4 Kesalahan Umum Dalam Pengoperasian Mesin CNC

 

4 Kesalahan Umum Dalam Pengoperasian Mesin CNC
credit image:https://kimsen.vn/

4 Kesalahan Umum Dalam Pengoperasian Mesin CNC - Sebagai pelanggan suku cadang mesin CNC, sangat membantu untuk menyadari beberapa kesalahan umum terkait dengan permesinan. Lakukan kontrol kualitas Anda sendiri. Pertama-tama, periksa apakah teknisi Anda bersertifikat ISO 9001: 2015. Kemudian tanyakan bagaimana mereka mencegah kesalahan di bawah ini.

Pada dasarnya, seorang programmer membuat program CNC yang memberi tahu mesin alat mana yang akan digunakan, bagaimana cara memindahkan, dan bagian material mana yang harus dibuang untuk membuat produk akhir.

Proses pemesinan CNC mungkin merupakan cara yang sangat cepat dan efisien untuk membuat produk, tetapi urutan kejadian yang ditulis dalam program CNC dibuat oleh manusia. Unsur manusia inilah yang menciptakan potensi terjadinya kesalahan.

Kesalahan Umum Dalam Pengoperasian Mesin CNC

Ada banyak kesalahan yang mungkin terjadi selama pengoperasian mesin CNC. Merinci masing-masing akan menghabiskan lebih banyak ruang daripada yang dibolehkan dalam artikel ini, jadi kita akan menjelajahi 4 dari kesalahan pengoperasian mesin CNC yang paling umum, antara lain:

  • Kesalahan Pemrograman
  • Kurangnya Perawatan
  • Alat Yang Tidak Tepat
  • Feed Dan Kecepatan

1. Kesalahan Pemrograman

Program CNC mengontrol operasi mesin CNC. Kesalahan pemrograman akan memiliki efek knock-on yang mungkin sepele seperti iritasi sederhana, hingga peristiwa bencana yang mengakibatkan kerusakan serius pada mesin, perkakas, atau benda kerja.

Kesalahan pemrograman bisa jadi sulit dideteksi, terutama bila melibatkan karyawan yang tidak berpengalaman. Kesalahan paling umum adalah terkait ejaan dan sintaks. Mengganti "O" dengan nol, atau meletakkan koma di tempat yang salah.

Kesalahan mungkin sulit dideteksi sehingga sebagian besar mesin CNC modern memiliki fitur pengaman untuk meminimalkan kerusakan mesin dan perkakas yang serius. 

Pelatihan karyawan tentang penggunaan G-Codes dan M-Codes adalah tindakan pencegahan terbaik karena ini memastikan program tidak membahayakan peralatan atau benda kerja. 

Mengajar karyawan baru untuk memprogram secara perlahan dan secara teratur meninjau program mereka akan membantu meminimalkan kesalahan pemrograman.

2. Kurangnya Perawatan

Mesin CNC bekerja pada suhu operasi yang sangat tinggi. Meskipun dirancang untuk ini, filter dan serpihan yang tersumbat di dalam alat berat dapat mendorong suhu pengoperasian di luar parameter desain, yang mengakibatkan kerusakan alat berat yang serius.

Mesin yang kotor dapat menyebabkan masalah akurasi dan presisi karena benda kerja mungkin mengalami gerakan yang tidak diinginkan selama pengerjaan. Kurangnya pelumasan dapat mengurangi kehalusan bagian-bagian mesin yang bergerak, sehingga mengurangi keakuratan. Level pendingin yang rendah dan AC yang tersumbat juga dapat menyebabkan panas berlebih.

Disarankan untuk menerapkan jadwal perawatan tetap yang bertujuan untuk memastikan kinerja mesin CNC yang optimal. Jadwal ini mungkin termasuk melumasi bagian yang bergerak, memeriksa dan mengisi ulang level cairan pendingin, dan meniup atau mengganti filter AC.

Tetapi pemeliharaan tidak hanya harus dilakukan pada jadwal tetap. Perawatan harian seperti menyeka cairan pendingin dan serpihan dapat membantu mencegah masalah alat berat.

3. Alat Tidak Tepat

Ada beberapa tanda-tanda bahwa alat potong yang digunakan kurang optimal. Bekas luka bakar pada benda kerja, goresan atau distorsi tepi hanyalah beberapa kasus yang terjadi. Hal ini menunjukkan bahwa alat yang digunakan mungkin bergerak terlalu lambat, tumpul, aliran cairan pendingin tidak mencukupi, atau ditempatkan secara tidak benar. 

"Chatter" adalah kesalahan umum pemesinan CNC yang disebabkan oleh getaran alat pemotong atau mesin CNC. Fenomena ini dapat mengurangi masa pakai alat dan mesin secara dramatis.

Ada sejumlah kalkulator yang tersedia untuk membantu pemrogram dalam memutuskan alat yang tepat untuk proses tertentu. Pemasok alat pemotong memiliki basis data terperinci dan spesialis produk yang dapat membantu pemrogram dengan memilih alat yang optimal, dan memprogram parameter yang benar untuk alat tersebut.

4. Feed Dan Kecepatan

Kesalahan umum yang sering terjadi adalah memotong terlalu lambat. Hal ini menyebabkan jaringan parut karena bahan tersebut menghabiskan terlalu banyak waktu di bawah pemotong. Bahannya lebih banyak digosok daripada dipotong. 

Kualitas permukaan akhir akan buruk, perkakas mungkin menjadi lebih cepat kusam, dan sejumlah besar panas akan dihasilkan, membakar permukaan benda kerja.

Di sisi lain, memotong terlalu cepat dan dalam dapat menyebabkan defleksi pahat berlebih. Defleksi tool yang berlebihan menghasilkan umur tool yang kurang optimal, penyelesaian permukaan dan efisiensi alat berat.

Menghitung kecepatan pakan dan kecepatan yang optimal adalah proses yang sangat rumit. Ada sejumlah variabel yang perlu dipertimbangkan seperti lebar potong, kedalaman potong, jenis pemotong, dan daya mesin. Pelatihan dan berbagi pengetahuan antara karyawan berpengalaman dan baru akan berkontribusi besar dalam mengurangi kesalahan pengumpanan dan kecepatan.

KESIMPULAN

Meminimalkan entri data manual akan meminimalkan risiko kesalahan manusia. Selama ketergantungan berlebihan pada intervensi manusia, kesalahan pemesinan CNC akan terus terjadi. Berinvestasi dalam sistem pemantauan mesin CNC akan berkontribusi pada peningkatan efisiensi dan menghilangkan kesalahan manusia.

sumber: https://www.linkedin.com/

0 Response to "4 Kesalahan Umum Dalam Pengoperasian Mesin CNC"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel