbagai perusahaan yang memproduksi turbin dan teknologi penelitian untuk membuatnya menjadi semakin efisien. 

Selain itu, orang-orang menjauh dari jaringan listrik tradisional dan bahan bakar fosil karena alasan pribadi termasuk keinginan untuk mandiri secara energi, keinginan untuk hidup dari jarak jauh atau pedesaan tanpa harus "terlihat primitif", kekhawatiran politik seperti ketakutan pada serangan teroris di ladang minyak atau jaringan listrik, atau kekhawatiran tentang lingkungan. 

Sekali lagi, motivasi untuk menjauh dari sumber energi tradisional adalah yang sama yang menyebabkan orang mencari kekuatan angin untuk energi mereka, memberikan lebih banyak peluang bisnis untuk mendapatkan keuntungan dari produksi dan pemeliharaan turbin angin, yang mendorong biaya mereka turun untuk konsumen. 

Di Indonesia sendiri, pemerintah tengah menggalakkan program turbin angin ini di wilayah Indonesia Timur yang notabene memiliki sedikit sumber daya air, namun berlimpah dalam hal supply angin.

4. ENERGI MATAHARI (SURYA)

5 Sumber Energi Alternatif Utama
image via freepik

Sel-sel fotovoltaik berupa kotak-kotak hitam yang terangkai dan terdiri dari panel surya menjadi semakin efisien, dan secara bertahap menjadi lebih murah, sepanjang waktu, berkat desain yang semakin baik yang semuanya untuk memfokuskan sinar matahari yang dikumpulkan pada titik yang lebih dan lebih terkonsentrasi. 

Ukuran sel surya akan menurun ketika efisiensinya naik, yang berarti bahwa setiap sel menjadi lebih murah untuk diproduksi dan sekaligus lebih produktif. Sejauh biaya tersebut, harga menghasilkan energi yang dihasilkan surya per jam watt telah turun menjadi $ 4.00 di Amerika Serikat. Dan itu artinya telah mengalami penurunan hampir dua kali lipat dibandingkan 17 tahun yang lalu. 

Pembangkit listrik bertenaga surya tentu baik untuk lingkungan, karena energi alternatif ini menghasilkan energi dan benar-benar nol emisi ke atmosfer dan hanya memanfaatkan salah satu yang paling alami terjadi dari semua hal sebagai pendorongnya. 

Sel-sel pengumpulan sinar surya secara perlahan menjadi semakin praktis untuk ditempatkan di atap rumah kita, dan itu bukanlah sistem yang sulit digunakan untuk memanaskan rumah kita, menciptakan air panas, atau memproduksi listrik. 

Dalam kasus menggunakan sel fotovoltaik untuk pembangkit air panas, sistem bekerja dengan memiliki air yang terbungkus dalam sel, di mana ia dipanaskan dan kemudian dikirim melalui pipa - pipa di rumah Anda. 

Sel fotovoltaik menjadi semakin baik dalam mengumpulkan radiasi yang cukup dari matahari bahkan pada hari-hari ketika terjadi mendung atau badai. Satu perusahaan khususnya, Uni-Solar, telah mengembangkan sel surya untuk rumah yang bekerja dengan baik pada hari-hari inklemen, dengan cara sistem teknologi yang lebih maju yang menyimpan lebih banyak energi pada satu waktu selama hari-hari yang diterangi matahari.

Beberapa perusahaan besar telah menjelaskan bahwa mereka juga terlibat dalam tindakan menggunakan tenaga surya (indikasi lebih lanjut bahwa energi yang dihasilkan matahari menjadi sumber energi alternatif yang layak secara ekonomi). Sebagai contoh, Google telah menempatkan pembangkit listrik tenaga surya sebesar 1,6 megawatt di atap kantor pusat perusahaannya, sementara perusahaan yang lain yakni Wal Mart ingin dimasukkan ke dalam sistem 100 megawatt yang sangat besar sendiri.

