Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

10 Gladiator Paling Hebat - Spartacus Yang Paling Terkenal

Coloseum

Sungguh memuakkan membayangkan memiliki laki-laki sehingga mereka bisa bertarung sampai mati demi keuntungan Anda, tapi itu normal pada satu titik di Roma kuno. 

Gladiator adalah budak dan terkadang orang bebas yang melawan sesama gladiator, hewan, atau bahkan penjahat yang dikutuk untuk hiburan dan, tentu saja, banyak keuntungan bagi pemiliknya. 

Jadi, di Roma Kuno, jika Anda adalah penjahat yang dikutuk, Anda bisa dikirim ke arena untuk bertarung melawan Gladiator terlatih, Say Gannicus. 

Jika Anda membunuhnya, bagus untuk Anda. Sementara praktik itu biadab dan kematian mereka menyayat hati, beberapa berhasil menjadi begitu pandai sehingga mereka dianggap dewa.

10 Gladiator Paling Hebat, antara lain:

1. Spartacus

Spartacus

Hampir semua orang tahu yang satu ini, berkat miniseri Starz dengan nama yang sama yang dirilis pada tahun 2010. Meskipun kisah-kisah seri ini tidak sepenuhnya sejalan dengan semua yang ada di buku sejarah, ketenaran Spartacus nyata. 

Dia dulunya adalah seorang tentara (atau tentara bayaran, ada perbedaan pendapat) sebelum dia ditangkap dan dijual ke seorang Ludis di Capua untuk berperang sebagai budak.

Dia adalah pejuang yang hebat tetapi juga pemimpin yang baik yang berhasil memimpin sekitar 70 budak dan gladiator lainnya untuk memberontak melawan tuan mereka Batiatus Lentulus, membunuh Legiun Romawi dan melarikan diri dengan banyak baju besi dan senjata. 

Dia kemudian memimpin pemberontakan yang melihat hampir 100.000 budak dan petani mengangkat senjata melawan Roma sampai mereka dikalahkan pada tahun 73BC.

2. Commodus

Tidak ada catatan Commodus memenangkan pertempuran gladiator besar, tetapi sebagai seorang kaisar yang bertempur di arena, dia tetap sangat terkenal. Commodus lebih merupakan pelawak daripada gladiator karena dia bukan petarung yang baik, hanya seorang kaisar yang gila. 

Dia adalah anak dari Marcus Aurelius tapi tidak secerdas ayahnya. Dia cukup gila untuk berpikir bahwa dia adalah setengah dewa Hercules, itulah sebabnya dia mulai bertarung di arena untuk mencoba dan membuktikan kekuatannya.

Dia tidak pernah bertempur dengan adil, karena budak yang dia pukul dan bunuh dalam banyak kasus takut menyakiti kaisar karena mereka akan dibunuh jika mereka melakukannya. 

Dia juga menikmati kebrutalan membunuh orang-orang yang cacat fisik dan gladiator terikat yang tidak memiliki kesempatan untuk melawannya. Dia akhirnya dibunuh pada tahun 192 oleh pegulat yang dibayar oleh penasihatnya untuk membantu kekaisaran.

3. Priscus and Verus

Sebuah dokumenter BBC berjudul Colosseum: A Gladiator's story adalah tentang dua gladiator yang sama-sama dianggap sebagai pemenang setelah pertarungan yang berkepanjangan. Mereka bertarung sebagai bagian dari permainan pembuka Colosseum yang terkenal, yang berlangsung selama 100 hari. 

Tidak banyak yang diketahui tentang asal-usul mereka atau pertempuran lain yang mereka lawan sebelum mereka bertemu satu sama lain di arena, tetapi menurut penyair Romawi Martial, mereka adalah pejuang yang hebat. 

Mereka bertengkar lama sekali sampai mereka berdua menyerah satu sama lain pada waktu yang bersamaan. Kaisar Titus yang menyaksikan pertarungan, memberikan keduanya pedang kayu yang secara efektif berarti bahwa mereka berdua adalah pemenang dan orang bebas.

4. Crixus

Ada sedikit rincian tentang seberapa baik gladiator ini di arena, tapi perannya dalam Perang Budak Ketiga melawan Romawi bersama Spartacus sangat rinci. 

Crixus adalah salah satu dari 70 budak yang melarikan diri dari Lentulus Batiatus 'Ludus di Capua dan terpilih bersama Spartacus dan Oenomaus untuk memimpin budak dan petani dalam perang melawan Legiun Romawi.

Dia adalah seorang Gaul yang telah bertarung bersama Spartacus cukup lama untuk mendapatkan rasa hormatnya saat Spartacus menjadikannya sebagai tangan kanannya. Crixus bukanlah seorang jenderal yang sebaik Spartacus, karena kelompoknya diserang dan dibunuh sebagai respon awal dari legiun Romawi melawan pemberontakan.


Gladiator

5. Spiculus

Beberapa orang percaya bahwa dia adalah seorang Gladiator keturunan Afrika, yang berasal dari Afrika Utara, tetapi sulit untuk mengatakan apakah itu benar. Satu-satunya fakta tentang dia adalah bahwa dia adalah seorang pejuang yang sangat baik sehingga dia mendapat perhatian dari kaisar Nero. 

Nero memberinya banyak kekayaan dan menjadikannya warga negara berpangkat tinggi sebelum segalanya menjadi buruk di ibu kota untuk kaisar yang terganggu. 

Ketika Nero digulingkan, dia mencoba membuat seseorang mengambil nyawanya, dia meminta Spiculus secara khusus, tetapi dia tidak bisa mendapatkannya tepat waktu, jadi dia bunuh diri. 

Tidak banyak yang diketahui tentang gladiator setelah kaisar meninggal, namun ia tetap menjadi salah satu Gladiator paling terkenal di masanya.

6. Flamma

Flamma hanyalah bahasa Latin untuk The Flame dan merupakan satu-satunya gladiator terkenal yang ditawari kebebasan empat kali dan menolaknya. Dia adalah seorang Gladiator Suriah yang alasan perbudakannya tidak diketahui. 

Sebenarnya, satu-satunya informasi tentang dia ditemukan di Batu Nisan di Sisilia. Dikatakan dia meninggal pada usia 30 setelah memenangkan dua puluh satu dari 34 pertarungannya dan seri sembilan kali.

Juga tertulis bahwa dia menggambar empat kali, menunjukkan bahwa pertarungan terakhir adalah pertarungan di mana dia terbunuh. Empat kali dia kalah, orang banyak meneriakkan Missio (Mercy), membiarkannya terus bertarung, yang berarti dia benar-benar dicintai sebagai seorang gladiator. 

Dia masih seorang budak, dan satu-satunya hal baik yang didapatnya adalah seseorang setuju untuk membayar batu nisannya.

7. Marcus Attilius

Menjadi gladiator membuat Anda terkenal, tetapi Anda masih seorang budak, dan batas antara Anda dan kematian sangat tipis. Itulah mengapa Anda tidak menemukan banyak orang yang lahir merdeka dengan sukarela menjadi gladiator, tetapi Marcus Attilius melakukannya. 

Diyakini bahwa Attilius berada di ambang kebangkrutan yang berarti dia akan dijual sebagai budak cepat atau lambat jika dia tidak menemukan cara untuk menghasilkan uang. 

Dalam pertarungan pertamanya, dia menang melawan Hilarus, gladiator kaisar Nero, yang telah memenangkan 12 pertempuran di arena. Merupakan keajaiban bagi seorang amatir untuk mengalahkan petarung veteran seperti itu. 

Tidak jelas berapa banyak lagi kemenangan yang dia menangkan, tetapi dia menghasilkan cukup uang untuk tetap menjadi orang bebas.

8. Carpophorus

Gladiator yang berperang melawan binatang di atas ring disebut Bestiaries, tetapi seninya tidak begitu terkenal karena banyak dari mereka yang mati. Dengan harapan hidup yang rendah, sulit untuk menemukan catatan tentang gladiator ini kecuali yang satu ini dipuji oleh penyair Martial. 

Martial menulis tentang pertempuran di mana Carpophorus sendirian melawan 20 binatang di atas ring, termasuk beruang, singa, dan macan tutul. Dia tampaknya begitu pandai membunuh singa dan macan tutul di atas ring dan pasti telah memenangkan banyak pertempuran agar Martial memasukkannya ke dalam puisinya.

9. Hermes

Ini adalah salah satu gladiator yang tidak banyak diketahui kecuali pujian yang mereka peroleh dalam puisi Martial. Martial hanya mendedikasikan satu baris untuk Hermes. 

Dia berkata bahwa dia adalah seorang gladiator yang sangat terampil yang bisa bertarung menggunakan segala jenis senjata di arena. Ada beberapa rumor bahwa makamnya ditemukan di suatu tempat di Eropa, tetapi itu belum terbukti secara ilmiah.

10. Mevia

Tidak setiap hari Anda mendengar seorang wanita bernama petarung hebat di atas ring di Roma Kuno, tapi yang ini patut disebutkan. 

Gladiator wanita disebut gladiatrix, dan sebagian besar penulis pria di zaman itu tidak mendokumentasikan perkelahian mereka karena mereka dipandang hanya sebagai keingintahuan. 

Mevis adalah seorang Bestiarus seperti Carpophorus dan biasa berburu babi hutan di arena dengan tombak. Dia diduga melakukannya dengan payudaranya terbuka untuk menambah kesenangan.

Post a Comment for " 10 Gladiator Paling Hebat - Spartacus Yang Paling Terkenal"