Cosmos: Menyulut Harapan Dan Impian Dunia

Cosmos: Menyulut Harapan Dan Impian Dunia
image via freepik

Cosmos: Menyulut Harapan Dan Impian Dunia - Manusia mungkin pada dasarnya adalah pengembara, tetapi pada tahun 2020, dengan planet Bumi yang dibanjiri oleh pandemi COVID-19, sebagian besar aktivitas manusia terhenti secara mengejutkan. Banyak dari apa yang terjadi terkait dengan memerangi penyakit di garis depan, baik dengan merawat mereka yang terserang, atau dengan memenuhi kebutuhan dasar sehingga penduduk lainnya dapat berlindung di tempat.

Bagi banyak orang ada tekanan keuangan yang menghancurkan. Untuk hampir semua orang, ada ketidakpastian. Beberapa orang menemukan lebih sedikit waktu daripada sebelumnya untuk melakukan semua hal yang ingin mereka lakukan. Namun, banyak orang lain yang bolak-balik antara kecemasan dan kebosanan.

Lelucon tentang kehabisan perpustakaan Netflix beredar di media sosial. Teka-teki gambar telah turun dari rak mereka. Pembaca membolak-balik halaman, dan tukang kebun menggali tanah dengan semangat.

Mungkin salah satu hal terbaik untuk perlombaan mengembara yang terjebak di rumah adalah kesempatan untuk melihat ke luar - untuk melakukan perjalanan pikiran ke alam semesta tanpa batas dan memimpikan kemungkinan yang begitu agung dan luas sehingga mereka bumerang kembali dari jangkauan ruang dan waktu yang jauh ke menghujani planet kita yang sedang berjuang dengan harapan.

Itulah pengalaman yang ditawarkan Cosmos: Possible Worlds, dan meskipun tidak ada pandemi yang harus dihadapi ketika dikandung, tampaknya itulah yang harus dilakukan sejak lahir.

Cosmos: "Possible Worlds" adalah tahapan ketiga dalam seri yang dimulai 40 tahun yang lalu dengan Cosmos: "A Personal Voyage", yang dipresentasikan oleh mendiang Carl Sagan, seorang ilmuwan tercinta yang memiliki daftar panjang kredensial yang mengesankan dan hadiah tunggal untuk menjelaskan dunia dalam cara yang bisa dipahami orang biasa. Istri Sagan, Ann Druyan, berkolaborasi dengannya dalam acara televisi pertama itu.

Setelah kematian Sagan pada tahun 1996, Druyan bekerja tanpa lelah untuk menumbuhkan minat dalam mengembangkan versi lanjutan dari serial tersebut, tetapi tidak sampai hampir tiga setengah dekade berlalu, "musim kedua" akhirnya ditayangkan. Cosmos: A Spacetime Odyssey, yang dipersembahkan oleh astrofisikawan Neil deGrasse Tyson, sukses kritis dan populer, memenangkan banyak penghargaan.

Druyan dan orang lain yang dekat dengan proyek tersebut - termasuk Tyson dan produser eksekutif Seth MacFarlane dan Brannon Braga - segera merencanakan untuk musim ketiga, Cosmos: Possible Worlds, yang tayang perdana bulan lalu di Amerika Serikat. Episode ke-13 dan terakhir ditayangkan pada hari Senin di National Geographic. Fox akan menayangkan serial tersebut akhir tahun ini. Pada akhirnya diharapkan bisa menjangkau 172 negara lain.

Cosmos: "Possible Worlds" membawa pengguna pada petualangan yang menakjubkan, menyusuri lubang kelinci untuk melihat sekilas fragmen masa lalu kita, dan melintasi luasnya ruang untuk mencicipi prospek menggiurkan dari dunia lain. VFX canggih, dikombinasikan dengan animasi bergaya, pemeragaan dramatis, dan skor musik yang melonjak membuat pertunjukan ini menggembirakan, mengharukan, bijaksana, dan memikat.

