Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Emisi Kendaraan Bermotor Dan Efeknya Terhadap Lingkungan

 

Emisi Kendaraan Bermotor Dan Efeknya Terhadap Lingkungan
image via pixabay

Emisi Kendaraan Bermotor Dan Efeknya Terhadap Lingkungan - Saat ini di seluruh dunia, hampir setiap orang mengalami perubahan kualitas udara akibat dari emisi kendaraan bermotor. Khususnya saat berada di puncak musim panas, dimana kota-kota besar di seluruh dunia memiliki kualitas udara yang memburuk. Sehingga menjadi sangat normal ketika kita mendengar adanya peringatan terkait dengan kualitas udara. 

Sebagai contoh dii Pakistan misalnya, emisi kendaraan bermotor bertanggung jawab atas hampir 90% polusi udara di negara mereka. Tidak heran bila Anda menganggap bahwa 500 pohon dewasa dibutuhkan untuk memerangi emisi setiap 20.000 km perjalanan. Saat ini ada lebih dari 220 juta mobil terdaftar di Amerika Serikat saja dan hampir 1/3 dari rata-rata tanah kota di Amerika Serikat dikhususkan untuk melayani mobil.

Menurut Dewan Transportasi Nasional Amerika Serikat, kemacetan lalu lintas akan meningkat 5,6 miliar jam dalam periode antara tahun 1995 dan 2015, dan menghabiskan 7,3 juta galon bahan bakar jika tidak perlu. Aliansi Pengguna Jalan Raya merasa bahwa solusi untuk masalah kemacetan adalah dengan membangun lebih banyak jalan. Yang lain merasa bahwa menyediakan jalur pejalan kaki dan sepeda yang aman serta meningkatkan kualitas angkutan umum harus dipertimbangkan. 

Di Indonesia, khususnya provinsi DKI Jakarta, pemerintah telah membuat berbagai macam kebijakan terkait dengan masalah emisi kendaraan bermotor. Selain memperketat aturan terkait dengan syarat kelulusan emisi gas buang kendaraan,pemerintah juga menerapkan kebijakan 3 in one, kemudian aturan ganjil genap di ruas jalan - jalan tertentu di Jakarta, dan saat ini pemerintah telah memperluas aturan ganjil genap untuk ruas tol tertentu di Jakarta.

Pemerintah juga membangun komuter line dan LRT (Light Rapid Transit) yang memapu mengangkut banyak penumpang dalam satu kali perjalanan dengan harapan masyarakat dapat merubah kebiasaan menggunakan mobil pribadi dan beralih ke angkutan publik.

Sementara itu, pemerintah provinsi DKI Jakarta juga meremajakan bus - bus transjakarta dan melengkapinya dengan fasilitas yang lebih baik agar para penumpangnya semakin merasa nyaman. Waktu tunggu keberangkatan juga di pangkas dan diperpendek agar masyarakat pengguna transjakarta tidak perlu menunggu antrian terlalu lama untuk dapat menumpang transjakarta tersebut.

Kembali ke masalah emisi kendaraan bermotor, dikarenakan bukti ilmiah yang semakin berkembang, para produsen kendaraan bermotor mengalami peningkatan pesanan untuk produk kendaraan yang lebih ramah lingkungan. 

Toyota dan Ford, misalnya, telah memasukkan listrik hibrida dan teknologi sel bahan bakar hidrogen dalam kendaraan. Mobil bertenaga surya juga telah dirilis di pasaran. Sayangnya, hanya sedikit di antaranya yang sesuai dengan anggaran rumah rata-rata. 

Bus dengan bahan bakar bio-diesel juga telah diperkenalkan di banyak komunitas. Ini didukung oleh bahan bakar yang diperoleh dari pabrik limbah atau bio-massa lainnya. Pemikiran lain yang menggembirakan adalah bahwa individu dan organisasi telah meyakinkan pemerintah tentang legitimasi masalah mereka. 

Sebagai tanggapan atas permasalah tersebut, "Memorandum of Understanding" (MOU) dikeluarkan untuk produsen pada tahun 2001. MOU ini mendesak kepatuhan sukarela para produsen kendaraan untuk mengurangi emisi gas buang produk kendaraan mereka hingga 75%, dan kebijakan tersebut secara efektif telah diterapkan sepenuhnya pada tahun 2006 yang lalu.

Disposabilitas adalah masalah lain untuk kendaraan, tetapi perusahaan dan pemerintah menghadapi tantangan ini. Di Belanda, misalnya, mereka mengenakan pajak atas pembelian kendaraan baru yang antara lain digunakan untuk membayar penelitian dalam menemukan cara menggunakan kembali setiap bagian kendaraan yang bisa mengurangi emisi gas buang. 

Emisi Kendaraan Bermotor Dan Efeknya Terhadap Lingkungan
image via freepik

Perusahaan besar, seperti BMW, mengambil kembali kendaraan mereka untuk didaur ulang. Seseorang selalu dapat mencoba menghasilkan satu atau dua uang dan menjual kendaraan bekas ke showroom kendaraan bekas atau melalui iklan baris di surat kabar. 

Bagi kita yang harus terus mengendarai mobil bekas, masih banyak cara untuk membantu dalam perang global melawan polusi udara ini. Di stasiun pengisian bahan bakar (SPBU), belilah bahan bakar pembakaran terbersih yang tersedia. Sebagai contoh adalah pertamax. 

Dengan mengganti filter udara dan busi secara teratur, dapat menjaga kendaraan Anda tetap disetel dengan baik, dan memelihara ban kendaraan yang dipompa dan seimbang dengan benar, maka Anda dapat meningkatkan efisiensi bahan bakar sebanyak 15%. 

Dan tahukah Anda bahwa hanya dengan mempercepat dan memperlambat mesin mobil Anda dengan lancar dan bertahap dapat mengurangi emisi hingga 100 kali lipat? Jika Anda membiarkan tangki menjadi kurang dari 1/4 penuh, kemungkinan terjadinya masalah injeksi bahan bakar dan kondensasi tangki bahan bakar akan meningkat. 

Perubahan kecil lainnya yang harus dilakukan adalah mematikan mesin kapan pun Anda bisa, kemalasan Anda akan menciptakan lebih banyak polusi dan menggunakan lebih banyak bahan bakar daripada yang diperlukan. Hal ini bertanggung jawab atas hampir 3% dari polusi udara. 

Jika memungkinkan, coba gunakan satu kendaraan untuk seluruh keluarga Anda jika memungkinkan. Saya telah dapat berbagi satu kendaraan selama hampir 10 tahun meskipun kami berdua bekerja di tempat yang berbeda dan menjalankan bisnis rumahan.

Selain itu, coba masukkan daftar belanja secara detail untuk mengurangi jumlah perjalanan ke kota. Bagi saya, merencanakan menu selama seminggu pada suatu waktu telah sangat mengurangi jumlah perjalanan belanja bahan makanan. 

Saya menyimpan selembar kertas di dapur untuk mencatat apa saja yang tinggal sedikit saat ditemukan. Penting untuk memeriksa resep untuk mencegah perjalanan ekstra. Saat berbelanja di kota, parkir di suatu tempat di pusat kota dan berjalanlah ke berbagai toko tujuan Anda.

Alternatif untuk pencari kesenangan yang peduli terhadap lingkungan juga ada. Pertama, Anda bisa mempertimbangkan hiking, ski, bersepeda dan kano atau kayak di alam terbuka. Di dalam kota terdapat alternatif komuter seperti bersepeda, berjalan kaki, skateboard dan roller blade. Ini semua adalah aktivitas yang memberdayakan diri dan mempromosikan kesehatan yang beroperasi dengan pengeluaran finansial yang sangat sedikit dan menghasilkan emisi yang lebih sedikit, serta lingkungan yang lebih aman dan lebih tenang. 

Kita semua dapat membantu masalah kualitas udara dengan menanam lansekap dan pohon di mana pun kita bisa. Mungkin jika kota dapat menawarkan insentif pajak properti untuk penanaman pohon, pemilik, bisnis dan sekolah akan lebih tertarik untuk berinvestasi pada tanaman tersebut.

Tidak ada harapan bahwa manusia akan melepaskan kesenangan dan kenyamanan yang diberikan mesin kepada kita dan kita juga tidak boleh diminta untuk melakukannya. Tetapi dengan semua usaha untuk mengurangi konsumsi, untuk meningkatkan lahan liar, untuk melindungi keanekaragaman hayati, dan untuk mengurangi pemanasan global, sungguh sangat disayangkan jika membiarkan mesin kendaraan diproduksi dalam keadaan yang merusak lingkungan lebih lama lagi. 

Syukurlah, produsen dan pemerintah telah mendengarkan konsumen, dan sebagai hasilnya, mesin dan industri kini telah ditingkatkan. Namun, kita tidak boleh melepaskan tekanan pada mereka untuk terus meningkatkan kebijakan mereka dan membantu menciptakan planet bumi yang lebih sehat.

Kita semua dapat mengambil tindakan sekarang dan menjadi warga negara yang proaktif dengan membuat perbedaan yang nyata dan terukur, itu jika kita memilih untuk melakukannya.

Post a Comment for "Emisi Kendaraan Bermotor Dan Efeknya Terhadap Lingkungan"