Negara-negara seperti Jepang, Jerman, Amerika Serikat, dan Swiss telah menjadi pelopor untuk penggunaan energi surya dengan memberikan subsidi pemerintah atau dengan memberikan keringanan pajak kepada perusahaan dan individu yang setuju untuk memanfaatkan tenaga surya untuk menghasilkan panas atau daya listrik mereka. 

Seiring dengan kemajuan teknologi dan penyimpanan bahan pengumpulan sinar surya yang lebih besar tersedia, maka semakin banyak investor swasta akan melihat nilai investasi dalam teknologi "hijau" ini. Dan itu artinya perkembangannya akan semakin baik dimasa depan.

5. OCEAN THERMAL

5 Sumber Energi Alternatif Utama
image via pixabay

Ocean Thermal Energy Conversion (OTEC) ditemukan oleh insinyur asal Prancis yang bernama Jacques D'Arsonval pada tahun 1881. Saat ini Laboratorium Energi Alam yang ada di Hawaii adalah rumah bagi satu-satunya pabrik OTEC eksperimental yang beroperasi di muka bumi. 

OTEC adalah sumber energi alternatif potensial yang perlu didanai dan dieksplorasi saat ini. Rintangan besar untuk mengatasi implementasi OTEC pada tingkat yang luas, praktis dan berguna adalah biaya. Sulit untuk menurunkan biaya ke tingkat yang wajar karena proses yang saat ini digunakan untuk mendorong OTEC. Energi thermal laut akan sangat bersih terbakar dan tidak menambahkan polutan ke udara. 

Ada tiga jenis OTEC, yaitu:

1. "Closed Cycle OTEC", yakni menggunakan cairan titik didih rendah seperti, misalnya, propana untuk bertindak sebagai cairan perantara. Pabrik OTEC memompa air laut hangat ke ruang reaksi dan merebus cairan perantara. Hal ini mengakibatkan uap cairan menengah mendorong turbin mesin, yang dengan demikian menghasilkan energi listrik.  Uap kemudian didinginkan dengan memasukkan air laut yang dingin. 

2. "Open Cycle OTEC", Air laut sendiri adalah penggerak mesin turbin dalam format OTEC ini. Air laut hangat yang ditemukan di permukaan laut berubah menjadi uap bertekanan rendah di bawah kendala vakum. Uap bertekanan rendah dilepaskan di area yang terfokus dan memiliki kekuatan untuk menggerakkan turbin. Untuk mendinginkan uap dan menciptakan air desalinasi untuk konsumsi manusia, air laut dingin ditambahkan ke uap setelah menghasilkan listrik yang cukup. 

3. "Hybrid Cycle OTEC", ini baru sekedar teori untuk saat ini. Ini berusaha untuk menggambarkan cara bahwa kita bisa membuat penggunaan maksimum energi thermal perairan laut ini. Sebenarnya ada dua sub teori Hybrid Cycling. Yang pertama adalah melibatkan penggunaan cycle tertutup untuk menghasilkan listrik. Listrik ini pada gilirannya digunakan untuk menciptakan lingkungan vakum yang dibutuhkan untuk cycle terbuka. Komponen kedua adalah integrasi dua cycle terbuka sedemikian rupa sehingga dua kali jumlah desalinasi, air minum diciptakan bahwa hanya dengan satu  kali siklus terbuka. 

Selain digunakan untuk memproduksi listrik, pabrik OTEC cycle tertutup dapat digunakan untuk mengobati bahan kimia. Tanaman OTEC, baik cycle terbuka maupun jenis closed cycle, juga dapat dimanfaatkan untuk memompa air laut dalam dingin yang kemudian dapat digunakan untuk pendingin dan AC. 

Seperti telah di jabarkan di atas, maka jelas bagi kita bahwa ada cukup banyak produk dan layanan yang bisa kita dapatkan dari sumber energi alternatif tersebut untuk masa depan generasi kita yang lebih baik.

Kunjungi blog saya di www.duniasains.my.id untuk membaca artikel - artikel menarik lainnya.

Post a Comment for "5 Sumber Energi Alternatif Utama"