Siklus Hidup Ilmu Pengetahuan


Siklus Hidup Ilmu Pengetahuan
image via freepik

Siklus Hidup Ilmu Pengetahuan

Ilmu sihir, ilmu agama, ilmu kimia dan ilmu pengetahuan lainnya saling mendukung antara  satu sama lainnya dan masing-masing transisi dan siklus hidup.

Berikut ini adalah pandangan dan opni dari tiga orang tokoh dunia tentang siklus ilmu pengetahuan, antara lain:

R.P. Feynman pernah mengatakan bahwa, "Ada suatu masa ketika surat kabar mengatakan bahwa hanya dua belas orang yang dapat memahami teori relativitas. Saya tidak percaya bahwa ada yang pernah mengatakan seperti itu. Di sisi lain, saya pikir aman untuk mengatakan bahwa tidak ada yang  dapat memahami mekanika kuantum. Jangan terus mengatakan kepada diri sendiri, jika Anda mungkin bisa menghindarinya."

J. C. Maxwell, di Faraday's lines of force, mengatakan, "Proses pertama, oleh karena itu, dalam studi effectual ilmu pengetahuan, harus salah satu menyederhanakan dan pengurangan hasil penyelidikan sebelumnya untuk suatu bentuk di mana pikiran dapat menangkap mereka ."

John S. Bell, berbicara dan tak terkatakan dalam mekanika kuantum, " ...rumus konvensional teori kuantum, dan teori medan kuantum khususnya, Tidak profesional kabur dan rancu. Ilmuwan teoritis profesional harusnya bisa berbuat lebih baik. Bohm telah menunjukkan kita jalan."

Dalam konteks yang lain, fisikawan telah mampu mengambil kata-kata dari bahasa biasa dan menggunakannya sebagai istilah teknis. Sebagai contoh "keanehan", "pesona", dan "keindahan" dari fisika partikel dasar. Pada kenyataannya kata - kata tersebut memiliki efek merusak pada sebuah diskusi, bahwa saya pikir sekarang harus dilarang sama sekali dalam mekanika kuantum.

Dalam fisika satu-satunya pengamatan yang harus kita pertimbangkan adalah pengamatan posisi, jika hanya posisi instrumen pointer. Ini adalah jasa besar gambar de Broglie-Bohm yang memaksa kita untuk mempertimbangkan fakta ini. Jika Anda membuat Axiom, bukan definisi dan teori, tentang "pengukuran" dari apa pun, maka anda melakukan redundansi dan ketidakkonsistenan resiko."

Pierre Thierry de Chardin, mengatakan, "Untuk penampilan luar, dunia modern lahir dari gerakan anti agama, manusia menjadi mandiri dan alasan keyakinan . Generasi kita dan dua generasi yang sebelumnya telah mendengar sedikit tapi berbicara tentang konflik antara ilmu pengetahuan dan iman.

Ini adalah contoh yang baik dari siklus hidup teori ilmiah, terdiri dari tiga fase, yaitu:

  • Pertumbuhan
  • Patologi transisi
  • Ossifikasi
Ilmu pengetahuan saat ini berada dalam tahap Ossifikasi. Segera akan berhasil dengan disiplin atau magisterium yang lain. Penjelasan lain tentang kondisi ilmu pengetahuan saat ini harus ditolak, bahwa pengetahuan manusia dibatasi oleh alam, bahwa dunia secara inheren tidak bisa dimengerti, bahwa metode pemikiran dan pemahaman cenderung membentuk sistem mitos tertutup dan bahwa ada masalah dengan bahasa yang kita gunakan untuk membuat kita jelaskan dunia dan communicable.

Teori ilmiah tampaknya menjadi subjek untuk proses seleksi alam sangat banyak sebagai organisme berada di alam.

Siklus Hidup Ilmu Pengetahuan
image via pixabay

Memang, perdebatan antara "realis" dan "anti-realis" dalam filsafat ilmu pengetahuan dapat diselesaikan dengan mengadopsi pemikiran tunggal bahwa alam semesta itu sendiri tidak abadi. Dengan menantang subjek tetap studi (Dunia) dengan sifat transien - anti-realis yang menang.

Kekuatan supranatural, intervensi supranatural, bertentangan dalam hal, oxymorons. Jika ada sesuatu atau kekuatan yang ada maka itu adalah hal yang alami, yang mana itu adalah supernatural. Mukjizat tidak hanya mengingkari hukum-hukum alam, tetapi juga secara logis. Yang secara logis mungkin dan dapat dialami.

Tapi, sekali lagi, kita dihadapkan dengan asumsi "latar belakang tetap". Bagaimana jika alam itu sendiri berubah dalam cara yang pasti untuk membingungkan ilmu pengetahuan yang lebih benar? Kemudian, alam bergeser secara keseluruhan, sebagai sistem, bisa disebut "supernatural" atau "ajaib".