Naskahnya, yang ditulis oleh Druyan dan Braga, entah bagaimana mencapai keseimbangan yang baik antara hiburan dan instruksi. Berlabuh oleh fakta-fakta keras, hal itu terbebaskan oleh imajinasi. Kemungkinan yang sesuai dengan kerangka yang benar-benar benar bisa jauh lebih mencengangkan daripada fiksi atau fantasi paling edgiest.

Presentasi Tyson, seperti presentasi Sagan sebelumnya, dibasahi dengan ketulusan. Tujuannya adalah untuk terhubung, bukan untuk mengesankan - untuk berbagi keajaiban dan gairah yang dengan jelas mendorongnya. Dia adalah seseorang yang disambut oleh pemirsa di ruang tamunya karena dia tampaknya tertarik untuk mengobrol dengan mereka seperti halnya dalam memilih otaknya.

Cosmos: "Possible Worlds" mewakili banyak harapan dan impian. Saya memiliki kesempatan untuk duduk bersama Druyan, Braga dan Tyson dalam diskusi meja bundar awal tahun ini, dan bergabung dengan sesi telepon dengan Tyson bulan lalu. Bagi semua orang yang terlibat, tampak jelas bahwa kami berbicara lebih dari sekadar serial televisi, kami berbicara tentang sesuatu yang benar-benar dapat menggerakkan dunia.

On Storytelling

Cosmos mungkin merupakan serial TV sains paling populer yang pernah ada, tetapi pada intinya adalah humanistik. Ini bukan tentang sifat alam semesta melainkan tentang sifat hubungan manusia dengannya. Untuk mendapatkan bahkan pembelian kecil pada kemungkinan ruang-waktu, disarankan, kita harus berusaha untuk pemahaman yang lebih dalam tentang diri kita sendiri.

Ann Druyan adalah jaringan ikat yang membuat Cosmos seperti apa adanya, menurut Tyson. "Dia merasakan alam semesta."

Meskipun dia bukan seorang ilmuwan, "dia melek ilmiah dalam semua hal yang dibutuhkan seseorang," katanya.

"Dia melek emosional. Dia pendongeng kami. Ngomong-ngomong, dia adalah saus spesial yang dibagikan di antara ketiga Cosmos. Dia ikut menulis ketiganya, dan itulah kesamaan mereka. Itulah mengapa Cosmos tidak puas. tentang Anda sebagai film dokumenter biasa. Ini masuk ke dalam cara yang biasanya tidak dilakukan oleh pemrograman sains, "jelas Tyson.

"Anda akhirnya merasakan karakternya. Anda akhirnya termotivasi untuk bangkit dengan wawasan ilmiah yang baru Anda peroleh dan membawanya untuk mewujudkan dunia yang lebih baik. Yang satu ini secara khusus,  Cosmos: "Possible Worlds," katanya.

"Kami adalah spesies yang didorong oleh cerita," kata Druyan. "Setiap cerita yang kami ceritakan harus memenuhi kriteria yang berbeda. Itu harus menjadi jalan menuju ide ilmiah yang kompleks atau ide ilmiah penting. 

Kami membidik otak Anda, mata Anda, hati Anda, indra Anda, Anda telinga ... melalui efek. Semuanya harus bekerja sama dalam satu konser untuk memberi Anda pengalaman yang sempurna, dan untuk menarik Anda agar ingin tahu lebih banyak. "

Kembali ke awal peradaban, tambahnya, mendongeng telah menjadi cara untuk menurunkan, dari generasi ke generasi, hal-hal yang paling kami hargai.

Sementara cerita membentuk inti dari Cosmos: "Possible Worlds", kepatuhan pada kebenaran ilmiah yang ketat adalah tulang punggungnya. Serial ini menampilkan semacam alkimia di setiap episodenya, mengubah sains yang nyata dan serius menjadi potongan-potongan yang enak bagi pemirsa yang jika tidak mungkin tidak akan menemukan pendekatan untuk itu.

