Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Hubungan Populasi Manusia Dengan Kerusakan Lingkungan

Hubungan Populasi Manusia Dengan Kerusakan Lingkungan
image via pixabay

Hubungan Populasi Manusia Dengan Kerusakan Lingkungan

Istilah populasi manusia dan deforestasi (penebangan hutan) telah digunakan secara bergantian seiring dengan perjalanan waktu. Mungkinkah ini berarti bahwa pertambahan jumlah manusia menjadi penyebab utama penipisan hutan kita hari ini? Yah, mungkin itu benar-benar bisa terjadi, dan memang benar - benar ada Hubungan Populasi Manusia Dengan Kerusakan Lingkungan yang terjadi saat ini.

Bagaimanapun, manusia memang harus bertanggung jawab atas segala sesuatu yang terjadi di planet bumi ini, dari pemotongan pohon, pelebaran jalan hingga pembangunan sarana infrastruktur untuk menunjang mobilitas dan pergerakan manusia. Mereka mengatakan bahwa manusia membangun untuk dunia yang lebih baik, tetapi apakah itu benar-benar tujuan mereka? Apakah manusia benar-benar membangun untuk dunia atau mereka membangun untuk diri mereka sendiri?

Tidak realistis untuk menekankan besarnya kehancuran umat manusia yang memusnahkan hutan. Konversi lahan hutan  menjadi pemukiman oleh perbuatan manusia menunjukkan salah satu ancaman terbesar dalam variasi lingkungan global dan salah satu pendorong utama kematian keanekaragaman hayati. 

Sumber daya kita yang begitu luas telah dibersihkan, rusak dan hancur oleh para penebang kayu ilegal, transformasi ke pertumbuhan tanaman, pembangunan jalan, kebakaran hutan (baik di sengaja atau tidak), dan dengan cara yang tak terhitung jumlahnya. Upaya untuk memanfaatkan dan memotivasi hutan telah menjadi premis yang tak terbayangkan dalam revolusi bumi, di berbagai komunitas, dan di banyak negara.  Deforestasi dan pertumbuhan manusia memang telah membawa setumpuk implikasi di planet kita ini.

Tren Historis

Saat ini, penelitian dan studi deforestasi menunjukkan beberapa kesimpulan yang dapat dibuat. Pada saat jumlah penduduk tidak padat, dapat dicapai untuk melestarikan hutan utuh dengan luas lahan yang luas. Alih-alih populasi yang berkelanjutan terutama melalui transformasi lahan pertanian, mereka dapat dengan mudah diberi makan hanya dengan panen kecil tanpa kebutuhan khusus untuk budidaya lahan. 

Namun, bahkan di lokasi yang dihuni mereka saat ini, kekuatan luar seperti penetapan untuk ternak dan kayu di bagian lain dunia ini dapat mengakibatkan deforestasi yang tidak secara langsung terkait dengan populasi terbatas. Ini telah terbukti menjadi salah satu penyebab yang mengarah pada deforestasi di hutan besar seperti Amazon. Mereka memproduksi kayu bukan untuk diri mereka sendiri, tetapi juga untuk kebutuhan negara-negara berkembang lainnya. Dan itu semua berhubungan dengan faktor ekonomi. 

Ketika populasi manusia meningkat, maka permintaan untuk membersihkan lebih banyak hutan juga meningkat. Demikian juga, kebutuhan akan konsumsi yang sangat diperlukan mendorong orang menuju alam karena tidak ada bentuk lain yang layak untuk kelangsungan hidup manusia. Ini hanya naluri dasar bagi manusia bahwa ia memberi makan dirinya sendiri untuk masalah keberadaan yang berkelanjutan. 

Namun, ada metode untuk melestarikan hutan dan masih mendapat manfaat darinya. Biasanya, keserakahan dan kekuasaan mengakibatkan efek merusak deforestasi. Jika dikendalikan dalam tingkat yang wajar, maka kemungkinan tidak akan membahayakan alam. Jadi, Hubungan Populasi Manusia Dengan Kerusakan Lingkungan bisa di hindari asalkan ada upaya dan aturan yang jelas dan tegas yang membatasi konversi lahan hutan menjadi pemukiman.

Apa Yang Bisa Dilakukan Manusia

Jelas, populasi manusia dan deforestasi adalah istilah yang tidak dapat dipisahkan. Di mana ada panggilan untuk makanan, kebutuhan akan tanah pertanian juga muncul, dan permintaan penebangan dan budidaya pertanian terjadi secara luas di seluruh planet bumi ini. Sarana untuk tidak membahayakan bumi saat masih bertahan sangat dapat dicapai. 

Dalam rangka membawa hal ini menjadi kenyataan, kita membutuhkan orang-orang yang dihormati dan cukup bermartabat untuk melindungi bumi dan sumber dayanya. Manusia perlu menjaga harta mereka yang dapat mereka manfaatkan sepanjang waktu.

Alam menemukan jalan kembali pada kita ketika kita tahu bagaimana menjaga dan memeliharanya. Apa yang bisa dilakukan manusia hanyalah tentang apa yang kita bersedia lakukan. 

Apa Itu Deforestasi? 

Hubungan Populasi Manusia Dengan Kerusakan Lingkungan
image via pixabay

Manusia kini telah merasakan murka alam. Tampaknya semakin hari semakin banyak bencana alam yang terjadi dan ini telah menyebabkan kesadaran kita tentang sumber daya di bumi. Hutan adalah ekosistem yang paling terpengaruh di planet ini. Hal ini mungkin disebabkan oleh fakta bahwa kebutuhan pokok membutuhkan pohon sebagai bahan bakunya.

Yang lebih mengerikan lagi adalah keinginan manusia untuk memiliki lahan yang lebih luas, sehingga mereka memotong lebih banyak pohon untuk mengubah daerah itu menjadi komunitas perumahan atau subdivisi dan lahan pertanian atau lebih buruk sebagai tempat pembuangan sampah. Dan ini mungkin bisa menjadi jawaban atas apa itu deforestasi.

Deforestasi Menurut Definisi

Menurut definisi, deforestasi berarti penghapusan atau penebangan pohon dari hutan atau mengubah hutan menjadi lahan komersial. Umumnya, deforestasi menunjukkan ekstraksi pohon tanpa reboisasi yang cukup atau upaya untuk menanam kembali pohon di tempat lain untuk menggantikan pohon - pohon yang telah di tebang. 

Sejak dahulu kala, manusia telah membuat lingkungan beradaptasi dengan kebutuhan peradaban yang terus meningkat. Pertama, mereka menebang pohon untuk digunakan dengan ramah, selanjutnya untuk tempat berlindung, dan kemudian untuk bahan baku kertas dan produk lainnya. Ribuan hektar hutan telah dibersihkan di seluruh dunia untuk membuka jalan bagi inovasi manusia dan persyaratan spasial. Tampaknya hutan hadir untuk memenuhi kebutuhan dan keinginan manusia.

Meningkatkan Kesadaran

Adalah sifat manusia untuk dipindahkan ke dalam tindakan nyata ketika rasa kesejahteraan kita menjadi terancam punah. Ini tidak diragukan lagi alasan mengapa kebanyakan orang menjadi khawatir atas deforestasi. 

Cara termudah untuk membuat orang peduli adalah dengan menekankan manfaat hutan, dan untuk menunjukkan bagaimana penipisannya secara radikal akan mengubah hidup kita menjadi lebih buruk. 

Pertama, deforestasi berkisar pada sejumlah masalah tetapi tidak ada yang sama pentingnya dengan dua subjek utama yang harus kita waspadai, yaitu:

  • Pemanasan global 
  • Emisi gas rumah kaca

Pohon menyerap zat karbon dioksida, membantu mengurangi jumlah karbon yang dilepaskan ke atmosfer kita. Deforestasi membunuh pohon yang membantu kita mencegah efek dari emisi gas rumah kaca. Efek gas rumah kaca telah menyumbang bumi atas semua kenaikan suhu yang terjadi, sehingga menyebabkan pola cuaca yang aneh. Itulah sebabnya frekuensi kekeringan, banjir, gelombang pasang, dan bencana alam lainnya telah meningkat akhir - akhir ini. 

Kekhawatiran kedua adalah bahwa pohon-pohon yang dibersihkan untuk membuka jalan bagi berkembangnya kota metropolis hanya ditebas dan dibakar. Selain dari emisi karbon dioksida yang berlebihan yang dibawa oleh kayu yang terbakar, dimana pohon-pohon tersebut akan lebih baik digunakan untuk menyediakan tempat berlindung bagi para tunawisma, bahan bangunan atau usaha yang bermanfaat lainnya. Efek berikutnya benar-benar menghancurkan. Siapa yang tahu bahwa deforestasi dapat menyebabkan begitu banyak sakit kepala bagi kita?

Ya, siapa yang tahu? Jika saja orang-orang telah mengambil waktu untuk menginformasikan diri mereka sendiri maka mereka akan dapat membuat keputusan berdasarkan informasi dan memperjuangkan apa yang benar. 

Apa Yang Dapat Anda Lakukan Untuk Membantu?

Karena Anda sekarang mengetahui dan paham tentang apa itu deforestasi, itu akan sangat membantu untuk memimpin dalam langkah-langkah awal untuk berubah. Apakah Anda berpikir apa yang dapat dilakukan individu rendahan untuk membantu? Nah, langkah-langkah kecil membuat perbedaan besar terutama ketika semua orang bekerja pada tujuan yang sama. Berbekal dengan pengetahuan tentang bencana yang dapat dibawa oleh deforestasi pasti akan membuat seseorang mengatur tindakannya. 

Mulailah dengan melestarikan bahan rumah tangga yang paling mendasar seperti handuk kertas, serbet, dan kertas. Mendaur ulang dan mengetahui cara mendaur ulang bahan - bahan tersebut akan sangat membantu menemukan solusi untuk emisi gas rumah kaca. Selanjutnya adalah menjadi pro aktif dan membantu mendidik orang lain dengan bergabung dengan kelompok kampanye yang berjuang melawan deforestasi.

Umumnya Anda tidak harus menjadi seperti orang gila yang berteriak - teriak di jalanan dan bergabung dengan unjuk rasa, mulailah dengan mengubah sikap dan pandangan Anda dan kemudian Anda akan melihat bahwa hal-hal kecil memang membuat perbedaan. 

Demikianlah artikel mengenai Hubungan Populasi Manusia Dengan Kerusakan Lingkungan. Semoga bermanfaat dan bisa menginspirasi Anda.

Post a Comment for "Hubungan Populasi Manusia Dengan Kerusakan Lingkungan"