Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

10 Dewa Terkuat Dalam Mitologi Yunani

 

10 Dewa Terkuat Dalam Mitologi Yunani
credit:pixabay

Polytheism, the belief in many gods. Polytheism characterizes virtually all religions other than Judaism, Christianity, and Islam, which share a common tradition of monotheism, the belief in one God.

Politeisme, kepercayaan pada banyak dewa. Politeisme mencirikan hampir semua agama selain Yudaisme, Kristen, dan Islam, yang berbagi tradisi monoteisme yang sama, kepercayaan pada satu Tuhan.

Sifat Politeisme

Dalam rangka menganalisis dan mencatat berbagai kepercayaan yang berhubungan dengan dewa, sejarawan agama telah menggunakan kategori tertentu untuk mengidentifikasi sikap yang berbeda terhadap dewa. Dengan demikian, di bagian akhir abad ke-19 istilah henoteisme dan kathenoteisme digunakan untuk merujuk pada pengagungan dewa tertentu sebagai yang tertinggi secara eksklusif dalam kerangka himne atau ritual tertentu — misalnya, dalam himne Veda (the teks suci kuno India). Proses ini sering kali terdiri dari pemuatan atribut dewa lain pada fokus penyembahan yang dipilih. Dalam kerangka bagian lain dari tradisi ritual yang sama, dewa lain dapat dipilih sebagai fokus tertinggi. Kathenoteisme secara harfiah berarti kepercayaan pada satu tuhan pada satu waktu. Istilah monolatri memiliki arti yang terhubung tetapi berbeda; itu mengacu pada pemujaan satu tuhan sebagai objek tertinggi dan satu-satunya pemujaan suatu kelompok sementara tidak menyangkal keberadaan dewa-dewa yang termasuk dalam kelompok lain. Istilah henoteisme juga digunakan untuk menutupi kasus ini atau, lebih umum, berarti percaya pada supremasi satu tuhan tanpa menyangkal yang lain. Ini tampaknya menjadi situasi untuk periode di Israel kuno sehubungan dengan kultus Yahweh.


Tidak seperti mitologi lain yang dewa-dewa mereka begitu hebat dan misterius, dewa-dewa Yunani relatif manusiawi dalam cara mereka tampil dan berperilaku. Mereka bisa makan, jatuh cinta, menipu dan ditipu dan bahkan berkelahi di antara mereka sendiri. Alam para dewa di Yunani kuno sama seperti hari lain di dunia korporat di mana setiap orang berjuang untuk bertahan hidup di tengah persaingan. Kebanyakan orang akan berpendapat bahwa Zeus adalah orang besar yang paling hebat karena tidak ada dewa lain yang bisa mengalahkannya tetapi apakah itu semua yang ada di sana? Misalnya, Athena, dalam kebijaksanaannya bisa dengan mudah menggoyahkan semua dewa ke sisinya sementara hades bisa dengan mudah memusnahkan semua pengikut dewa lain jika dia mau.


Kronos-Dewa Waktu

Kronos


Sebagian besar cerita berputar di sekitar bagaimana Zeus dan saudara-saudaranya bekerja sama untuk mengalahkan ayah mereka Cronus dan memenjarakannya di Tartarus. Tentu saja, ibu Zeus, Thea, berhasil menyembunyikan Zeus dari Kronos sehingga dia tidak akan ditelan seperti saudara-saudaranya yang lain. Namun, jangan lupa bahwa selama para raksasa menguasai Bumi, Kronos adalah pemimpin dari semua Titan dan berhasil menjaga semuanya tetap bersama. Dia cukup kuat untuk memaksa semua Titans tunduk di bawahnya. Kronos juga dewa waktu, jadi dia bisa dengan mudah menghentikan waktu, memundurkan waktu, atau hanya mendorongnya jauh ke depan sehingga memusnahkan Olympian jika dia mau.


Hephaestus-Dewa Penempa, Gunung Berapi dan Api

Hephaestus


Hephaestus adalah putra Zeus dan Hera, yang lumpuh, jadi ibunya mengusirnya dari Olympus, tetapi dia tidak binasa. Sebaliknya, ia berkembang pesat, dan ayahnya menikahkannya dengan Aphrodite untuk mencegah dewa-dewa lain memperebutkannya. Setiap kali Anda melihat gunung berapi, itu adalah senjata penempa Hephaestus dan petir untuk Zeus.


Dia bukan dewa yang paling tampan atau yang paling galak, tapi dia sangat inovatif. Dia juga disebut dewa penemuan dan teknologi karena dia dapat menempa berbagai alat otomatis untuk digunakan oleh para Olympian lainnya. Jika Hephaestus, suami Aphrodite, tidak membuat senjata, Olympus tidak bisa dipertahankan. Ingat, dia pernah membuat jebakan rumit yang menangkap istrinya, Aphrodite, berselingkuh dengan Ares dan menjebak mereka untuk dilihat dan ditertawakan oleh dewa-dewa lainnya.


Poseidon-Dewa Laut, Badai, Gempa Bumi, dan Kuda

Poseidon




Sementara Zeus menguasai langit, Poseidon menguasai laut, gempa bumi, badai, dan bahkan kuda. Tidak ada yang bisa menyeberangi tujuh lautan tanpa dia berkata demikian, dan tidak ada yang bisa menghinanya dan lolos begitu saja. Meskipun Poseidon tidak secerdas dan licik seperti Zeus, dia adalah dewa yang sangat kuat. Nasib semua pelaut dan penunggang kuda bergantung padanya. Semua guntur dan hujan Zeus berakhir di laut Poseidon, dan dia bisa memilih apakah akan menenangkannya atau membiarkan dunia tenggelam.