Druyan menjelaskan apa di balik sihir semu.

"Yah, Anda tahu, saya bukan ilmuwan. Saya tergelincir dari kehidupan sains di kelas matematika sekolah menengah pertama saya oleh guru yang sangat kejam. Jadi saya tidak bisa mengerjakan matematika. Tapi Michael Faraday juga tidak bisa, salah satu ilmuwan jenius terbesar sepanjang masa. Dia tidak bisa menghitung! Tapi dia adalah seseorang yang dijunjung Einstein, dan dia menyimpan fotonya di atas meja ketika dia bekerja, "katanya.

"Jadi saya mengerti bahwa jika saya tidak mengerti - jika saya tidak memahaminya - itu tidak baik. Karena saya ingin semua orang memahaminya. Jadi terkadang Brannon dan saya duduk bersama dengan para ilmuwan terkemuka dan kami membahasnya dengan pertanyaan. Kami menanyakan mereka setiap pertanyaan yang dapat kami pikirkan sampai kami berdua memahaminya. Dan itulah cara kami melakukannya, "tambah Druyan.

"Anda tahu, kami tidak membodohi, tapi kami ingin memberdayakan orang. Kami ingin penonton kami memiliki ide ini - untuk menyelesaikan menonton episode Cosmos dan merasa lebih kuat - lebih kuat, dan lebih siap untuk menghadapi ini tantangan, "tambahnya.

"Einstein berkata , Saya memparafrasekan, tapi ini cukup dekat. Jika sains ingin benar-benar terpenuhi dengan cara yang sama seperti yang dimiliki seni, ia harus menembus, makna batinnya harus menembus ke dalam kesadaran setiap orang. Saya pikir , 'Wow, itulah impian Cosmos. Persis seperti itulah yang kami semua coba lakukan,' "kata Druyan.

Paradoks Informasi

"Kami pengembara," kata Braga. "Itu adalah dorongan organik dalam kemanusiaan."

"Itu bagian dari sifat kita," kata Druyan. "Ingat, kami hanya menemukan pertanian 10, 12, 15 ribu tahun yang lalu, tetapi mungkin selama satu juta tahun kami adalah pemburu-pengumpul. Kami adalah pengembara, dan itu adalah bagian dari sifat kami. Gagasan untuk menetap dan memperoleh begitu banyak barang adalah benar-benar hanya sebagian kecil dari sejarah manusia kita. "

Dorongan untuk bergerak itu lambat laun membuat manusia berkumpul di kota.

"Hal yang baik tentang kota adalah, dalam selang waktu dan ruang yang sangat singkat, Anda dapat dihadapkan pada ide-ide yang sangat berbeda dari Anda," kata Tyson.

"Di sinilah orang datang secara historis untuk berdagang. Jika Anda seorang pedagang, Anda akan datang dari arah kompas itu, yang berbeda dari arah kompas lain di mana orang lain berasal. Cuacanya berbeda, budayanya berbeda, agama mereka berbeda. berbeda. 

Taktik belajarnya berbeda, dan Anda duduk di meja yang sama, bertukar ide-ide itu. Peradaban maju dengan cepat ketika itu terjadi - memajukan makna, penemuan dibuat untuk kebaikan yang lebih besar dari semuanya. Itulah yang saya maksud dengan kemajuan, " dia berkata.

"Oke, sekarang teknologi yang datang kepada kita, khususnya Internet, memiliki efek sebaliknya. Siapa sangka? Efek sebaliknya adalah, Anda memiliki ide yang mungkin sedikit rumit. Dalam situasi normal, Anda akan melakukannya. hadapi orang lain yang akan menunjukkan kepada Anda bahwa itu adalah ide yang lusuh - seseorang di kedai kopi, seseorang di sekolah Anda, seseorang di jalan, di taman. Kemudian ide itu akan layu di pohon anggur, "kata Tyson.

