Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

10 Masalah Umum Pengoperasian Mesin CNC Dan Cara Memperbaikinya

 

10 Masalah Umum Pengoperasian Mesin CNC Dan Cara Memperbaikinya
https://tristatefabricators.com/

10 Masalah Umum Pengoperasian Mesin CNC Dan Cara Memperbaikinya - Apa yang harus Anda lakukan jika mengalami masalah dengan peralatan mesin CNC Anda? Haruskah Anda mencoba memperbaikinya sendiri, menghubungi pemasok mesin, atau Google untuk mendapatkan jawaban?

Pada artikel ini, saya akan mencoba menjawab beberapa masalah dan tantangan paling umum yang dihadapi dalam pemesinan CNC, dan menyarankan cara untuk Anda mengatasinya.

10 Masalah Umum Pengoperasian Mesin CNC Dan Cara Memperbaikinya, antara lain:

1. Menggunakan Alat / Pengaturan Pemotong Yang Salah

Memilih alat pemotong yang salah untuk pekerjaan itu sering kali dapat menyebabkan hasil akhir bahan berkualitas buruk. Hal ini dapat dilihat sebagai tepi kasar, bekas pemotong di permukaan, tanda timbul, atau bekas terbakar di tepi atau sudut material. Keausan alat yang ekstensif dapat terjadi akibat kesalahan ini.

Hasil akhir material yang buruk dapat disebabkan oleh alat yang tumpul atau rasio kecepatan pengumpanan yang tidak tepat. Mungkin juga disebabkan oleh dimensi alat yang salah untuk pekerjaan yang dihadapi dalam hal ukuran, kualitas atau kesesuaian dengan bahan.

Untuk mengatasinya, penting untuk memilih alat dan pengaturan yang tepat untuk pekerjaan dan material tersebut.

2. Kesalahan Dalam Pemrograman

Sebagai peralatan yang sangat canggih yang dikendalikan oleh komputer CNC, banyak masalah yang muncul dalam pemesinan CNC sering kali berasal dari pemrograman. Ini mungkin berasal dari kurangnya pemahaman tentang kode G dan M yang berbeda yang digunakan untuk pengontrol, pengaturan yang salah, atau memasukkan variabel data yang salah ke pengontrol CNC.

Untuk mengatasi kesalahan ini, penting bagi operator baru untuk dilatih secara memadai tentang berbagai cara di mana mesin CNC dapat diprogram. Panduan pengguna dan pelatihan yang komprehensif, urutan gerakan, dan pengoperasian alat berat harus diberikan kepada operator baru oleh pemasok alat berat atau operator berpengalaman di lantai pabrik.

3. Perawatan Alat Mesin CNC Yang Buruk 

Mesin modern dengan beberapa bagian mekanis yang terus bergerak, Alat Mesin CNC perlu dibersihkan dan dirawat secara teratur agar tetap berjalan optimal.

Kegagalan membersihkan kotoran, material dan serpihan lainnya dapat menyebabkan penumpukan yang seiring waktu dapat mengakibatkan ketidakakuratan dalam pemesinan atau bahkan kegagalan mesin.

Untuk mencegah hal ini, operator alat berat harus mengikuti prosedur perawatan terperinci untuk peralatan mesin yang digunakan. Mereka juga harus secara teratur memeriksa tingkat pendingin atau aliran udara, misalnya filter udara, untuk memastikan bahwa pengoperasian terus berjalan lancar dan tidak terganggu.

Catatan: spindel yang terlalu panas dapat terjadi karena filter udara yang tersumbat di sistem pendingin Anda.

4. Keterampilan Dan Pelatihan Pekerja Yang Tidak Memadai

Dengan meningkatnya penggunaan komputasi dan pemrograman, operator peralatan mesin CNC saat ini membutuhkan seperangkat pengetahuan dan keterampilan yang berbeda. Tanpa keterampilan organisasi, perencanaan, dan pemrograman yang tepat, pekerja tidak dapat mengoptimalkan hasil mesin ini meskipun mereka memiliki keterampilan pemesinan dan pengalaman menggunakan model mesin sebelumnya di masa lalu.

Untuk memastikan bahwa ini teratasi, Anda perlu mempekerjakan operator mesin yang tepat yang dapat memvisualisasikan dan merancang proses pemesinan, memilih alat dan urutan yang benar untuk pekerjaan tersebut, dan menulis program.

5. Masalah Penjepitan / Pembongkaran Chuck Dan Perlengkapan

Ini bisa menjadi masalah besar jika bagian yang akan dikerjakan tidak dapat digenggam dengan aman oleh chuck, atau jika bergeser atau bergetar selama proses pengerjaan. 

Untuk mengatasi ini, pertimbangkan langkah-langkah berikut:

  • Periksa apakah bagian tersebut diposisikan dengan benar untuk memastikan penjepitan yang aman.
  • Periksa apakah pompa hidrolik dan tekanan hidrolik sudah diatur dengan benar.
  • Periksa apakah rahang yang digunakan dipasang dengan benar dan memadai untuk mencengkeram material. Pastikan cengkeraman permukaan yang lebih lebar daripada genggaman titik.
  • Jika chuck tidak membuka / menutup, periksa apakah foot switch berfungsi - lihat apakah kontak masih berfungsi dan kabel tidak putus.
  • Periksa apakah pelumas cukup untuk berbagai bagian chuck, dan tidak ada kotoran atau serpihan yang memengaruhi gerakan.
  • Periksa apakah chuck berfungsi berdasarkan perintah MDI M-code.
  • Periksa apakah keluaran solenoid berfungsi. Jika ya, kabel yang putus pada konektor bisa menjadi masalah.
  • Periksa apakah draw tube yang menghubungkan silinder hidrolik dan chuck berfungsi dengan baik, dan apakah longgar.

Perhatian: Bagian mesin yang tidak dijepit dengan benar dapat menyebabkan kecelakaan, kerusakan atau lebih buruk - operator cedera! Oleh karena itu, sangat penting bahwa suku cadang dijepit dengan benar oleh alat mesin.

6. Masalah Catu Daya

Terkadang, tampilan alat mesin CNC atau bagian yang berbeda mungkin tidak berfungsi karena masalah dengan catu daya. Untuk memperbaiki ini, pastikan daya dan voltase yang benar digunakan untuk sisi input daya dan catu daya. Anda selanjutnya harus melihat apakah sisi keluaran atau sekunder berfungsi dengan benar.

Rekomendasi: Biarkan spesialis melakukan pemeriksaan.

Jika tidak ada daya atau pembacaan tegangan rendah, pertimbangkan untuk melepaskan kabel keluaran dengan daya dimatikan, lalu hidupkan dan periksa kembali sisi keluaran. Anda juga dapat memeriksa untuk melihat apakah LED pada mesin berfungsi, dan melihat sekring untuk melihat apakah sudah meledak.

Catu daya yang stabil diperlukan dan merupakan dasar untuk operasi bebas masalah dengan peralatan mesin CNC apa pun.

Perhatian: Hubungi spesialis untuk pemeriksaan semacam itu pada bagian atau sambungan listrik.

7. Masalah Alat Otomatis Pengubah

Kadang-kadang, Anda mungkin menghadapi tantangan dengan pengubah alat otomatis di Alat Mesin CNC Anda. Ini dapat diselesaikan dengan mempelajari setiap langkah proses penggantian alat, dan memecahkan masalah dengan mendiagnosis apa yang salah.

Periksa apakah alas, lengan penggenggam, dudukan alat, lengan penyangga, dan majalah alat bekerja dengan baik dan lancar. Atau periksa gerakan lengan putar dan mekanis untuk melihat apakah mereka bekerja dengan baik. Jagalah juga agar pengubah alat otomatis dan dudukan alat bersih dari keripik dan cairan pendingin.

8. Getaran Mesin

Saat mesin CNC Anda bergetar saat melakukan tugasnya, ini dapat secara signifikan mengurangi masa pakai perkakas Anda, memengaruhi daya tahan mesin CNC Anda, atau merusak kualitas bagian mesin Anda. Anda dapat mendeteksi ini hanya dengan mendengarkan suara yang dihasilkan - ini terkadang sangat keras!

Untuk mengatasinya, Anda perlu mendiagnosis apakah benda kerja chatter atau tool chatter. Anda juga dapat menyesuaikan RPM proses pemesinan Anda, sehingga frekuensi proses pemesinan tidak akan beresonansi dengan frekuensi material.

Catatan: Untuk pusat pemesinan, penting untuk menggunakan pemegang alat yang seimbang saat menggunakan kecepatan spindel di atas 8.000 rpm. Jika tidak, tanda getar adalah yang pertama terlihat pada bagian mesin Anda. Ini akan diikuti oleh umur pahat yang lebih pendek dan terakhir, kegagalan bantalan spindel Anda.

9. Alat Mesin Terlalu Panas

Untuk pengerjaan mesin dengan volume tinggi dan jangka waktu lama, panas berlebih terkadang dapat terjadi. Perkakas mesin CNC Anda mungkin mencapai suhu 150 derajat atau lebih di dalamnya. Hal ini dapat berdampak negatif pada hasil pekerjaan pemesinan Anda, alat yang digunakan, serta mesin CNC itu sendiri.

Untuk menghindarinya, pastikan Anda membersihkan semua saluran secara teratur dan membersihkan mesin agar bebas dari kotoran, tanah dan material. Miliki kalender rutin untuk membersihkan semua serutan logam serta cairan yang digunakan dalam pemotongan.

Panas berlebih pada spindel mesin terutama berasal dari penggunaan ekstensif pada rpm tertinggi. Spindel dengan Pelumasan Gemuk tidak dapat digunakan selama berjam-jam pada rpm penuh. Spindel dengan Pelumasan Udara-Oli lebih baik, sedangkan spindel Pelumasan Oli-Jet, seperti yang digunakan Hwacheon, tidak memiliki masalah untuk bekerja paling lama bahkan pada rpm maksimum.

Variasi suhu lingkungan di bengkel juga mempengaruhi mesin terlalu panas. Hembusan angin / udara melalui pintu atau jendela yang terbuka dapat mempengaruhi keakuratan alat mesin presisi Anda.

Jendela lebar yang bagus di mana matahari dapat bersinar dengan bebas ditambah hembusan AC yang dingin dapat memberikan perasaan senang bagi operator Anda, tetapi mesin Anda tidak akan menikmatinya sama sekali karena telah terdistorsi di semua porosnya.

10. Mitra Alat Mesin CNC Yang Salah

Akhirnya, dan mungkin yang paling penting, Anda harus memilih mitra perkakas mesin CNC yang tepat untuk mengurangi terjadinya masalah mesin dan kesalahan manusia.

Kesalahan dan kesalahan peralatan mesin dapat merugikan perusahaan Anda dalam jangka panjang. Untuk memastikan hal ini diminimalkan, bekerjalah dengan perusahaan perkakas Mesin CNC yang sudah mapan dan berpengalaman yang menyediakan paket perawatan, pelatihan, dan servis purna jual yang komprehensif.

Dirancang dan diproduksi secara presisi dengan standar kualitas yang ketat, Perkakas Mesin CNC Hwacheon memiliki salah satu daya tahan dan umur terbaik di industri.

sumber: https://hwacheonasia.com/

Post a Comment for "10 Masalah Umum Pengoperasian Mesin CNC Dan Cara Memperbaikinya"