Di satu sisi, inilah bagaimana cara ilmu pengetahuan berkembang. Hukum alam diusulkan atau diterima. Sebuah peristiwa terjadi atau pengamatan yang dibuat yang tidak dijelaskan atau diprediksi oleh itu. Hal ini, menurut definisi, pelanggaran dari yang disarankan atau menerima hukum yang, demikian, dipalsukan. Kemudian, hukum alam diubah atau ditulis ulang seluruhnya, untuk merefleksikan dan mencakup kejadian luar biasa ini.

Peristiwa luar biasa dapat dibandingkan dengan kejadian - kejadian ajaib sebelumnya. Ada beberapa gangguan supranatural terhadap hal - hal yang normal. Hal ini menghadapi tantangan yang luar biasa dan menghilangkan atribut yang "abnormal" atau "supernatural" dalam kemajuan ilmu pengetahuan sebagai sebuah aktivitas ajaib. 

Kembali ke tahap terakhir siklus hidup ini, yakni Ossifikasi. Disiplin menjadi bobrok dan, mengikuti" psikotik " fase transisi, masuk ke dalam keadaan lumpuh yang ditandai dengan berikut:

Semua aspek praktis dan teknologi disiplin sekarat dipertahankan dan terus dimanfaatkan. Secara bertahap konseptual dan teoritis menghilang atau digantikan oleh disiplin baru, tetapi proses penemuan tidak menguap begitu saja. Mereka dimasukkan ke dalam disiplin baru dan, pada waktunya, yang dikaitkan untuk itu, ditandai sebagai penerus yang sah dari disiplin yang mendahului.

Para praktisi dari disiplin lama membatasi diri untuk menyalin dan replikasi berbagai aspek dari disiplin lama, terutama properti intelektual mereka (tulisan, penemuan, bahan teoritis lain). Replikasi ini tidak menyebabkan penciptaan pengetahuan baru atau bahkan untuk diseminasi yang lama. Ini adalah proses Hermetik, terbatas pada yang pernah menurun lingkaran dari inisiasi. Lembaga khusus mengatur pengulangan materi yang berkaitan dengan disiplin lama, pengolahan dan penyalinan. Lembaga yang terkait dengan disiplin yang mati sering dibiayai dan didukung oleh negara yang selalu adalah agen konservasi, pelestarian dan kesesuaian.

Jadi, evolusi dimensi kreatif dari disiplin sekarang sudah hilang. Tidak ada paradigma baru atau revolusi yang terjadi. Exegesis dan replikasi tulisan-tulisan kanonikal menjadi aktivitas predominant. Formalitas tidak disesuaikan untuk pengawasan dan hukum yang berasumsi abadi, abadi, dan kualitas abadi.

Ritual yang muncul merupakan tujuan mengalihkan perhatian dari subversif," terlarang " dalam cara berpikir. Upacara yang kaku ini mengingatkan pada gangguan obsesif-kompulsif pada individu yang terlibat dalam pola perilaku ritualistik untuk menangkis pikiran yang salah atau korup".

Praktisi dari disiplin lama mencari untuk kekuatan disiplin ilmunya. Ritual adalah bentuk khusus pengetahuan yang dapat diperoleh hanya dengan inisiasi. Status seseorang dalam hirarki dari kedisiplinan mati bukan hasil dari variabel objektif yang diukur dari atau bahkan dari penilaian yang pantas. Ini adalah hasil dari politik dan interaksi kekuasaan lainnya. 

Kekosongan yang ditinggalkan oleh ketiadaan emosi positif diisi oleh emosi negatif. Disiplin dan murid-muridnya menjadi fobia, paranoid, defensif, dan dengan tes realitas yang salah. Tanpa kemampuan untuk menghasilkan konten baru, menarik, disiplin lama yang mengarah pada motivasi oleh manipulasi emosi negatif. Orang-orang ketakutan, terancam, digiring, menyerah. Dunia dicat dalam palet apokaliptik seperti diperintah oleh irasionalitas, kacau, berbahaya, atau bahkan mematikan. Hanya disiplin lama yang berdiri antara yang adherents dan kiamat.

Disiplin ilmu baru kemudian muncul, dan disajikan sebagai heretic, makan siang fringe, tidak konsisten, reactionary dan terikat untuk kemanusiaan ke beberapa abad kegelapan. Ini antara disiplin atau pertentangan antar paradigma. Ini mengikuti fase psikotik. Disiplin lama beralih ke beberapa wujud transendental (Tuhan, Setan, atau pengamat alam sadar cerdas dalam interpretasi dari formalisme kuantum mekanik). Dalam arti ini, disiplin yang sekarat sudah psikotik dan bertabrakan ujian realitas.

Ini, memang, adalah gejala utama, dan merupakan ciri-ciri khas hallmark, dari ilmu sabar. Mereka menyangkal kenyataan. Mereka dibuat oleh sistem kepercayaan, dan mitos. Mereka memerlukan penilaian terhadap penghakiman dan ketidakpercayaan, pembatasan sukarela dari pencarian kebenaran dan keindahan.

Itulah uraian artikel tentang Siklus Hidup Ilmu Pengetahuan, semoga bermanfaat untuk Anda.

0 Response to "Siklus Hidup Ilmu Pengetahuan"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel