Panel Surya : Sejarah Konsep Fitur Dan Tipe Panel Surya


Panel Surya : Sejarah Konsep Fitur Dan Tipe Panel Surya
image via freepik

Panel Surya

Panel surya juga dikenal sebagai panel photovoltaic dan atom yang hadir sebagai solusi untuk mendapatkan energi dari panas matahari. Sel - sel panel surya ini hadir dalam lapisan silikon yang terletak antara dua panel dikenal sebagai panel pelindung.

Sebuah panel surya pada dasarnya adalah perangkat yang memungkinkan koleksi dan konversi energi surya (matahari) menjadi energi listrik yang bisa di konversi lagi menjadi pemanas. 

Konsep Panel Surya

Sejarah panel surya telah mengemuka beberapa ratus tahun yang lalu, dimana tujuan pertamanya adalah untuk memanaskan air untuk digunakan di rumah - rumah. Sebuah alat khusus berbentuk cermin digunakan untuk mengkonsentrasikan (memusatkan) sinar matahari ke dalam tabung minyak. Karena tindakan ini, kemudian terjadi pemanasan minyak dan sebagai minyak panas mengalir melalui tong air, dan memanaskan serta mendidihkan air. Uap yang merupakan resultant proses ini kemudian digunakan untuk mengubah turbin dan di konversi menjadi energi listrik. 

Sejarah Panel Surya

Pada tahun 1839, efek photovoltaic ditemukan pertama kali oleh Antoine – Cesar Becquerel, seorang fisikawan asal Prancis. Eksperimennya dalam hal ini melibatkan penempatan sel elektrolit dalam larutan elektrolit, dimana  dua elektroda logam terbuat sel elektrolit. 

Pada tahun 1883 Charles Fritts melapisi alat tersebut dengan seprai selenium serta lapisan emas tipis dan kemudian  menciptakan dan membangun sel surya yang pertama. Selama periode tersebut, ada banyak sekali percobaan yang dilakukan pasa sel surya. Albert Einstein juga menerbitkan thesis tentang efek photoelektrik, selama waktu ini dan kemudian memenangkan hadiah Nobel untuk penelitiannya tersebut. 

Itu adalah satelit luar angkasa yang membuat penggunaan besar energi listrik matahari untuk pertama kalinya. Pada tahun 1980, Amerika Serikat, menghasilkan sel surya yang memberikan efisiensi hampir dua puluh persen, efisiensi ini meningkat sekitar empat persen dalam dua dekade berikutnya dan saat ini ada beberapa perusahaan yang menawarkan sel surya dengan efisiensi sebesar dua puluh delapan tingkat

Karya Panel Surya

Silikon murni adalah bentuk dasar dari semua panel surya yang dibuat untuk platform yang ideal bahwa transmisi elektron aids. Bahan ini digunakan pada piring yang membentuk panel surya. Panel surya juga dibuat dengan menggabungkan panel silikon dengan unsur-unsur lain, dengan kutub negatif atau positif. 

Silikon atom terkena pemboman foton ketika plat negatif solar cells dihadapkan ke sinar matahari. Setelah semua elektron gratis ditarik dari piringan, maka listrik yang dihasilkan cukup untuk memnuhi kebutuhan berbagai peralatan elektronik yang tidak memerlukan terlalu banyak daya listrik.

Fitur Dan Tipe Panel Surya

Pada dasarnya ada tiga jenis panel surya, yaitu:
  • Panel surya Mono-kristal 
  • Panel surya poliskristalline
  • Panel surya amorphous
Harapan hidup panel surya tergantung pada tipe panel surya yang akan dipilih oleh Anda, biasanya sekitar dua puluh tahun atau lebih. 

Panel surya tidak memerlukan pemeliharaan yang berkelanjutan untuk perawatannya. Walaupun, ketika baterai asam utama telah digunakan oleh kita harus diperiksa setiap enam bulan sekali dan topping  (menambahkan) air suling jika diperlukan. 

Jika Anda mencari panel surya untuk kebutuhan Anda dan tidak tahu ukuran yang tepat, maka cara terbaik adalah dengan menghitung konsumsi listrik rata-rata Anda sehari-hari. Ini akan memberi Anda ide mengenai jenis panel surya untuk Anda beli. 

Dalam jangka panjang, panel surya akan mengurangi tagihan listrik Anda dan oleh karena itu pilihan menggunakan energi surya harus dieksplorasi dengan cara yang positif.

0 Response to "Panel Surya : Sejarah Konsep Fitur Dan Tipe Panel Surya"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel