Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Memahami CNC Dan Tiga Gerakan Dasar Mesin CNC

Memahami CNC Dan Tiga Gerakan Dasar Mesin CNC
image via freepik

Memahami CNC Dan Tiga Gerakan Dasar Mesin CNC - Pernahkah Anda bertanya pada diri sendiri bagaimana mesin di pabrik tahu persis kapan harus berhenti membuat suku cadang yang seharusnya mereka buat? Nah, ini semua karena Computer Numerical Control (CNC). Namun untuk memahami CNC, Anda harus mengetahui apa itu Numerical Control (NC) terlebih dahulu.

SEJARAH MESIN CNC

Mesin NC pertama kali diperkenalkan setelah perang dunia ke-2 karena produksi massal menjadi tren saat itu. Mesin-mesin ini diberi satu set instruksi dalam kartu berlubang. Namun, mesin ini sudah terprogram dan parameternya sulit diubah.

Mesin NC ini masih membutuhkan banyak campur tangan manusia. Untuk mengilustrasikan hal ini, cobalah untuk melihat pada mesin bor. Banyak tindakan harus diambil untuk membuat produk. 

Prosesnya sebenarnya sangat rumit sehingga seseorang harus melakukan sesuatu hampir di setiap langkah proses produksi. Ini menciptakan jalan untuk terjadinya kesalahan karena kemungkinan kelelahan meningkat dengan pertumbuhan kuantitas.

CNC kemudian muncul saat teknologi komputer diperkenalkan. Kartu berlubang kemudian diganti dengan floppy disk, kabel, dan media transfer perangkat lunak lainnya. Ini membuatnya menjadi lebih mudah untuk mengelola dan mengedit data.

Produksi dan manufaktur direvolusi oleh peningkatan otomatisasi mesin CNC. Mesin-mesin ini memungkinkan kontrol tambahan atas kualitas dan konsistensi komponen yang diproduksi tanpa membebani operator. 

Ini mengurangi frekuensi kesalahan dan memberikan waktu bagi operator untuk melakukan tugas tambahan. Selain itu, otomatisasi ini memungkinkan tingkat fleksibilitas yang lebih tinggi dalam cara menahan komponen dalam proses pembuatan.

Dengan munculnya Computer Aided Manufacturing (CAM), bahkan pemrograman mesin CNC sangatlah mudah. Program ini sebenarnya mengambil sebagian besar proses pemrograman agar pengoperasiannya tidak terlalu membosankan. 

Namun, untuk menjadi pemrogram mesin CNC yang efektif, Anda harus tahu apa yang akan dilakukan mesin yang sedang Anda kerjakan. Itulah sebabnya operator sering kali merupakan orang terbaik untuk pekerjaan itu. 

Kemudahan yang diberikan mesin sangat bergantung pada kualitas mesin. Mesin-mesin CNC berbiaya rendah seringkali memiliki banyak fungsi yang harus diaktifkan secara manual. Namun, mesin berbiaya tinggi hampir sepenuhnya otomatis. 

Operator hanya perlu memuat atau membongkar benda kerja. Setelah siklus dimulai, operator hanya perlu duduk dan mengawasi setiap malfungsi. Stres pada operator sangat rendah sehingga beberapa bahkan mengeluh bosan di tengah siklus berjalannya mesin CNC tersebut.

KODE MESIN CNC

Bahasa pemrograman yang digunakan pada mesin CNC disebut G-Code. Kode-kode ini benar-benar memposisikan bagian-bagian dan melakukan pekerjaannya. Agar mesin dapat bekerja dengan baik, Anda harus memasukkan variabel yang benar seperti sumbu, titik referensi, aksesori mesin, dan lainnya. Setiap mesin memiliki sekumpulan variabel yang berbeda sehingga Anda harus berhati-hati untuk mencatat perbedaannya.

Selain G-Code, perintah logis atau pemrograman parametrik dapat digunakan untuk membuat proses lebih efisien waktu. Jenis bahasa pemrograman ini memperpendek program yang panjang dengan operan tambahan. Sebuah loop juga dapat diprogram sehingga menghilangkan kebutuhan untuk pengulangan pengkodean.

Karena fitur-fitur ini, pemrograman parametrik lebih efisien daripada menggunakan CAM. Ini memungkinkan pengguna untuk secara langsung dan efisien melakukan penyesuaian kinerja. Ini juga memungkinkan ekstensi ke fungsionalitas mesin yang menjalankannya. 

3 JENIS GERAKAN DASAR MESIN CNC

Computer Numerical Controlled (CNC) mungkin memiliki lebih dari satu jenis gerakan yang digunakannya, tetapi ada tiga jenis gerakan paling umum yang mudah diingat. Ini adalah Gerak cepat, Gerak garis lurus, dan Gerak melingkar.

Semua jenis gerakan ini mungkin tampak berbeda tetapi mereka memiliki dua kesamaan, yaitu bahwa semuanya adalah modal dan titik akhir dari setiap gerakan ditentukan dalam perintah gerakan. Dengan menjadi modal itu berarti bahwa jenis gerakan akan berlaku sampai diubah sebaliknya. 

3 jenis gerakan umum mesin CNC, yaitu:

a.  Rapid Motion Type

Jenis gerak cepat ini juga disebut pemosisian. Jenis gerakan ini digunakan adalah dengan memanfaatkan kecepatan tercepat dari gerakan perintah mesin. Contoh penggunaan gerak cepat adalah bergerak untuk membersihkan penghalang, menempatkan alat pemotong ke dan dari posisi yang diinginkan, dan program apa pun yang menyediakan skema tanpa pemotongan.

Perintah yang biasanya diprogram ke mesin CNC adalah G00 karena pada perintah ini akan ditentukan titik akhir untuk gerak cepat.

Mesin CNC, dengan sebagian besar kontrol yang diberikan, akan dapat bergerak secepat mungkin di semua sumbu yang diperintahkan. Dalam kasus gerak cepat, satu sumbu mungkin dapat mencapai titik akhirnya sebelum sumbu lainnya. 

Pergerakan garis lurus tidak akan terjadi dengan jenis fungsi perintah cepat dan programmer mesin harus memperhitungkan bahwa tidak ada penghalang yang harus dihindari. Gerakan garis lurus akan terjadi bahkan selama perintah gerakan cepat jika dilakukan dengan kontrol lain.

2. Gerakan Garis Lurus (Straight Line Motion)

Jenis gerakan ini akan memungkinkan pemrogram mesin untuk memerintahkan gerakan garis lurus sempurna di dalam mesin. Berbeda dengan jenis gerakan cepat, gerakan garis lurus akan memungkinkan pemrogram untuk memvariasikan laju gerakan atau laju umpan yang akan digunakan selama gerakan. 

Contoh penggunaan gerakan garis lurus adalah diameter belok lurus, lancip, saat milling permukaan lurus, dan saat mengebor ini karena contoh tersebut memerlukan gerakan pemotongan lurus.

Kata umum untuk menentukan gerakan garis lurus ke dalam mesin adalah G01, karena dalam perintah ini pemrogram akan memasukkan titik akhir yang diinginkan di dalam setiap sumbu.

C. Gerakan Melingkar (Circular Motion)

Jenis gerakan ini akan menyebabkan mesin bergerak ke arah jalur melingkar dan digunakan untuk menghasilkan jari-jari dalam pemesinan. Ketika berbicara tentang titik-titik pada laju umpan gerak melingkar, itu sama dengan titik pada gerak garis lurus.

Selain gerakan garis lurus dan gerak cepat, ada dua kode G yang biasa digunakan saat memprogram gerakan melingkar ke dalam mesin. Ini adalah G02 dan G03. G02 digunakan saat programmer menginginkan gerakan searah jarum jam ke dalam mesin sedangkan G03 digunakan untuk membuat gerakan berlawanan arah jarum jam. 

Untuk mengetahui perintah mana yang akan digunakan, programmer harus melihat gerakan dengan perspektif yang sama seperti apa gerakan mesin nantinya, apakah searah jarum jam atau berlawanan arah jarum jam. 

Persyaratan lain yang akan diprogram ke dalam mesin yang akan menggunakan gerakan melingkar adalah bahwa programmer harus menentukan jari-jari busur yang akan dibangkitkan. Dengan kemajuan teknologi baru di CNC, kata "R" sekarang digunakan untuk menentukan radius.

Untuk kontrol yang lebih lama dalam mesin CNC, "I", "J", dan "K" digunakan untuk menentukan lokasi titik pusat busur. 

Demikianlah uraian singkat tentang Memahami CNC Dan Tiga Gerakan Dasar Mesin CNC. Semoga bisa menambah wawasan dan pengetahuan Anda.

Post a Comment for "Memahami CNC Dan Tiga Gerakan Dasar Mesin CNC"