"Apa yang telah dilakukan Internet ... telah memungkinkan Anda untuk menemukan orang lain di dunia dengan ide rewel yang sama, memberi Anda keyakinan palsu bahwa Anda tertarik pada sesuatu - bahwa Anda memiliki kebenaran yang tidak diketahui orang lain tentang, "lanjutnya.

"Setiap kali seseorang bertentangan dengan kebenaran Anda, carilah orang lain yang terus setuju dengan Anda. Mereka memberi makan ide-ide Anda daripada menantang ide-ide Anda. Beginilah cara dan mengapa kami memiliki komunitas penganut Bumi datar di luar sana. Mereka punya tribalized. Internet telah membuat kita tribal dengan cara yang memberikan efek berlawanan dari apa artinya bagi setiap orang untuk tinggal di kota, "kata Tyson.

"Saya tidak punya solusi untuk itu," akunya. "Saya tidak tahu apa yang harus dilakukan, selain melatih orang sebelum mereka mengetahui apa yang terjadi di Internet - menyuntik diri mereka sendiri melawan penipu yang ada di luar sana, hanya mencoba mengubah mereka menjadi cara yang tidak memiliki kesehatan sendiri , kekayaan atau pertumbuhan intelektual sebagai prioritas. "

Faktanya, Cosmos: "Possible Worlds" mungkin merupakan kekuatan yang kuat melawan jenis pemikiran picik yang menjadi ciri penyangkal sains dan penganut Bumi datar.

"Saya pikir kita memiliki cerita yang jauh lebih baik untuk diceritakan daripada mereka, karena tentu saja, alam jauh lebih kreatif dan mampu mempesona kita daripada kisah terbaik yang pernah dibuat manusia," kata Druyan.

"Kita adalah bagian dari alam ... kita hanyalah cerminan alam. Jadi dongeng dan tipu daya kita - sangat tipis. Mereka hanya memiliki umur simpan yang terbatas, sedangkan keindahan alam, Menurut saya, apakah itu tidak terbatas. Jadi kami ingin memanfaatkan keindahan itu, dan kami ingin menampilkannya agar orang-orang tertarik padanya, ”lanjutnya.

"Kami tidak ingin membuat siapa pun merasa bodoh. Kami tidak ingin merendahkan siapa pun. Anda tahu hal tentang sains yang sangat saya sukai adalah memiliki kerendahan hati, karena ia tahu itu bisa salah. Tidak seperti kebanyakan sains lainnya. usaha manusia lainnya ... orang yang membuktikan kepada kami bahwa kami salah - kami akan memberi mereka penghargaan tertinggi. Itulah kekuatan sains, "kata Druyan.

Anda tidak bisa berbohong ke Mars, Anda tidak bisa melakukannya. Jika ada kesalahan pada salah satu dari ratusan ribu atau jutaan langkah yang berbeda, Anda akan kehilangan sasaran. Jadi sains memberikan manfaat, "katanya." 

Baru-baru ini ada antipati terhadap sains, yang menurut saya merupakan bahaya terbesar bagi kita. Bukan berarti para ilmuwan belum melakukan kejahatan berat - saya sepenuhnya tahu itu benar - tetapi bagaimana kita akan mencegah hal itu terjadi jika kita tidak memiliki publik yang tercerahkan - warga dari pembuat keputusan yang terinformasi yang dapat memperbaiki kapal ? "

Dorongan kita untuk mengembara - membersihkan planet kita sendiri - telah memungkinkan kita untuk mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang kapal yang perlu diluruskan, saran Tyson.

" Sebagai astrofisikawan, bagi saya, Bumi bukanlah tempat dimana kamu tinggal, dimana aku tinggal. Tentu saja begitu, tapi bukan itu yang saya pikirkan. Saya menganggapnya sebagai planet, satu dari delapan di tata surya. Matahari kami, Anda menganggapnya sebagai sesuatu yang menghangatkan hari Anda. 

Saya menganggapnya sebagai salah satu dari 100 miliar matahari di galaksi, galaksi Bima Sakti. Orang yang melihat ke langit malam melihat garis Bima Sakti melintasi kubah. Saya melihat Bima Sakti sebagai salah satu dari 100 miliar galaksi. Hanya dengan pandangan itu, apakah Anda sampai pada perspektif kosmik tentang berbagai hal, "katanya.

Menjauh dari Bumi memungkinkan kami untuk melihatnya dengan cara yang berbeda.

"Inilah yang terjadi ketika kami pergi ke bulan. Kami benar-benar menemukan Bumi untuk pertama kalinya, "kata Tyson.

"Ya, Bumi berada di depan dan di tengah, tetapi tidak sampai setelah kami turun dari Bumi dan kemudian kembali. Sekarang Anda melihatnya lagi, "lanjutnya.

"Sekarang kita bisa menyampaikan pesan dan prinsip yang akan menjadi dasar menjadi warga negara yang lebih baik, "kata Tyson.

Dengan kata lain, sekarang kita bisa pergi tentang memperbaiki kapal.

Trusting Science

"Apa yang Brannon dan saya maksudkan," kata Druyan, "adalah orang-orang yang menarik yang tidak tahu bahwa mereka memiliki bakat atau minat pada sains untuk menjadi bersemangat karenanya. Dan bagi mereka yang melakukannya, kami ingin membuat mereka bersemangat dengan cara kami dapat memvisualisasikan dan menceritakan kisah-kisah hebat ini. "

Tidak berlebihan untuk mengatakan bahwa sains lebih penting dari sebelumnya saat kami berjuang untuk memahami dan mengatasi ancaman virus korona yang telah melanda seluruh planet.

"Bagi saya ini adalah eksperimen hebat yang terjadi secara real time. Bisakah dunia berkata pada dirinya sendiri, 'Kita memiliki musuh yang sama? Musuh itu bukanlah satu sama lain, musuh adalah penyerbu spesies kita ini. Itu virus, "kata Tyson.

" Semua alasan lain yang kami temukan untuk membunuh satu sama lain, karena warna kulit atau siapa yang kita sembah atau di pasir mana Anda hidup ... semua perbedaan ini benar-benar terlihat kecil. dibandingkan dengan menghadapi musuh viral yang sama, "lanjutnya.

" Kerja sama diperlukan karena kita semua bepergian. Itulah salah satu fitur hebat peradaban modern. Tidak ada lagi kantong orang yang hidup sendiri. Kita semua berkomunikasi, secara praktis ke setiap sudut planet ini, "dia menjelaskan.

"Bagi saya, ini adalah eksperimen apakah orang memahami pentingnya mendengarkan ilmuwan - dalam hal ini, profesi medis. Ada saatnya Anda tidak memiliki kemewahan untuk memilih apa yang ingin Anda percayai, dan menolak apa yang tidak ingin Anda percayai hanya karena bertentangan dengan politik atau budaya Anda, atau agama atau ideologi Anda, "Kata Tyson." Ini eksperimen. Jika kita mengalami hal ini di sisi lain, itu karena orang-orang mendengarkan nasihat para profesional sains."

Sebuah pernyataan yang sering terlontar dari bibir Druyan tampaknya cocok dengan tantangan saat ini:" Yang penting apa yang benar. "

Mungkin memerangi pandemi memiliki beberapa kemiripan. hingga upaya manusia heroik lainnya, termasuk perilaku inti manusia yang tercermin di masa lalu, petualang saat ini dan masa depan yang direpresentasikan dalam Cosmos: Possible Worlds.

Pada akhirnya, kata Braga, dikatakan "kita bisa melakukannya. Kita bisa menjadi penjelajah di luar angkasa dan melakukan hal yang benar, bahkan saat menghadapi tantangan berat. Kosmos sangat aspiratif. Itu tidak menghindar dari kebenaran pahit. " 

source: https://www.technewsworld.com/

0 Response to " Cosmos: Menyulut Harapan Dan Impian Dunia"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel