Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Perbandingan Antara Modern Machining (CNC) Dan Tradisional Machining

Perbandingan Antara Modern Machining (CNC) Dan Tradisional Machining

Perbandingan Antara Modern Machining (CNC) Dan Tradisional Machining - Industri manufaktur presisi sangat bergantung pada pemesinan Computer Numeric Control (CNC), termasuk operasi yang pernah menggunakan peralatan yang dioperasikan oleh teknisi seperti router, mesin pembentuk, penggiling vertikal, dan mesin bubut tengah. 

Produsen dari berbagai jenis industri memilih pemesinan CNC karena menyediakan kapasitas produksi yang efisien, bijaksana, dan tepat yang ideal untuk membuat barang dalam jumlah besar yang biasanya diproduksi dengan penggiling, router, mesin bubut tengah, atau mesin pembentuk. 

Pada mesin bubut manual, harus ada teknisi ahli untuk setiap mesin, sedangkan dengan permesinan CNC, satu orang ahli dapat mengoperasikan beberapa mesin. Pemesinan CNC dapat menghasilkan berbagai komponen logam yang digunakan di banyak industri karena pemotongannya yang akurat, konsisten, dan kompleks. 

Beberapa contoh industri tersebut adalah: dirgantara, otomotif, elektronik, senjata api, perhotelan, manufaktur, pengerjaan logam, militer, produksi dan transportasi. 

Mesin CNC pertama dikembangkan oleh mekanik Angkatan Udara AS pada tahun 1940-an. Mesin-mesin awal ini menggunakan teknologi kertas berlubang sebagai penggerak yang telah berkembang menjadi perangkat lunak digital saat ini. 

Pemesinan CNC semakin populer karena kemampuannya menghasilkan hasil yang detail dan presisi dalam jumlah besar dengan menggunakan komputer.  

Kontrol Numerik Komputer berbeda dari PC biasa karena perangkat lunak yang digunakan untuk mengontrol mesin secara khusus disesuaikan dan diprogram dengan G-Code, yang khusus untuk CNC, yang memungkinkan kontrol kecepatan, lokasi, koordinasi, dan laju umpan yang tepat. 

Satu orang dapat mendelegasikan pekerjaan mesin yang setara dengan beberapa operator pada mesin bubut, penggiling, router, pabrik, dan pembentuk yang tidak selalu dilakukan oleh operator manusia dan mesin konvensional secara efisien. 

Bidang manufaktur menganggap permesinan CNC sangat berguna karena industri ini membutuhkan komponen logam dan plastik dalam jumlah besar, seringkali dalam bentuk yang kompleks. Berbagai jenis mesin CNC memiliki keunggulan berupa banyak sumbu yang dapat menyesuaikan dengan sudut yang sulit dan membantu mengelola material yang sulit dipotong. 

Mesin dasar memiliki alat pemotong di sepanjang sumbu x dan y yang masing-masing bekerja secara independen dan simultan. Mesin tingkat lanjut dapat memiliki hingga lima sumbu yang memiliki kinerja serupa dan memiliki kapasitas untuk memutar dan membalik komponen. 

Mesin CNC dapat mengotomatiskan pekerjaan yang membutuhkan beberapa kali pemotongan. Sebuah router atau spindel memutar alat pemotong, yang menyerupai mata bor, dan memotong material, sedangkan mata bor sejati hanya memotong di ujungnya. 

Pemrograman di mesin CNC menggabungkan semua gerakan tepat dan berkecepatan tinggi yang diperlukan untuk menghasilkan objek dan memungkinkan penyesuaian terperinci. 

Pemesinan CNC menjadi semakin populer untuk membuat komponen logam dan plastik, karena memungkinkan pabrikan untuk menghasilkan bentuk kompleks yang hampir tidak mungkin dibuat secara manual. 

Banyak industri melihat keunggulan pemesinan CNC untuk solusi produksi yang melibatkan logam dan plastik dan sejumlah proses pemesinan yang mungkin mereka butuhkan.  

Mesin CNC dan konvensional sama-sama dimulai dengan sepotong logam atau plastik mentah dan membentuknya menjadi bagian. Perbedaan utama antara kedua mesin ini adalah otomatisasi CNC versus sifat manual konvensional. 

Kecepatan, laju produksi, dan akurasi adalah beberapa keunggulan utama pemesinan CNC dibandingkan pemesinan konvensional. Seorang karyawan yang terampil memprogram perangkat lunak untuk memotong bagian-bagian dalam pemesinan CNC sementara dengan konvensional karyawan menyiapkan dan mengoperasikan mesin dan roda gigi. 

Biaya konvensional lebih murah dan biasanya digunakan untuk proyek-proyek dalam jumlah kecil. CNC digunakan untuk jumlah tinggi dan tidak hemat biaya untuk proyek yang lebih kecil. Mesin CNC menggunakan tiga alat untuk memotong bagian, sedangkan mesin konvensional membutuhkan lima alat dan lebih banyak waktu untuk menyelesaikan pekerjaan. 

Teknologi konvensional dan CNC tersedia untuk sebagian besar pekerjaan pemesinan. Beberapa di antaranya termasuk bor - sedikit berputar untuk melakukan kontak dengan material, mesin bubut - balok material bergerak melawan mata bor, biasanya dalam gerakan lateral dan mesin milling - alat pemotong putar mengeluarkan material dari unit stok. 

Teknologi pemesinan CNC baru mencakup jenis yang kurang umum seperti listrik / kimia di mana blok material dipotong menggunakan jenis gaya pemesinan tertentu seperti berkas elektron, elektrokimia, pelepasan listrik, fotokimia dan ultrasonik. 

Metode pemesinan CNC yang kurang umum ditemukan melibatkan media pemotongan seperti laser, bahan bakar oksi, plasma, dan jet air.

Penggunaan perangkat lunak computer-aided design (CAD) digunakan dalam pemesinan CNC untuk menghasilkan model dua atau tiga dimensi dari komponen akhir. Gambar prototipe dari komponen itu dimasukkan ke dalam perangkat lunak yang beroperasi melalui komputer untuk mengarahkan alat pemesinan untuk menghasilkan item yang identik dengan model. 

Setelah komputer memuat gambar baru untuk pemesinan CNC, komputer dapat menarik model itu berkali-kali untuk menghasilkan lebih banyak item. Ini dirancang untuk mencapai akurasi pemesinan dalam 0,0001.

Metode pemesinan CNC konvensional dan tidak konvensional digunakan untuk sejumlah besar pekerjaan yang mungkin melibatkan berbagai bahan seperti:

  • Aluminium
  • Kuningan
  • Tembaga
  • Busa
  • Fiberglass
  • Plastik
  • Polypropylene
  • Baja
  • Titanium
  • Kayu

Ini adalah 20 tugas pemotongan yang sering diselesaikan oleh pemesinan CNC:

  • Bore
  • Contour
  • Cut
  • Drill
  • Engrave
  • Face
  • Grind
  • Groove
  • Knurl
  • Lathe
  • Mill
  • Punch
  • Shear
  • Shape
  • Stamp
  • Tap
  • Texture
  • Thread
  • Turn
  • Weld

Keuntungan Dari Mesin CNC

1. Presisi Komponen

Template digital dan mesin otonom CNC secara praktis menghilangkan kesalahan manusia dan mencapai akurasi dalam 1/1000.

2. Daya Tahan yang Andal

Mesin CNC bekerja sepanjang waktu setiap hari dan hanya top untuk perbaikan atau pemeliharaan.

3. Produksi dan Skalabilitas Tinggi

Setelah parameter desain dan spesifikasi dimasukkan ke dalam mesin CNC, mesin ini secara konsisten mengeksekusi jumlah besar dan memberikan skalabilitas yang fleksibel.

4. Kemampuan Lebih

Saat digunakan bersama-sama dengan perangkat lunak desain canggih, mesin CNC menghasilkan keluaran yang tidak dapat direplikasi oleh mesin manual. 

Bahkan insinyur paling berbakat pun tidak dapat menggunakan mesin konvensional hingga setingkat mesin CNC karena perangkat lunak canggih yang mereka gunakan. Mesin ini dapat menghasilkan berbagai ukuran, bentuk atau tekstur yang dibutuhkan.

5. Lebih Sedikit Tenaga Kerja

Pemesinan CNC membutuhkan lebih sedikit personel untuk menjalankan tugas produksi. Seorang operator yang terampil dapat menjalankan beberapa mesin CNC otonom sementara programmer lain dapat memuatnya dengan desain. 

Mesin manual membutuhkan setidaknya satu operator terampil per mesin dan seorang supervisor. Apa yang dapat Anda hemat untuk tenaga kerja dapat diteruskan ke pelanggan.

6. Produk Seragam

Saat Anda menggunakan mesin CNC dibandingkan mesin konvensional, keluaran CNC Anda sama persis. Bahkan operasi mesin paling berbakat yang menjalankan mesin tradisional, produk mereka akan sangat sedikit. Suku cadang sempurna dijamin setiap saat dengan mesin CNC.

7. Biaya Lebih Rendah

Mesin CNC memiliki kecepatan tinggi, lebih efisien, presisi, dan membutuhkan lebih sedikit jam kerja. Menghemat uang atau menghasilkan lebih banyak uang adalah salah satu manfaat populer dari pemesinan CNC.

8. Lebih Sedikit Sakit Kepala

Mesin manual melayani banyak tujuan besar tetapi ketika operator Anda keluar, atau staf Anda tidak bekerja sesuai harapan mereka, Anda tidak akan menghasilkan sebanyak yang Anda inginkan dengan menggunakan mesin CNC.

9. Keamanan yang Lebih Baik

Meskipun mesin CNC masih memerlukan penggunaan operator, mereka jauh dari alat tajam. Operator mesin bubut, bor, dan pukulan manual-konvensional bersentuhan langsung dengan implement.

10. Retensi Desain

Setelah desain dimuat ke dalam perangkat lunak mesin CNC dan membuat prototipe yang sempurna, program dapat dengan mudah mengambil desain dan membuat objek lagi.

11. Pemeliharaan Rendah

Perangkat lunak berbasis G-code akan diperbarui secara otomatis saat diperlukan dan mesin CNC biasanya tidak memerlukan banyak servis selain untuk mengubah implementasi pemotongan pada interval yang tepat. Tidak ada perawatan rutin yang membutuhkan layanan profesional.

12. Keserbagunaan

Pemesinan CNC menciptakan hampir semua komponen. Beberapa model menyertakan fitur dan aksesori khusus yang semakin mempercepat dan menyederhanakan proses produksi.

sumber : https://www.fairlawntool.com/blog/manfaat-cnc-machines/

Post a Comment for "Perbandingan Antara Modern Machining (CNC) Dan Tradisional Machining"