Ares-The God Of War

Ares


Ares kuat dan kuat tapi tidak secerdas Athena. Dia impulsif dan suka kekacauan dan juga bodoh karena dia mudah jatuh ke perangkap dari dewa lain. Dia bahkan terjebak saat telanjang di tempat tidur dengan Aphrodite agar para dewa lainnya menertawakannya. Jika Anda membutuhkan perang abadi, yang harus Anda hubungi hanyalah Ares. Dia akan datang dengan putranya Phobos dan Deimos (ketakutan dan teror) dan putrinya Enyo (Discord), dan seluruh kosmos akan berperang. Dia haus darah dan tidak pernah mau bernegosiasi sampai semua musuhnya dinegosiasikan. Dia adalah apa yang dibutuhkan setiap orang untuk memenangkan perang tetapi juga memiliki apa yang diperlukan untuk memusnahkan semua orang.


Apollo

Apollo


Apollo bukan hanya tentang seruling dan busur serta anak panah! Dia adalah dewa matahari dan cahaya. Menjadi putra kesayangan Zeus, dia memiliki banyak langit dengan ayahnya, yang membuatnya menjadi dewa yang tangguh. Jika Anda membuatnya marah, dia tidak akan menyinari Anda. Dan jika dia marah padamu, dia mungkin juga memperkuat pemanah musuhmu untuk menghabisimu dalam pertempuran. Dia juga bertanggung jawab atas wabah dan penyembuhan, jadi dia mungkin menjatuhkanmu dengan Black Death atau sesuatu yang lebih buruk. Apollo adalah dewa yang paling dicintai oleh manusia dan dewa dan tampaknya tidak tertarik pada permusuhan yang tidak berguna, yang membuatnya kurang berbahaya tetapi tidak lemah.


Artemis

Artemis


Dia mengatur malam dan memutuskan apakah bulan akan bersinar atau tidak. Ketika dia baru berusia beberapa hari, dia membantu ibunya melahirkan saudara laki-lakinya Apollo dan melindungi mereka dari murka Hera. Sementara Apollo mengatur hari, Artemis mengatur malam dengan busur dan anak panahnya. Dia muda, cantik, dan yang terpenting, seorang pemburu wanita yang terampil. Dia bisa melacak apa saja bahkan di malam hari, dan jika Anda membuatnya marah, malam akan panjang dan gelap.


Hades

Hades


Hades adalah saudara lain dari Zeus yang ditelan oleh Kronos sampai Zeus muncul untuk membebaskannya. Sementara Zeus menggambar sedotan untuk menguasai langit, dan Poseidon memilih perairan, Hades memilih dunia bawah. Dia adalah dewa kematian, dan semua jiwa yang mati, termasuk dewa, pergi kepadanya. Dia memutuskan kapan akan datang untuk jiwa dan kapan pun dia memutuskan bahwa seseorang harus mati, itulah akhir dari mereka. Kekuatannya tidak sebanding dengan Zeus dan Poseidon, tapi dia masih tangguh. Dia mengontrol dunia tak terlihat yang membuatnya menjadi musuh yang sangat tangguh untuk dihadapi.



Athena

Athena


Athena, sang bijaksana, adalah putri kesayangan Zeus dan kebalikan dari Artemis. Dia tidak suka kekacauan dan kebingungan. Dia lebih suka merencanakan dan melakukan segalanya dengan benar. Meskipun dia tegas dan penuh perhitungan, Athena tidak pernah menahan kesempatan untuk berdamai. Dia juga dewa perang dengan haknya sendiri. Dia menyangkal kebijaksanaan kepada siapa pun yang tidak dia sukai dan siapa pun yang dia sukai memenangkan perang. Dia dihormati oleh orang-orang Athena, meskipun diam-diam dia ditakuti oleh semua orang, termasuk saudara laki-lakinya Ares.


Aphrodite

Aphrodite


Poor Hephaestus tidak memiliki kesempatan untuk menjaga keindahan ini. Dia adalah dewi cinta, kecantikan, kesuburan, dan kenikmatan seksual. Dia berselingkuh dengan hampir semua dewa meskipun telah menikah dengan dewa bengkel. Dia tidak pernah puas, dan kapan pun dia mau, dia menggoda siapa pun yang dia suka, apakah manusia, dewa, Anchises atau Adonis. Dia tidak pernah harus bertarung; jika Anda mengancamnya, dia hanya akan merayu dewa yang lebih kuat dari Anda dan memusnahkan Anda.


Zeus

Zeus


Sekarang, para dewa lain bukannya tidak bisa mengalahkan Zeus jika mereka mau. Aliansi antara Olympian lain dapat dengan mudah mengalahkannya, tetapi dia adalah pemimpin yang bijaksana dan tidak memberi mereka alasan untuk itu. Satu-satunya orang dengan lebih banyak alasan untuk membunuhnya daripada siapa pun adalah istrinya, Hera. Dia telah mengkhianati istrinya berkali-kali dengan dewa dan manusia, membuat istrinya sangat marah. Dia adalah raja para dewa dan manusia dan juga dewa langit dan guntur. Namun, dia sangat bijak dan tidak terlibat dalam pertengkaran yang tidak berguna.


Post a Comment for "10 Dewa Terkuat Dalam Mitologi Yunani"