Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Pengertian Energi Matahari Yang Perlu Kita Ketahui


Pengertian Energi Matahari Yang Perlu Kita Ketahui
image via freepik

Apa itu energi matahari? Energi Matahari (Surya) adalah bentuk energi terbarukan yakni dengan cara memanfaatkan energi cahaya yang berasal dari Matahari. Hal ini dilakukan dengan mengubah sinar Matahari menjadi energi listrik dengan menggunakan panel atau sel-sel surya.

Panel surya atau photovoltaics diciptakan pada tahun 1880 oleh Charles Fritts. Meskipun tidak mengkonversi banyak sinar matahari menjadi listrik pada saat itu, hal ini menjadi tanda dimulainya revolusi tentang hal tersebut yang terus berjalan hingga abad ke-20. Contoh terbesar mungkin adalah satelit ruang angkasa Vanguard 1 yang dilengkapi dengan solar cells yang memungkinkan untuk mengirimkan kembali ke bumi setelah baterai kimianya habis.

Sukses tersebut telah mendorong NASA dan Rusia untuk bekerjasama dengan meluncurkan satelit lain termasuk Telstar yang terus berfungsi sebagai tulang punggung dari struktur telekomunikasi di bumi hingga hari ini.

Peristiwa yang paling signifikan yang merangsang permintaan energi surya adalah krisis minyak  bumi yang terjadi pada tahun 1973 yang lalu. Pada masa itu perusahaan-perusahaan listrik menerapkan tarif seratus dolar per watt. Pada tahun 1980 tarif tersebut turun dan menjadi hanya $7 per watt. Sayangnya, kekurangan dana pemerintah tidak mampu mempertahankan pertumbuhannya sehingga pertumbuhan energi surya hanya berada pada kisaran 15% per tahun mulai dari 1984 sampai dengan tahun 1996 yang lalu.

Ada permintaan penurunan dalam permintaan energi surya di Amerika Serikat, akan tetapi justru meningkat di Jepang dan Jerman. Dari 31.2 megawatts di tahun 1994, meningkat menjadi sebanyak 318 megawatts di tahun 1999 dan pertumbuhan produksi dunia meningkat sebanyak 30% hingga akhir abad ke-20.

Setelah Jepang dan Jerman, Spanyol adalah pengguna ketiga terbesar energi surya, kemudian diikuti oleh Perancis, Italia dan Korea Selatan.

Ada tiga pendekatan dasar untuk mendapatkan hasil yang paling hebat dari energi surya. Ini adalah pasif, aktif dan tata surya fotovoltaic sistem.

1. Pemanas matahari pasif, hal ini menuntut untuk melakukan banyak hal terkait dengan desain bangunan. Ini akan memungkinkan bangunan untuk menghindari kehilangan panas sehingga orang-orang di dalam akan merasa tingkat kenyamanan besar dengan adanya ventilasi dan pencahayaan. Rumah yang menerapkan hal ini akan sangat mengurangi persyaratan pemanas mereka sebanyak 80% dengan biaya yang sangat minimal.

2. Pemanas matahari aktif digunakan untuk mengubah sinar matahari menjadi panas yang menyediakan ruang atau pemanas air. Digunakan secara ekstensif di Eropa, mendapatkan ukuran yang tepat akan mencakup 50% sampai 60% persyaratan panas pemanas air panas Anda.

3. Terakhir adalah fotovoltaic yang mengubah radiasi matahari menjadi listrik. Hal ini dilakukan dengan menginstal sel surya di tanah dan dengan semakin besarnya intensitas cahaya yang di tangkap, maka akan semakin besar pula aliran listrik yang akan dihasilkan. Ini tersedia dalam ukuran yang berbeda dan beberapa dipasang dalam perangkat konsumen seperti kalkulator dan jam tangan.

Beberapa kendaraan saat ini juga digerakkan dengan menggunakan energi surya. Mobil-mobil tersebut mungkin belum di produksi secara besar - besaran oleh para produsen otomotif dan belum begitu diminati oleh konsumen di seluruh dunia. Namun satu hal yang pasti bahwa hal tersebut merupakan sebuah terobosan yang sangat revolusioner.

Kita harus benar-benar serius tentang melestarikan lingkungan dan mengurangi permintaan kita akan bahan bakar fosil (minyak), dan memaksimalkan penggunaan energi surya sebagai salah satu pilihan kita. Kita harus melobi dan meyakinkan para pemimpin dan pemerintah kita untuk melakukan upaya yang lebih karena itu adalah cara termurah dalam menyediakan rumah kita dengan listrik dibandingkan dengan baterai yang diisi ulang, minyak tanah ataupun lilin.

Energi Surya Adalah Masa Depan

Pengertian Energi Matahari Yang Perlu Kita Ketahui
image via freepik

Perlu saya ungkapkan bahwa kita telah mengkonsumsi bahan bakar fosil pada tingkat yang lebih besar daripada yang pernah kita miliki selama 50 tahun terakhir. Permintaan itu didorong oleh peningkatan mobil di jalan, jumlah pesawat yang terbang ke udara dan jumlah rumah yang membutuhkan aliran listrik. Sayangnya, kita akan kehabisan sumber daya ini pada akhir abad ini , maka itulah sebabnya kita harus datang dengan cara lain untuk mendapatkan kekuatan dan energi surya mungkin adalah pilihan yang tepat di masa depan.

Energi matahari adalah sebuah energi yang sangat besar.  Pada masa lalu orang-orang Yunani dan Cina menggunakan energi Matahari ini untuk membakar sesuatu sampai akhirnya pada tahun 1880 Charles Fritts menemukan dan membuat panel (sel) surya untuk pertama kalinya.

Alih-alih menggunakan pemanas untuk menghangatkan rumah dimusim dingin di Eropa dan Amerika, ternyata sinar matahari juga dapat digunakan untuk mengendalikan suhu. Anda hanya perlu sebuah jendela yang besar dan nuansa untuk mengontrol jumlah sinar matahari yang masuk ke dalam dan menjaga panas diserap selama siang hari untuk tetap ada di malam hari.

Energi matahari juga bisa digunakan untuk membantu upaya kita untuk mengurangi ketergantungan pada sumber daya yang tidak dapat diperbarui seperti minyak bumi atau batubara.

Ini terjadi ketika sel-sel surya terpasang di atap rumah kita sehingga akan dapat menangkap sebanyak mungkin sinar matahari dan kemudian mengkonversinya menjadi listrik.  Anda akan membutuhkan 10 atau 12 sel untuk menangkap setidaknya satu kilowatt listrik.

Satu-satunya hal yang menjadi tantangan terbesar tentang penggunaan energi surya ini adalah bahwa hal itu hanya dapat menghasilkan daya selama satu hari. Jawaban untuk ini adalah untuk menempatkan sistem tambahan di tempat yang akan menyimpan energi dan menggunakannya ketika sinar matahari tidak tersedia (karena cuaca mendung atau hujan). Alat ini dalam bentuk baterai yang akan memberikan kenyamanan kepada kita terutama untuk penggunaan listrik dimalam hari.

Kemajuan teknologi telah mengambil energi surya ke tingkat yang lebih tinggi berikutnya. NASA menggunakannya untuk menggerakkan satelit di orbitnya. Panel surya yang terinstal di pesawat udara memungkinkan untuk terbang melintasi lautan sementara mobil bisa bepergian dengan kecepatan hingga 40 mil per jam.  Panel surya ini juga digunakan untuk daya listrik pada mercusuar sehingga kapal - kapal akan dapat menemukan jalan mereka di laut sementara pesawat bisa mendarat di bandara di tengah padang pasir.

Energi surya sangat aman bagi lingkungan hidup karena tidak memancarkan gas berbahaya atau bahan kimia ke udara. Ini adalah sumber daya terbarukan yang belum sepenuhnya dikembangkan oleh banyak negara yang membuatnya sangat layak untuk energi di masa depan.

Tapi apakah itu satu-satunya jawaban untuk mengurangi ketergantungan kita pada minyak? Tidak, karena energi surya hanyalah salah satu pilihan bagi kita. Kita juga dapat memanfaatkan kekuatan angin, gelombang di lautan, panas bumi, dan hidrolistrik. Kita tidak bisa lagi mengandalkan batu bara atau bahkan energi nuklir yang dapat membahayakan lingkungan hidup kita.

Ini adalah sesuatu yang kita harus dorong untuk terus dikembangkan oleh pemerintah demi kelangsungan hidup generasi kita berikutnya.

Post a Comment for "Pengertian Energi Matahari Yang Perlu Kita Ketahui"